Ratib seorang hamba

Bismillahirrohmanirrohim…Alhamdulillah atas segala nikmat Allah..Astaghfirullah atas segala kelemahan dan kesalahan..Wa Irhamna Ya Allah..

Malam kian merangkak…Angin terus beralun zikir..Taat pada Pencipta.. Banyak mata yang kian lena..Kematian kecil yang sering bersilih ganti…Namun bagi hati yang ‘hidup’, menjadi satu muhasabah untuk berazam menjadi hamba yang lebih baik.

Tatkala ini, hati penulis semakin sayu untuk meninggalkan seketika ‘medan’ pertahanan barisan mujahid2 pejuang Palestin, bumi yang diberkati Allah…

Maha Suci Allah…sekejap benar masa berlalu…banyak ‘ibrah’ yang Allah berikan pada penulis selama di bumi Malaysia yang tercinta..Terima Kasih Allah, hadiah ‘ibrah’ ini terlalu tinggi nilainya…

Saat, penulis ‘jatuh’ , Engkau ‘pujuk’ hambaMu yang lemah ini dengan menghadirkan ‘ Al-Quds’..

Saat demi saat, detik demi detik, Al-Quds mula bertakhta..Pejamnya mata..Al-Quds..silih berganti..Engkau sedarkan hambaMu ini dengan Al-Quds..Indah sungguh diri Al-Quds…

Indahnya Al-Quds kerana ‘senyumannya’ yang pernah mengubat luka Rasulullah saw..

Apa yang lebih indah melainkan apa yang menggembirakan Rasulullah saw..

” Ya Rasulullah saw…dirimu sangat dirindui…tatkala sunnahmu menjadi amali..terasa rahmatmu pada sekelian alam..”

“Ya Rasulullah saw..terbayang dirimu di ‘bumi itu’…terasa langkah2mu disitu…’bumi’ itu sangat mengenali dirimu…

“Mulia sungguh dirimu ‘Al-Quds’..Terima kasih kerana ‘dirimu’ pernah gembirakan rasulku…saat dirinya ditimpa kesedihan..Allah hadiahkan ‘engkau’ dalam perjalanan Yang Maha Agung”

” Al-Quds..bersabarlah..aku akan terus menyumbang untuk kembalikan ‘senyumanmu’..”

“Kerana ‘senyumanmu’..menghadirkan ‘senyuman’ Rasulullah saw”

” kerana senyumnya Rasulullah saw..menghadirkan ‘senyuman’ Allah”

“Wajah yang sangat dirindui para mukmin..moga tergolong didalamnya..amin”

‘Terima kasih Allah atas ‘hadiah Al-Quds ‘ pada hambaMu ini..Thabatkan hatiku dengan bumi yang diberkati oleh Mu..

Kuatkan langkah2 ini dengan terus istiqomah dengan Al-Aqsa…Jadikanlah diriku bersama barisan yang ikhlas berjuang ..Moga amalan kami diterima…

” Kerinduan yang semakin memuncak…Senyuman Al-Quds…

Al-Aqsa Pernah Mengubat Luka Hati Rasulullah saw

Bismillahirrohmanirrohim. Hamdallah.Masih punya nikmat iman,islam,umur,kesihatan dan segala nikmat yang tidak terhitung. Kepada Sang Khalik, penulis merafa’ kan kesyukuran.

Hamdallah, masih punya waktu untuk menulis. Semakin hari, bumi Ipoh khususnya, Perak amnya, bahang ummah untuk mahu tahu tentang Palestin semakin hangat. Penulis beserta para barisan yang mudah2an tergolong dalam barisan yang berusaha untuk kembalikan ‘Senyuman Al-Aqsa yang satu ketika dulunya pernah mengubat luka dihati Rasulullah saw.

Rejab telah berlalu, Syaaban mula berlabuh, Ramadhan bakal menyinggah, 1431 tahun telah berlalu..Pelbagai peristiwa berlaku pada ummah…

1431 berlalu, generasi silih berganti..warna silih berganti…Namun satu hakikat..sejarah pasti berulang…

Kini, 1431 menyaksikan pemergian rejab…sejarah perjalanan Sang Kekasih diubat luka hatinya oleh Sang Khalik..Kepedihan dan kesedihan perginya yang dicintai dan dikasihi. Penguat hati Sang Kekasih.

Lalu, bermulalah perjalanan Sang Rasul menuju Yang Maha Abadi. Begitu indah dan tingginya Sang Pencinta terhadap hamba pilihanNya. Lalu bermulalah sebuah perjalanan…Pelajaran buat ummah dulu,kini dan selamaya.

Yang Maha Mencintai menghadiahkan ‘senyuman’ terhadap kedukaan Sang Rasul dengan ‘solat’ . Bukan di bumi, tapi dilangit yang merentasi batasan fikiran manusia…Tinggi sungguh nilai ‘solat’ terhadap Sang Rasul .Penawar hati lara Sang Rasul turut dirasai oleh Al-Aqsa, Al-Quds, Palestin, bumi yang diberkati Allah.

Tak terbayang wajah al-Quds tatkala melihat semangat Sang Rasul bangkit setelah terluka.

Kini, tempat itu…Al-Quds merintih sayu, sendu diratah bangsa laknatullah…kesuciannya dirobek dan dihina…

Tapi Allah Maha Berkuasa, generasi demi generasi lahir memikul amanah Sang Rasul untuk menjaga dan mempertahankan kesucian bumi itu…

Bumi itu pernah menggembirakan hati Kekasih.

Kini, ia menangis…menangis kerana dinodai..

Lalu Sang Pahlawan Solahuddin Al-Ayubi berkata” mana mungkin saya tersenyum sedangkan Al-Aqsa menangis…

Subhanallah suci sungguh hati itu..

……………..akan bersambung………

Cuti Di Malaysia Bakal Berlabuh

Bismillahirrohmanirrohim…

Alhamdulillah ..’ala kulli hal wa ni’mah…Biiznillah, teratak pena hiduplebihbererti ‘kembali’ setelah ‘bersawang’ . Alhamdulillah masih punya nikmat menulis. Rindu sebagai tholibul ‘ilmi begitu kuat..Rindu rasanya ingin menjejakkan kaki di bumi al-azhar untuk menadah kitab..

Sekejap benar masa berlalu, sedar tak sedar hampir genap 7 bulan ,penulis diberi keizinan ‘Pemilik nyawa dan sekalian makhluk ‘ untuk mencari sebanyak mungkin bimbingan, tunjuk ajar dan pengalaman dari ‘qudamak2′ jalan tarbiyyah dan da’wah. Begitu jauh sekali teori dan pratikal..Diuji dan teruji untuk terus thabat dan istiqamah dalam kebaikan dan pembaikan… Begitu nikmatnya bila diri sentiasa dikelilingi teman2 yang soleh dan musleh dalam terus memanfaatkan diri pada ummah dan risalah..

Teringat penulis satu ketika, di program training for trainers Aman Palestin di cairo, Mesir satu ketika dahulu (2009)..Saat itu, penulis bersama teman2 tarbiyyah dan dakwah berbincang perihal keadaan diri di Malaysia..Mampukah thabat dan istiqamah dalam tarbiyyah dan dakwah..?

Alhamdulillah, anugerah terindah bila hidup bersama teman ‘amal’ tarbiyyah dan dakwah..khususnya yang telah lama dan berpengalaman di dalam medan ‘amal’, terdetik di benak fikiran penulis, hebatnya thabat mereka, hebatnya pengorbanan mereka, hebatnya semangat mereka untuk mentarbiyyah.

Kesungguhan mereka memberi keinsafan pada hati nubari penulis, individu yang masih bertatih dalam pembaikan dan kebaikan…Sungguh mereka ini insan2 yang luar biasa penulis temui…

Untuk terus thabat dalam pembaikan dan kebaikan,  perlu diberi perhatian utama dengan siapa kita mu’ayashah..dengan mu’ayashah dengan teman2 soleh dan musleh, diri kita pasti terkena ‘sentuhan ‘ pembaikan dan kebaikan sama ada sedar atau pun tidak…

Begitulah indahnya nikmat ukhuwwah selepas ‘ISLAM’…

Penulis rasa sangat ‘bermakna’ percutian di Malaysia…banyak yang penulis pelajari dari yang kecil hinggalah kibar( besar)..

Tapi yang pasti, saat itu semuanya kerana Palestin…TOT di Cairo, Mesir menjadikan ‘hidup’ penulis lebih bermakna.

Begitu indahnya ‘hidup’ , bila istikharah dibuat hanya merujuk kepada Allah Robbal ‘Izzati..

Terima Kasih Ya Allah kerana memberi keizinan pada hambaMu yang lemah untuk terus thabat dan istiqomah dalam pembaikan dan kebaikan…

Buat akhawat Perak…umi siti faridah ,umi hana, kakteh, kak nur,kakwa, kaknora, kak azimah,kak  faridah, najihah,kak noji,kak sab, kak huda, asyikin, ain,asmah, norin, aisyah,kak hawa, athirah n yang terindah, akhawat stam, tasnim,zahra’,nur, keenah,elsa,mithali,mas,ada,aqilah aminuddin,aqilah roslan,

Buat ayahanda murabbi, Muallim Zol, Muallim Razmi, Muallim Shaharuzzaman, Muallim Najib, Ustaz Roshidi, Ustaz Zamri, Ustaz Akib, Ustaz Shukri…

Buat warga Aman Palestin seluruh tanah air,Pembina Perak, Krim Perak dan warga AIM, Perak…

JAZAKUMULLAH KHAIRAN KATHIRA atas bimbingan,nasihat, tunjuk ajar antum dalam ‘mematangkan’ diri dan memastikan penulis sentiasa istiqomah dan thabat…

Moga JANNAH FIRDAUSI milik kalian dan diri penulis juga..Ameen…

Menghitung hari..kitab perlu dibuka semula..exam makin mendekat..Mohon doa semua ..mudah2an penulis najah mumtaz tahun ini..ameen…

P/S: Kerana Palestin, bermula Palestin..moga diakhiri hidup dengan ‘Senyuman bumi Al-Quds’ bumi yang pernah memberi ‘senyuman’ kepada Rasulullah saw di tahun kesedihan baginda saw..

Konvensyen Selamatkan Masjid Al-Aqsa Dari Ancaman Zionis

Bismillahirrohmanirrohim. Alhamdulillah ‘ala kulli hal wa ni’mah…

Lama sungguh, penulis tidak memenuhi hak teratak pena ‘hiduplebihbererti’ lantaran hak-hak realiti yang perlu diutamakan. Atau mungkinkah penulis sendiri yang tidak bijak menguruskan masa. Apa-apa pun, realiti tetap realiti.

Post kali ini, lebih kepada satu program susulan berkenaan dengan isu Masjid Al-Aqsa yang terkini.

Konvensyen Selamatkan Masjid Al-Aqsa Dari Ancaman Zionis (KOSMAZ) peringkat negeri Perak bakal berlangsung pada 13 MEI 2010 (Khamis) di Dewan Saidina Abu Bakar, Institut Tadbiran Islam Perak ( INTIM) .

KOSMAZ merupakan program yang julung2 kalinya diadakan dengan kerjasama yang baik dari Jabatan Agama Islam, Persatuan Belia Islam Nasional Cawangan Perak ( PEMBINA PERAK) dan Aman Palestin Cawangan Perak.

Mudah2an hasrat2 pencinta Al-Quds, Bumi Para Nabi, Bumi Israk Mikraj, Bumi yang merupakan Qiblat Umat Islam yang pertama semakin meluas ke jiwa2 orang2 ISLAM…

Teringat penulis sewaktu bersama akhawat STAM AIM, duduk berhalaqah memuhasabah diri sejauh mana, proses tarbiyyah berjalan di dalam diri masing2…Penulis membacakan kalam hikmah dari Ustaz  ‘Amru Khalid tentang perlunya ada sikap JIDDIYAH/ Bersungguh2…

Betapa di dalam Al-Quran banyak mempamerkan ayat-ayat yang menyeru kepada JIDDIYAH

Antaranya…{ biqquwwah} dengan kekuatan…

Kenapa Allah pamerkan ayat2 yang menerangkan tentang kekuatan ( JIDDIYYAH)?

Inilah antara akhlak yang ditunjukkan oleh para anbiyak terhadap umatnya…JIDDIYAH…bersungguh2 dalam urusan pembaikan diri dan kebenaran…

Betapa penting sikap JIDDIYAH ini turut ditonjolkan oleh para sahabat seperti Abu Ayub Al-Anshori, walaupun usia beliau mencecah 80 tahun, namun apa yang dikatakan pada sahabat2 yang ingin keluar ke medan perang…” KHUZUUNI MA’AKUM”

‘ bawalah aku bersamamu…” Tak terbayang hebatnya jiwa JIDDIYAH Sang sahabat, jasad dimamah tua, usia semakin menjauh..namun jiwanya muda kerana CINTANYA PADA ISLAM…Masya Allah!! Akhirnya, Allah muliakan beliau dengan kesyahidan ketika proses untuk menawan kota Konstantinopel…Kuburnya masih berada dibumi itu.. Bukti kesungguhan beliau terhadap CITA2 ISLAM…RAHMAT LIL ‘AALAMIN…

Begitu juga kita dapat lihat JIDDIYAH Sultan Muhammad Al-Fateh…dari kecil hingga ke zaman pemudanya…CITA2NYA untuk menawan kota Konstantinopel..Akhirnya, Allah kurnikan kemenangan ISLAM ditangannya…

Solahuddin Al-Ayuubi… Pemuda yang berjaya membebaskan bumi Al-Quds dari tangan tentera Salib… JIDDIYAHNYA beliau sehingga Allah memilihnya untuk membebaskan semula bumi bersejarah itu…Subhanallah..

Sahabat2 fillah….

Betapa sikap JIDDIYYAH perlu kita garapkan untuk memenangkan semula dan membebaskan BUMI AL-QUDS dari tangan2 kotor YAHUDI ZIONIS LAKNATULLAH…

Siapa lagi yang hendak diharapkan lagi melainkan kita mulakan dari diri kita….Sikap bersungguh2 mampu mengembalikan semula kedudukan ISLAM sebagai USTAZIATUL ‘ALAM….

Ayuh!! kita mulakan langkah kesungguhan2 tidak kira dimana letaknya kita…

Bersungguh2 dan serius dalam memikul amanah…kerana Solahuddin Al-Ayuubi pernah menyebut…” Bagaimana aku mungkin tersenyum sedangkan  Al-Aqsa sedang menangis”!! SUBHANALLAH…Begitu hebatnya jiwa sang pejuang itu..

Ayuh!! kita susuri jalan Solahuddin Al-Ayuubi bagi mengembalikan semula SENYUMAN pada MASJID AL-AQSA…

P/S : AL-QUDS PASTI TERSENYUM SEMULA…..

Wahai Angin..Terbangkan khabarku buat teman2 tarbiyyah dan da’wah

Bismillahirrohmannirrohim..Alhamdulillah ‘ala kulli hal wa ni’mah…

Buat akhawat fillah..terutamanya di bumi Mesir..Selamat menempuh alam kuliah term thani ( semester 2)..Cemburu jugak bila mengenangkan teman2 sibuk menadah kitab di Al-Azhar..Entah apa khabar agaknya bumi mesir? rindu untuk melihat setiap inci bumi iskandariah yang penuh dengan khazanah2 tersembunyi…

Rindu nak ber’jil bersama teman2…berkatibah..beriadhah..berdaurah…rindu segalanya…

Buat teman2 akhawat fillah di bumi kinanah…doakan selalu yang terbaik buat ukhti mu ini…Insyallah..tiba saatnya Allah izinkan kita bertemu..kita pasti bertemu..

Dalam perancangan untuk ‘terbang’ semula ke bumi anbiyak..insyallah bulan 7 ni..doakan…

Maaf kerana perlu ‘terbang’ bulan 7..atas sebab2 tertentu…

Sejak, penulis melibatkan diri secara fultimer dengan dunia Aman Palestin Perak…Semakin ‘cinta’ dengan dunia ini..

Teringat masa di’ tot’ kan di bumi kaherah ,mesir  ,satu ketika dulu..penulis pernah mengkhabarkan rasa semangat hati untuk ke Ghaza,, terlintas untuk menjadi salah seorang yang mendapat gelaran ‘syahidah pada seorang ukhti…Namun, setelah ditarjihkan , penulis masih punya amanah pada mak dan ayah…Penulis berserah pada rahsia langit…

Alhamdulillah…Walau penulis tidak mampu ke Ghaza…mudah2an dengan penglibatan penulis dengan aman palestin perak, Allah kira sebagai pahala jihad…amin…Doakan penulis thabat dan istiqamah dalam kebaikan..

Buat ikhwah akhawat akademi Ikatan Muslimin..JAZAKUMULLAH KHAIRAN KATHIRA kerana banyak membantu Aman Palestin Perak..BARAKNA HAULAHU..

TOT AMAN PALESTIN PERAK

AMAN PALESTIN PERAK

Bismillahirrohmanirrohim…Kaifahalukunna ya akhawati fillah..? moga sentiasa dalam Lindungan ALLAH TA’ALA selalu hendaknya…Begitu lama penulis menyepikan diri dari teratak pena ‘hiduplebihbererti’ kerana mengisi ruang2 nafas yang Allah kurniakan untuk memberi manfaat kepada umat Islam..Mudah2an Allah terima segala amalan penulis…Rindu rasanya terhadap ‘khazanah bumi mesir yang banyak mengajar penulis erti tarbiyyah dan dakwah…erti ilmu dan ‘amal..erti ukhuwah dan pengorbanan…

Begitulah fitrah dunia..pertemuan pasti ada perpisahan…dan mudah2an setiap perpisahan punya pertemuan…Sebaik2 pertemuan bila semuanya kerana ALLAH  TA’ALA semata dan perpisahan juga kerana DIA YANG ESA…

Walaupun kini kita terpisah  di bumi yang berbeza nama dan sempadannya..tapi hati tetap terikat dengan doa2 robithah ..

Masih terasa ‘kehangatan’ bumi ilmu…bumi terbiyyah dan dakwah….Doakan penulis sentiasa thabat, qawwiyah, jiddiyah dan istiqamah dalam beramal dan tergolong dalam orang2 yang ikhlas….Khas untuk tatapan akhawat fillah…Rindu kalian sangat2….FI RI’AYATILLAH..AMIN YA ALLAH…

Tokoh Jihad

Abdullah Yusuf Azzam, lahir pada tahun 1941 di desa Asba’ah Al-Hariyeh propinsi Jiin, tanah suci Palestina yang diduduki Israel. Beliau dibesarkan di sebuah rumah yang bersahaja dimana beliau dididik Agama Islam, ditanamkan kecintaan terhadap Allah SWT darn Rasul-Nya SAW, terhadap mujahid yang berjuang di jalan-Nya, dan terhadap orang-orang yang shaleh yang mencintai kehidupan akhirat.

 Semasa masih anak-anak, Abdullah Azzam sangat menonjol di antara kanak-kanak lainnya. Beliau sudah mulai menyiarkan dakwah Islam semenjak masih sangat muda. Teman-teman sepergaulan mengenal beliau sebagai seorang anak yang shaleh. Beliau telah menunjukkan tanda-tanda yang luar biasa sejak muda dan guru-guru beliau telah mengenali tanda-tanda itu sejak beliau masih di Sekolah Dasar.

 Syeikh Abdullah Azzam dikenal karena ketekunan dan kesungguhannya bahkan sejak masih kecil. Beliau memperoleh pendidikan dasar dan menengah di desanya dan kemudian melanjutkan pendidikan di Sekolah Tinggi Pertanian Khadorri hingga memperoleh gelar. Meskipun beliau yang termuda di antara teman-temannya, namun beliau adalah yang terpandai dan terpintar.

Setelah menamatkan pendidikannya di Khadorri beliau bekerja sebagai guru di desa Adder, Yordania Selatan. Kemudian beliau menuntut ilmu di Fakultas Syariah Universitas Damaskus Suriah hingga memperoleh gelar B.A (sarjana muda) di bidang Syariah pada tahun 1966.

Ketika tentara Yahudi merebut Tepi Barat pada tahun 1967, Syeikh Abdullah Azzam memutuskan untuk pindah ke Yordania, karena beliau tidak ingin hidup di Palestina yang berada di bawah pendudukan Yahudi. Melihat bagaimana tank-tank Israel maju memasuki Tepi Barat tanpa mendapatkan perlawanan yang berarti menimbulkan perasaan bersalah dalam diri beliau sehingga membuat beliau makin mantap untuk hijrah dengan maksud agar dapat mempelajari ilmu perang.

 Pada akhir dekade 1960-an, dari Yordania beliau bergabung dalam jihad menentang pendudukan Israel atas Palestina. Tidak lama kemudian beliau pergi belajar ke Mesir dan memperoleh gelar Master dalam bidang Syariah di Universitas Al-Azhar, Kairo. Pada tahun 1970, setelah jihad berhenti karena kekuatan PLO diusir keluar dari Yordania, beliau menjadi dosen di Universitas Yordania di Amman.

 Setahun kemudian, tahun 1971, beliau memperoleh beasiswa dari Universitas Al-Azhar dimana beliau melanjutkan pendidikan S3 dan memperoleh gelar Ph.D. dalam bidang Pokok-pokok Hukum Islam (Ushul Fiqh) tahun 1973. Selama di Mesir inilah beliau mengenal keluarga Syuhada Sayyid Qutb (1906-1966).

Syeikh Abdullah Azzam cukup lama turut serta dalam jihad Palestina. Namun ada hal yang tidak disukainya, yaitu orang-orang yang terlibat di dalamnya sangat jauh dari Islam. Beliau menggambarkan bagaimana orang-orang ini berjaga-jaga sepanjang malam sambil bermain kartu dan mendengarkan musik, dan menganggap bahwa mereka sedang menunaikan jihad untuk membebaskan Palestina. Syeikh Abdullah Azzam menyebutkan juga meskipun ada ribuan orang di basis-basis pemukiman, tetapi jumlah orang yang hadir untuk shalat berjamaah bisa dihitung dengan satu tangan saja. Beliau berusaha mendorong mereka untuk menerapkan Islam sepenuhnya, namun mereka bertahan untuk menolak.

Suatu hari beliau bertanya kepada seorang ‘Mujahid’ secara retoris, agama apa yang ada di belakang revolusi Palestina, ‘Mujahid’ itu menjawab dengan jelas dan gamblang: “Revolusi ini tidak memiliki dasar agama apapun” Habislah kesabaran Abdullah Azzam. Beliau kemudian meninggalkan Palestina, pindah ke Arab Saudi dan mengajar di berbagai universitas di sana.

Saat Syeikh Abdullah Azzam menyadari bahwa hanya dengan kekuatan yang terorganisir umat ini bisa menggapai kemenangan, lalu jihad dan senjata adalah kesibukan dan pengisi waktu luangnya. “Jihad hanya dengan senjata, tidak dengan negosiasi, tidak dengan perundingan damai, tidak dengan dialog” Kalimat tersebut menjadi semboyan beliau. Beliau praktekkan apa yang selalu beliau kumandangkan, sehingga membuat beliau menjadi salah satu di antara orang Arab pertama yang bergabung dalam jihad di Afghanistan melawan Uni Soviet yang komunis.

 Pada tahun 1980, ketika masih di Saudi Arabia, Abdullah Azzam memperoleh kesempatan berjumpa dengan satu delegasi mujahidin Afghanistan yang datang untuk menunaikan ibadah haji. Segera beliau tertarik dengan kelompok ini dan ingin mengetahui lebih banyak lagi mengenai jihad Afghanistan. Ketika dijabarkan kepadanya, beliau merasa inilah yang sejak lama beliau cari-cari. Beliau segera melepaskan jabatannya sebagai dosen di Universitas King Abdul-Aziz Jeddah Saudi Arabia, dan berangkat menuju Islamabad Pakistan agar dapat lebih dekat dengan jihad Afghanistan, dan di sanalah beliau mengenal pemimpin-pemimpin mujahidin.

 Saat-saat pertama berada di Pakistan, beliau ditunjuk untuk memberikan kuliah di International Islamic University di Islamabad. Namun tidak lama ini berlangsung, karena beliau memutuskan untuk meninggalkan universitas agar bisa mencurahkan seluruh waktu dan energinya untuk jihad di Afghanistan.

Pada permulaan dekade 1980-an, Syeikh Abdullah Azzam langsung turun ke medan jihad Afghanistan. Di jihad inilah beliau merasa puas bisa memenuhi kerinduan dan cinta yang tak terlukiskan untuk berjuang di jalan Allah SWT,

persis seperti suatu kali Rasulullah SAW bersabda: قيام ساعة في الصف للقتال في سبيل الله خير من قيام ستين سنة “

Berdiri satu jam dalam pertempuran di jalan Allah SWT lebih baik daripada berdiri menunaikan shalat selama enam puluh tahun”

 Terinspirasi oleh hadits ini, Syeikh Abdullah Azzam beserta keluarganya memutuskan pindah ke Pakistan agar lebih dekat dengan medan jihad. Tidak lama setelah itu beliau pindah lagi dari Islamabad ke Peshawar supaya bisa lebih dekat lagi dengan medan jihad dan syahid.

Di Peshawar, bersama dengan Usama bin Ladin yang juga teman dekatnya, Syeikh Abdullah Azzam mendirikan Baitul-Anshar (Mujahideen Service Bureu atau Kantor Pelayanan Mujahidin) dengan tujuan untuk menawarkan semua bantuan yang memungkinkan bagi jihad Afghanistan dan para mujahid dengan cara mengadakan dan me-manage berbagai proyek yang menunjang jihad. Kantor ini juga menerima dan melatih para sukarelawan (Foreign Mujahideen) yang berbondong-bondong datang ke Pakistan untuk ikut serta dalam jihad dan mengatur penempatan mereka di garis depan.

 Dapat diduga, semua hal ini masih belum cukup memuaskan keinginan Syeikh Abdullah Azzam yang menggebu-gebu berjihad. Keinginan inilah yang akhirnya membawanya pergi ke garis depan. Di medan pertempuran Syeikh Abdullah Azzam mengambil peranan dengan sikap kesatria dalam perjuangan yang penuh dengan pengorbanan yang besar.

 Di Afghanistan beliau jarang menetap di suatu tempat. Beliau selalu berkeliling ke seluruh pelosok negeri mengunjungi hampir seluruh propinsi dan wilayah seperti Logar, Kandahar, pegunungan Hindukush, lembah Panshir, Kabul dan Jalalabad. Dalam kunjungan ini, Syeikh Abdullah Azzam menyaksikan secara langsung kepahlawanan orang-orang awam yang telah mengorbankan segala apa yang dimiliki termasuk jiwa mereka demi jayannya Dien Islam.

 Di Peshawar, setelah kembali dari berkeliling, Syeikh Abdullah Azzam selalu berbicara tentang jihad secara kontinyu. Beliau selalu berdoa agar para Komandan Mujahidin yang terpecah belah dapat bersatu padu. Beliau selalu mengundang orang-orang yang belum bergabung dalam pertempuran untuk memanggul senjata dan maju ke garis depan sebelum terlambat.

 Dapat diduga, semua hal ini masih belum cukup memuaskan keinginan Syeikh Abdullah Azzam yang menggebu-gebu berjihad. Keinginan inilah yang akhirnya membawanya pergi ke garis depan. Di medan pertempuran Syeikh Abdullah Azzam mengambil peranan dengan sikap kesatria dalam perjuangan yang penuh dengan pengorbanan yang besar. Di Afghanistan beliau jarang menetap di suatu tempat. Beliau selalu berkeliling ke seluruh pelosok negeri mengunjungi hampir seluruh propinsi dan wilayah seperti Logar, Kandahar, pegunungan Hindukush, lembah Panshir, Kabul dan Jalalabad. Dalam kunjungan ini, Syeikh Abdullah Azzam menyaksikan secara langsung kepahlawanan orang-orang awam yang telah mengorbankan segala apa yang dimiliki termasuk jiwa mereka demi jayannya Dien Islam. Di Peshawar, setelah kembali dari berkeliling, Syeikh Abdullah Azzam selalu berbicara tentang jihad secara kontinyu. Beliau selalu berdoa agar para Komandan Mujahidin yang terpecah belah dapat bersatu padu. Beliau selalu mengundang orang-orang yang belum bergabung dalam pertempuran untuk memanggul senjata dan maju ke garis depan sebelum terlambat.

Abdullah Azzam sangat dipengaruhi oleh jihad Afghanistan dan beliaupun sangat besar pengaruhnya pada jihad ini, sejak beliau mengabdikan diri sepenuhnya dalam perjuangan. Beliau menjadi salah satu tokoh yang paling menonjol dan berpengaruh bersama dengan pemimpin-pemimpin bangsa Afghanistan lainnya. Beliau tidak tanggung-tanggung mempromosikan perjuangan Afghanistan ke seluruh dunia, khususnya ke kalangan Umat Islam. Beliau berkeliling dunia, menyampaikan panggilan kepada kaum muslimin untuk beraksi mempertahankan agama dan tanah muslim.

Beliau menulis sejumlah buku tentang jihad, seperti Joint the Caravan, Signs of Ar-Rahman in the Jihad of the Afghan, Defence of the Muslim Lands and Lovers of the Paradise Maidens. Bahkan beliau turun langsung ke medan jihad Afghanistan, meskipun usia beliau telah lebih dari 40 tahun. Beliau menjelajahi Afghanistan, dari utara ke selatan, dari timur ke barat, menembus salju, mendaki pegunungan, di bawah panas terik matahari dan dingin membekukan tulang, dengan menunggang keledai maupun berjalan kaki. Banyak pemuda yang bersama beliau kelelahan, namun Syeikh Abdullah Azzam tidak. Beliau mengubah pandangan umat Islam terhadap jihad di Afghanistan dan menjadikan jihad ini sebagai perjuangan yang Islami yang merupakan kewajiban seluruh umat Islam di dunia.

 Hasil dari usaha ini adalah jihad Afghanistan menjadi universal dimana umat Islam dari seluruh penjuru dunia turut serta. Para pejuang muslim dari seluruh penjuru dunia secara sukarela berdatangan ke Afghanistan untuk memenuhi kewajiban jihad dan membela saudara-saudara muslimin dan muslimah mereka yang tertindas.

 Kehidupan Syeikh Abdullah Azzam berkisar hanya kepada satu tujuan, yakni menegakkan hukum Allah SWT di muka bumi ini, yang merupakan tanggung jawab yang pasti bagi setiap dan segenap umat muslim. Dalam rangka melaksanakan tugas suci dalam hidup ini yaitu menegakkan kembali Khilafah Islamiyah (negara yang berdasarkan pada hukum Islam), Syeikh Abdullah Azzam mengkonsentrasikan kepada jihad (perjuangan bersenjata untuk menegakkan Islam). Beliau berkeyakinan bahwa jihad wajib dilaksanakan sampai Khilafah Islamiyah ditegakkan sehingga cahaya Islam menerangi seluruh dunia.

Beliau juga menjaga dan memelihara keluarganya dengan semangat perjuangan yang sama, sehingga istrinya, sebagai contoh, aktif mengurus anak-anak yatim piatu dan aktif dalam berbagai tugas kemanusiaan di Afghanistan. Beliau menolak jabatan di beberapa universitas dengan menyatakan bahwa dirinya tidak akan pernah meninggalkan jihad kecuali jika gugur di medan perang atau terbunuh. Beliau selalu menekankan kembali bahwa tujuannya yang terakhir adalah membebaskan tanah suci Palestina.

Dalam hal ini beliau menyatakan: “Saya tidak akan meninggalkan tanah jihad kecuali karena tiga hal. Pertama saya terbunuh di Afghanistan, kedua saya terbunuh di Pakistan, ketiga saya diborgol dan diusir dari Pakistan.” Jihad Afghanistan telah membuat Abdullah Azzam menjadi penyangga utama dalam gerakan jihad di jaman modern sekarang. Dengan turun langsung dalam jihad ini dan dengan mempromosikannya serta menjelaskan kendala-kendala yang menghambat gerakan jihad, beliau memiliki peranan yang sangat berarti dalam meluruskan pendapat umat Islam tentang jihad dan perlunya menegakkan jihad. Beliau menjadi panutan bagi generasi muda yang menyambut panggilan jihad. Beliau amat mementingkan jihad dan butuh akan jihad.

 Sekali waktu beliau berkata: “Saya merasa seolah-olah berumur sembilan tahun. Tujuh setengah tahun dalam jihad di Afghanistan dan satu setengah tahun dalam jihad di Palestina. Sisa tahun lainnya tidak berarti sama sekali” Dari atas mimbar Syeikh Abdullah Azzam berulangkali menekankan keyakinannya: “Jihad tidak boleh ditinggalkan sampai hanya Allah SWT saja yang disembah, jihad akan terus berlangsung sampai kalimat Allah SWT ditinggikan. Jihad sampai semua orang yang tertindas dibebaskan. Jihad untuk melindungi kehormatan kita dan merebut kembali tanah kita yang dirampas. Jihad adalah jalan untuk mencapai kejayaan abadi”

Sejarah dan semua orang yang mengenal dekat Syeikh Abdullah Azzam mencatat keberanian beliau dalam berbicara tentang kebenaran, dengan mengabaikan segala konsekuensi yang ada.

 Setiap saat Syeikh Abdullah Azzam mengingatkan seluruh kaum muslimin bahwa:

 “Ummat Islam tidak dapat dikalahkan oleh umat lainnya, kita umat Islam tidak akan dikalahkan oleh musuh-musuh kita, namun kita bisa dikalahkan oleh diri kita sendiri.”

 Syeikh Abdullah Azzam adalah contoh seorang yang berperilaku Islami dengan baik, dengan amal shalehnya, dengan ketaqwaannya kepada Allah SWT dan dengan kesederhanaannya dalam segala hal. Beliau tidak pernah mencemari hubungan baiknya dengan orang lain.

Syeikh Abdullah Azzam selalu mendengarkan pendapat para pemuda, beliau amat disegani dan tidak terbersit sedikitpun rasa takut di dalam hatinya. Beliau selalu berpuasa selang seling hari seperti yang dilakukan Nabi Daud ‘alaihi salam. Dan juga selalu menghimbau yang lainnya untuk berpuasa Senin dan Kamis.

Syeikh Abdullah Azzam adalah orang yang selalu berterus terang, tulus, dan mulia. Beliau tidak pernah mencaci orang lain atau berbicara yang tidak baik mengenai orang lain.

Satu saat sekelompok muslim yang tidak puas di Peshawar mencap Syeikh Abdullah Azzam sebagai kafir dan menuduhnya meminta uang dari kaum muslimin untuk dihambur-hamburkan. Ketika Syeikh Abdullah Azzam mendengar hal ini, beliau tidak mencari dan mendebat mereka, malah mengirimi mereka berbagai hadiah. Namun kelompok tersebut tetap saja mencaci maki, mengumpat dan memfitnah beliau, dan beliau terus saja mengirimi mereka hadiah lainnya.

 Bertahun-tahun kemudian, ketika akhirnya menyadari kesalahan, mereka berkomentar: “Demi Allah, kami belum pernah menemui seseorang seperti Syeikh Abdullah Azzam. Beliau tetap saja memberi kami uang walaupun kami selalu mengutuk dan mencaci beliau.” Selama jihad Afghanistan berlangsung, beliau telah berhasil menyatukan berbagai kelompok mujahidin dalam jihad ini. Dan tentu saja kebanggaan beliau terhadap Islam menimbulkan rasa benci di kalangan musuh agama, sehingga musuh membuat rencana untuk menghabisi nyawa beliau.

 Pada November 1989, sejumlah bahan peledak TNT diletakkan di bahwa mimbar dimana beliau selalu menyampaikan khutbah Jumat. Demikian besarnya jumlah bahan peledak tersebut sehingga seandainya meledak akan menghancurkan seluruh masjid termasuk apa saja dan siapa saja yang ada di dalamnya. Ratusan muslimin dapat terbunuh. Namun Allah SWT memberikan perlindungan-Nya dan bom tersebut tidak meledak. Musuh-musuhpun semakin berhasrat melaksanakan rencana gilanya.

Mereka mencobanya sekali lagi di Peshawar, tidak lama berselang setelah kejadian tersebut. Ketika itulah Allah SWT berkehendak agar Syeikh Abdullah Azzam meninggalkan dunia ini dalam keadaan syahid menuju haribaaan-Nya (kita berharap demikian, Insya Allah SWT). Dan Syeikh Abdullah Azzam wafat dengan cara yang gemilang pada hari Jumat 24 November 1989 pukul 12.30 siang.

 Musuh-musuh Allah SWT meletakkan tiga bom di jalan sempit dimana hanya bisa dilewati satu mobil saja. Jalan tersebut adalah jalan yang biasa dilalui oleh Syeikh Abdullah Azzam untuk menunaikan shalat Jumat. Pada hari Jumat itu Syeikh Abdullah Azzam bersama dengan dua anaknya, Ibrahim dan Muhammad, serta salah seorang anak Syuhada Syeikh Tamim Adnani (salah seorang pahlawan jihad Afghanistan lainnya), melalui jalan tersebut.

Mobilpun berhenti dimana bom yang pertama berada, dan Syeikh Abdullah Azzam turun untuk meneruskan perjalanan dengan berjalan kaki. Musuh-musuh yang sudah menanti segera memicu bom yang telah mereka persiapkan tersebut. Bunyi ledakan dahsyat mengguncang hebat terdengar di seluruh penjuru kota. Orang-orang berhamburan keluar dari masjid dan menyaksikan pemandangan yang mengerikan. Hanya sedikit saja yang tersisa dari kendaraan yang hancur lebur.

Tubuh anaknya yang kecil, Ibrahim, terlempar ke udara sejauh 100 meter, demikian pula kedua anak lainnya, beterbangan pada jarak yang hampir sama. Potongan-potongan tubuh mereka tersebar di pohon-pohon dan kawat-kawat listrik. Sementara tubuh As-Syahid Syeikh Abdullah Azzam tersandar di dinding, tetap utuh dan tidak cacat sama sekali, kecuali sedikit darah terlihat mengalir dari mulut beliau.

Ledakan itu telah mengakhiri perjalanan hidup Syeikh Abdullah Azzam di dunia yang telah beliau lalui dengan baik melalui perjuangan, daya upaya sepenuhnya dan pertempuran di jalan Allah SWT.

 Hal ini semakin menjamin kehidupannya yang sebenarnya dan abadi di Taman Surga – kita memohon kepada Allah SWT demikian – , dan menikmatinya bersama dengan teman-teman yang mulia yakni:

 وَمَن يُطِعِ اللّهَ وَالرَّسُولَ فَأُوْلَـئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللّهُ عَلَيْهِم مِّنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاء وَالصَّالِحِينَ وَحَسُنَ أُولَـئِكَ رَفِيقاً “

Dan barangsiapa yang mentaati Allah SWT dan Rasul-Nya mereka ini akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah SWT, yaitu para Rasul, para Shiddiqiin, orang-orang yang mati Syahid dan orang-orang shaleh. Dan mereka inilah teman yang sebaik-baiknya”. (QS An-Nisaa’: 69)

 Dengan cara seperti inilah pahlawan besar dan Penggerak Kebangkitan Islam meninggalkan medan jihad dan dunia ini, dan tidak akan pernah kembali lagi.

Beliau dimakamkan di Makam para Syuhada Pabi di Peshawar Pakistan, dimana beliau bergabung bersama-sama dengan ratusan syuhada lainnya.

 Semoga Allah SWT menerima beliau sebagai syuhada dan menganugerahinya tempat tertinggi di surga (amin).

Pertempuran yang telah beliau lalui dan telah beliau perjuangkan tetap berlanjut melawan musuh-musuh Islam. Tidak satupun tanah jihad di seluruh dunia, tidak seorang pun mujahidin yang berjuang di jalan Allah SWT yang tidak terinspirasi oleh hidup, ajaran, dan karya Syeikh Abdullah Azzam Rahmatullah ‘alaih

Kita memohon kepada Allah SWT untuk menerima amal ibadah beliau dan menempatkan beliau di surga tertinggi.

 Kita memohon kepada Allah SWT untuk membangkitkan dari umat ini ulama-ulama lain sekaliber beliau, yang menerapkan pengetahuannya di medan perjuangan, bukan hanya menyimpannya di dalam buku dan di dalam masjid saja.

 Melalui biografi ini, kami merekam kejadian-kejadian dalam sejarah Islam selama sepuluh tanun terakhir dari tahun 1979 hingga 1989, dan akan terus berlanjut sebagaimana Syeikh Abdullah Azzam berkata:

 “Sesungguhnya sejarah Islam tidaklah ditulis melainkan dengan darah para syuhada, dengan kisah para syuhada, dengan teladan para syuhada”

 يُرِيدُونَ أَن يُطْفِؤُواْ نُورَ اللّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَيَأْبَى اللّهُ إِلاَّ أَن يُتِمَّ نُورَهُ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ (32) هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ (33)

“Mereka berkehendak memadamkan cahaya (agama) Allah SWT dengan mulut mereka, dan Allah SWT tidak menghendaki selain menyempurnakan cahaya-Nya walaupun orang-orang kafir tidak menyukai. Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk (Al-Qur’an) dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukai” (QS At-Taubah: 32-33)

Bila Hati Tersentuh

Malang Palestin

 

Bismilahirrohmanirrohim…

Bertemu lagi diteratak pena ‘hiduplebihbererti’…Sungguh benar hadith Rasulullah saw yang sangat kita ketahui…bahawa hati ini perlu sentiasa disirami dengan ‘santapan2 rohani’ agar ianya terus subur dan bersemangat. Hati2 kita perlukan ‘zat2 yang bersih dan sihat’ jauh dari noda2 yang akan menyebabkan hati2 menjadi sempit dan terus menerus dalam kegelapan. Na’uzubillahi min zalik.

Saat ini, penulis tersentuh dengan seni lirik yang amat memberi kesan sedih yang teramat tatkala mendengar nasyid yang bertajuk  Palestin Will Be Free dan Insyallah yg disampaikan oleh Maher Zain..

Liriknya benar2 menyentuh hati penulis yang masih punya rantai2 jahiliyyah…yang masih punya virus2 duniawi…

Penulis sedang berusaha ke arah menjadikan hati,aqal, mata, telinga,lisan dan anggota seluruhnya untuk mencari jejak2 Sang Rasul..Nabi Muhammad saw…Tinggalan2 yang berada dalam Al-Quran..Hadith..kitab2 sirah..akhlak..

Terlalu banyak rantai2 jahiliyyah dan virus2 duniawi yang berada dalam hati penulis…Ya…PERLU DIHENTIKAN…PERLU DIKIKIS..PERLU DIBERI DISIPLIN YANG KETAT…untuk memulihkan kembali hati yang lesu..hati yang lemah …

Saat ini, muhasabah diri kian ‘basah’…

” Apa yang  aku buat untuk ummah?? Bertubi2 soalan menerjah dalan fikiran..

Apa yang aku lakukan saat rakyat Palestin perlukan bantuan dari saudara semuslimnya

Adakah cukup sekadar aku melafaz kalimah..kesian…?

adakah cukup sekadar menitiskan air mata??

Adakah cukup sekadar membaca berita ?

Aaaahhh!! Betapa aku menzalimi saudara2ku …Betapa aku pentingkan diri sendiri.. Buruknya sikapku…

Wahai nafsuku…jika kau memilih kesenangan dunia….Bersedialah dengan soalan dari Allah..dari saudara2mu!!

Bersedialah dengan panasan api neraka…Adakah kau bersedia menerima bakaran itu!!

Betapa zalimnya dirimu wahai diriku..Begitu tegar kau tidak membantu saudara2mu yang dizalimi..

Mana perginya kasih mu terhadap saudara2 semuslim mu..??

Mana perginya bukti cinta dan kasihmu pada  Rasulullah saw?? Mana?? Hanya di dalam kitab sahaja ?

Kenapa tidak kau zahirkan kasih mu itu dengan tingkah dan sikapmu??….Kenapa perlu kau simpankan perasaan kasih itu di dalam hati…??

Buktikan kasihmu pada Allah dengan amalmu..! pada akhlakmu..!

Buktikan kasihmu pada Rasulullah saw pada amalmu..! pada akhlakmu!!

Buktikan kasihmu pada Islam dengan amal dan akhlakmu!!

Buktikan kasihmu pada ummah ..pada saudara2mu seaqidah dengan amal dan akhlakmu..!!

Usahalah sehabis mungkin dengan mendisiplinkan dirimu dengan menjaga solatmu…puasamu…

Halalkanlah apa yang Allah halalkan..

Haramkan dirimu dari segala yang haram…

Hentikan zaman keseronokan…kelalaian…

Kerana sikap lalai dan seronoklah…kesannya menimpa saudara2mu di bumi Palestin dan bumi2 Islam yang berdarah!!…

SAMPAINYA hatimu menganiayai saudara2mu yang lain…

sampainya hatimu….

WAHAI JIWAKU…WAHAI AQALKU…WAHAI HATIKU..WAHAI MATAKU…WAHAI TELINGAKU…WAHAI MULUTKU..WAHAI NAFSUKU…WAHAI SELURUH ANGGOTAKU…CUKUP!! CUKUP!! HENTIKAN MASA MERINTIH DENGAN SEDIH DIRIMU..!!

ANGKATLAH WAJAHMU..LIHATLAH KEADAAN UMMAT ISLAM KINI…BANGUNLAH DARI TIDURMU YANG PANJANG…

Ya Allah…Yang Maha Mengetahui lagi Maha Lembut…

Pimpinlah hati2 kami supaya tetap dalam agamaMU…

Luruskan hati2 kami, langkah2 kami dan akhlak2 kami supaya sentiasa taat padaMU selalu…

Bimbinglah hawa nafsu kami ke arah kebaikan…

Lindunglah kami dari fitnah dunia…dari fitnah kubur…dari seksaan kubur..dari fitnah akhirat..dari azab akhirat dan dari fitnah al-Masih Dajjal..

Bantulah ISLAM DAN SAUDARA2 kami disetiap inci bumiMU…

Jangan biarkan kami terus menerus menzalimi diri kami dan saudara2 kami….

aku mohon sangat2………

aku mohon sangat2….

aku mohon sangat2….

Amin…Ya Rabbal ‘Alamin…

Insya Allah

Album :
Munsyid : Maher Zain

http://liriknasyid.com

 

Everytime you feel like you cannot go on
You feel so lost
That your so alone
All you is see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You can`t see which way to go
Don`t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side

Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way

Everytime you can make one more mistake
You feel you can`t repent
And that its way too late
Your`re so confused,wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame

Don`t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side
Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way
Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way

Turn to Allah
He`s never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray
OOO Ya Allah
Guide my steps don`t let me go astray
You`re the only one that showed me the way,
Showed me the way 2x
Insya Allah3x
Insya Allah we`ll find the way

……………………………………

 

Palestine Will Be Free

 

Every day we tell each other
That this day will be the last
And tomorrow we all can go home free
And all this will finally end
Palestine tomorrow will be free
Palestine tomorrow will be free

 

No mother no father to wipe away my tears
That’s why I won’t cry
I feel scared but I won’t show my fears
I keep my head high
Deep in my heart I never have any doubt
That Palestine tomorrow will be free
Palestine tomorrow will be free

 

I saw those rockets and bombs shining in the sky
Like drops of rain in the sun’s light
Taking away everyone dear to my heart
Destroying my dreams in a blink of an eye
What happened to our human rights?
What happened to the sanctity of life?
And all those other lies?
I know that I’m only a child
But is your conscience still alive

 

I will caress with my bare hands
Every precious grain of sand
Every stone and every tree
‘Cause no matter what they do
They can never hurt you
Coz your soul will always be free

 

Palestine tomorrow will be free
Palestine tomorrow will be free

 

Lyrics: Maher Zain & Bara Kherigi
Melody: Maher Zain
Arrangement: Maher Zain & Hamza Namira
© Awakening Records 2009
……………………………………………………………………

Sama-sama Buktikan Cinta Terhadap Rasulullah saw

im67

Bismillahirrohmanirrohim..

Sudah sekian lama saya tidak menulis..Alhamdulillah diizinkan Allah untuk berkongsi ilmu untuk sama2 mengislah diri..

Baru2 ini saya ada menonton kuliah yang diberi oleh seorang penceramah yang berbangsa arab yang bernama ustaz Habib Al-Jufri. Beliau menyentuh tentang detik2 terakhir Rasulullah saw. Kisah in tentunya sudah sedia maklum bagi kita semua bagaimana detik terakhir Rasulullah saw ketika maut menjemput baginda saw..

Isi yang ingin dikongsi di sini merupakan satu nasihat khususnya buat diri saya sendiri, umumnya buat para pembaca yang dirahmati Allah..

Antara isi2 yang dapat saya ambil..bukti kecintaan kita pada rasulullah saw bukan sekadar mengetahui biodata baginda saw, membaca sirah baginda saw tapi yang terutama berusaha mengikut jejak yang ditinggalkan oleh baginda saw…Bukankah diutusnya Rasulullah saw untuk menyempurnakan akhlak…

Tika mana, masyarakat arab jahiliyyah di dalam kecelaruan akhlak.. Allah utuskan pembimbing bagi mengangkat darjat manusia kepada darjat yang mulia..

Tika mana, bangsa arab Quraisy menghadapi krisis moral yang maha dasyat…baik lelakinya mahupun perempuan..manusia tika itu kian jauh dari landasan akhlak yang mulia…

Bayi2 perempuan ditanam hidup2…Minum arak menjadi perkara biasa..Zina…Perbalahan dan pelbagai lagi akhlak2 mazmumah menjadi amalan masyarakat arab Quraisy ketika itu…

Lalu lahirlah seorang pemuda yang menjadi penyempurna akhlak2 mulia.. Nabi Muhammad saw…

Cuba kita renung sejenak, kekalutan dan kepincangan akhlak yang melanda diri kita dan masyarakat Islam…Betapa..banyaknya usaha2 yang perlu kita pertingkatkan bagi mengislahkan diri kita dan melepaskan diri kita dari rantai2 jahiliyyah yang masih melingkari diri kita..

Kita lihat krisis yang melanda umat Islam kini…Jika dulu, bayi perempuan sahaja ditanam hidup2..Dizaman kita..bayi dibuang tidak mengira jantina…penzinaan yang semakin kronik..hijab tidak lagi menjadi kemegahan para perempuan Islam..arak, judi dan pelbagai lagi masalah sosial yang melanda dikalangan saudara2 semuslim kita…

Bukankah tugas kita untuk membantu mana2 saudara2 muslim kita yang menzalimi dirinya atau menzalimi orang lain dan membantu saudara2 kita yang dizalimi..

Buktikan kecintaan kita dengan amalan bukan sekadar dibibir..

Buktikan cinta kita dengan berfikir sebagaimana fikirnya Nabi saw…

Gunakan mata kita sebagaimana Rasulullah saw menggunakan mata baginda saw…

Gunakan telinga kita sebagaimana Rasulullah saw menggunakan telinga baginda saw…

Perlakukan anggota kita baik lahir mahu hati dengan berusaha mengikut cara Rasulullah saw…

Buktikan kecintaan kita kepada Rasulullah saw dengan berusaha semaksimum mungkin untuk memperbaiki diri supaya menjadi muslim mahupn muslimah yang benar dipandangan Allah…

Kuatkan azam..Besarkan cita2 kita..Kita merupakan penyambung risalah Nabi Muhammad saw…Ummah sedang menantikan qudwah2 yang baik untuk dijadikan ikutan…

Ummah dahagakan akhlak2 yang mulia..

Banyak hati2 yang gersang yang didalam hati kecilnya punya rasa untuk berbuat kebaikan walaupun ianya sebesar zarah..

Banyak hati2 yang nak berubah untuk jadi baik, untuk menjadi muslim / muslimah yang baik…

Buktikan indahnya Islam dalam setiap fikiran kita…lisan kita…mata kita..telinga kita…seluruh cara hidup kita…

Yakinlah…ALLAH tidak pernah biarkan kita…

Sama2 kita berusaha membuktikan kecintaan kita pada Yang Maha Esa..pada yang merindui kita segenap jiwanya walapun diambang kematian…yang dilafaznya ..”ummati..ummati..ummati”

Buat adikku semuslimah…

Sama2 berusaha melatih diri mengamalkan akhlak2 muslimah…Jangan pernah malu dan takut untuk beramal dengannya…Dirimu bunga agama.. Baiknya akhlakmu…pasti baik generasi yang mendatang..

Sama2 kita berdoa..Doalah sebanyak2nya…doa2lah yang hebat2..Doalah pada YANG MAHA MENDENGAR LAGI MAHA MENGETAHUI…DIA TIDAK PERNAH JEMU MENDENGAR RINTIHAN DAN DOA2 kita..

Akhir pena…sebuah lirik nasyid buat muhasabah bersama…

Kudamba RedhaMu

Album : Alternatif Hiburan Bermotivasi
Munsyid : Devotees

http://liriknasyid.com

 

Bagaikan hausnya.. bumi gersang
Yang kering lantaran tidak disirami hujan
Begitu sepinya dan rindu hatiku
Bila cintaMU tidak bersemi

Berjalan aku.. bagai kesesatan
Di tanah tuhan.. diriku ditinggalkan
Tiada teman untukku mengadukan
Resah hidupku… ditimpa sesalan

Aku dambakan.. dambakan cinta
Cinta sejati yang kekal selamanya
Biarpun pahit.. perjalanan meraihnya
Demi redhaMU.. kuharungi jua

Kerana cinta lahir dari sanubari
Biarpun perit menuju cintaMU
Namun sedikit pun tidak menggoyah tekadku
Biar diracun dunia
Tidakku gentar tempuhnya…

Ya Allah tidakku sedari
Selama ini cintaMU tak pernah menyepi
Rahmat kasih sayangMU yang tiada bertepi
Setiap hambaMU tetap kau sayangi
Biarpun banyak dosa yang menghimpit diri ini
Janji pada hambaMU tak pernah kau mungkiri
Maafkanlah… redhailah….

Aku bersaksi bahawa KAU sesungguhnya
Tuhan yang agung pencipta segalanya
Tempatku bermohon dan berlindung
Dari kehinaan dan kemusnahan

 

 

P/S: Demi redhaMU..

 

SAKSIKAN DOKUMENTARI TERHANGAT…THE ARRIVALS / SATU KEDATANGAN

Sila search di youtube..Terdapat versi, English, translation melayu n arab..Selamat menonton

126_t2

Erti Sebuah Taubat

SABAR02

Bismillahirrohmannirrohim…Artikel ini di ‘copy paste’dari ikhwan.net

Taubat : Definisi, Urgensi, dan Buah-Buah Taubat

Tsaqafah Islamiyah

 

Oleh: Abu Nu’man Mubarok


1. Definisi

- Menurut bahasa: Kembali

- Menurut istilah: Kembali mendekat pada Allah setelah menjauh dari-Nya.

Hakikat taubat adalah: Menyesal terhadap apa yang telah terjadi, meninggalkan perbuatan tersebut saat ini juga, dan ber-azam yang kuat untuk tidak mengulangi perbuatan tersebut dimasa yang akan datang.

2. Urgensi Taubat

- Banyak yang tidak tahu akan hakikat taubat, syarat, dan adab-adabnya. Oleh karena itu banyak yang bertaubat hanya dengan lisan saja, sedangkan hati mereka kosong. Para ulama mengatakan: Taubatnya para pembohong adalah taubat dengan ujung lidah mereka, mereka mengatakan: “Saya mohon ampun dan bertaubat pada Alloh”. Tapi mereka tidak berhenti melakukan maksiat.

- Allah memerintahkan untuk bertaubat. Allah mengulang perintah tersebut 87 kali. Allah juga memerintahkan Rasulullah untuk bertaubat. Allah berfirman: “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung” (QS. 24:31). Dalam ayat yang lain Allah berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya” (QS. 66: 8 ). Rasulullah bersabda: “Wahai manusia, bertaubatlah kepada Allah sesungguhnya saya bertaubat kepada Allah dalam sehari 100 kali” (HR. Muslim).

- Siapa yang tidak bertaubat kepada Allah berarti dzalim terhadap dirinya. Allah berfirman: “Barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim” (QS. 49:11).

- Taubat adalah ibadah yang paling utama. Allah berfirman: “Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri” (QS. 2: 222). Dalam sebuah hadist dikatakan: “Demi Allah, Allah lebih bergembira dari pada seorang mu’min ………” dst.

3. Buah-Buah Taubat

- Taubat itu jalan menuju keberuntungan. Allah berfirman: “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung” (QS. 24:31). Ibnul Qoyyim berkata: “Janganlah mengharapkan keberuntungan kecuali orang-orang yang bertaubat”.

- Malaikat berdo’a untuk orang-orang yang bertaubat. Allah berfirman: “(Malaikat-malaikat) yang memikul `Arsy dan malaikat yang berada di sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya serta memintakan ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan): ‘Ya Tuhan kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, maka berilah ampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah mereka dari siksaan neraka yang bernyala-nyala’” (QS. 40:7).

- Mendapat kemudahan hidup dan rizki yang luas. Allah berfirman: “dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu, mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan” (QS. 11:3). Dan firman Allah: “Dan (dia berkata): ‘Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhanmu lalu bertobatlah kepada-Nya, niscaya Dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu, dan Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa’” (QS. 11:52). Dan Allah berfirman: “maka aku katakan kepada mereka: ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu – sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun – niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepada-mu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.’”

- Penghapus kesalahan dan pengampun dosa. Dalam hadis qudsi, Rasulullah bersabda: “Wahai anak adam, sesungguhnya engkau telah berdo’a pada-Ku dan mengharap pada-Ku, Aku telah ampunkan dosa-dosamu dan Aku tak menghiraukan. Wahai anak adam, andaikan dosa-dosamu setinggi langit, kemudian engkau meminta ampunan pada-Ku, Aku akan mengampunimu, dan Aku tidak menghiraukan. Wahai anak Adam, andaikan kamu datang pada-Ku dengan kesalahan sebesar Bumi, kemudian engkau tidak pernah mensekutukan pada-Ku dengan suatu apapun, Aku akan datang padamu dengan ampunan sebesar bumi pula.” Dan Rasulullah bersabda: “Orang yang bertaubat dari kesalahan bagaikan orang yang tidak punya dosa.” Dalam hadis yang lain: “Taubat itu menghapuskan dosa-dosa yang lalu.”

- Hati menjadi bersih dan bersinar. Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya seorang mu’min jika melakukan perbuatan dosa, maka akan terjadi titik hitam di dalam kalbunya, jika dia bertaubat dan minta ampun pada Allah, kembali cemerlang hatinya, jika dosanya bertambah, bertambah pula titik hitam tersebut, hingga menutupi hatinya. Itulah “ar-ron” yang disebut oleh Alloh dalam firman-Nya: ‘Sekali-kali tidak (demikian) sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka’” (HR. Tirmidzi).

- Dicintai Allah. Allah berfirman: “Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.”

 

Syarat-Syarat Taubat

 

Allah berfirman: “dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan (penerimaan taubat) mereka, hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas dan jiwa merekapun telah sempit (pula terasa) oleh mereka, serta mereka telah mengetahui bahwa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. Kemudian Allah menerima taubat mereka agar mereka tetap dalam taubatnya. Sesungguhnya Allah-lah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. At-Taubah [9]: 118 )

1. Meninggalkan dosa tersebut. Ibnul-Qoyyim berkata: ”Taubat mustahil terjadi, sementara dosa tetap dilakukan”.

2. Menyesal atas perbuatannya. Rasulullah bersabda: ”Menyesal adalah taubat”.

3. Berazzam untuk tidak mengulangi lagi. Ibnu Mas’ud berkata: ”Taubat yang benar adalah: Taubat dari kesalahan yang tidak akan diulangi kembali, bagaikan mustahilnya air susu kembali pada kantong susunya lagi.”

4. Mengembalikan kedzaliman kepada pemiliknya, atau meminta untuk diha-lalkan. Imam Nawawi berkata: ”Diantara syarat taubat adalah mengembalikan kedzoliman kepada pemiliknya, atau meminta untuk dihalakan”.

5. Ikhlash. Ibnu hajar berkata: “Taubat tidak sah kecuali dengan ikhlash”. Allah berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya” (QS. At Tahrim [66]: 8 ). Yang dimaksud taubat yang murni adalah taubat yang ikhlash.

6. Taubat dilakukan pada masa diterima-nya taubat. Masa diterimanya taubat adalah:

  1. Sebelum saat sakarotul maut.
  2. Sebelum Matahari terbit dari barat.

Allah berfirman: “Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan: “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang” (QS. An-Nisaa [4]: 18).

Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba, selama belum dalam sakarotul-maut” (HR. Tirmidzi).

Dalam hadis yang lain Rasululloh bersabda: “Sesungguhnya Alloh membentangkan tangan-Nya pada malam hari untuk menerima taubat orang-orang yang melakukan kesalahan di siang hari. Dan Allah membentangkan Tangan-Nya pada siang hari untuk menerima taubat orang-orang yang melakukan kesalahan pada malam hari” (HR. Muslim).

Dalam hadist yang lain Rasululloh bersabda: “Barang siapa yang bertaubat sebelum matahari terbit dari barat, Allah akan menerima taubatnya” (HR. Muslim).

 

Taubat : Macam-Macam Dosa dan Jalan Menuju Taubat

Macam-Macam Dosa

1. Dosa Besar. Yaitu dosa yang disertai ancaman hukuman di dunia, atau ancaman hukuman di akhirat. Abu Tholib Al-Makki berkata: Dosa besar itu ada 17 macam.

  • 4 macam di hati, yaitu: 1. Syirik. 2. Terus menerus berbuat maksiat. 3. Putus asa. 4. Merasa aman dari siksa Allah.
  • 4 macam pada lisan, yaitu: 1. Kesaksian palsu. 2. Menuduh berbuat zina pada wanita baik-baik. 3. Sumpah palsu. 4. mengamalkan sihir.
  • 3 macam di perut. 1. Minum Khamer. 2. memakan harta anak yatim. 3. memakan riba.
  • 2 macam di kemaluan. 1. zina. 2. Homo seksual.
  • 2 macam di tangan. 1. membunuh. 2. mencuri.
  • 1 di kaki, yaitu lari dalam peperangan
  • 1 di seluruh badan, yaitu durhaka terhadap orang tua.

2. Dosa kecil. Yaitu dosa-dosa yang tidak tersebut diatas.

3. Dosa kecil yang menjadi besar

  • Dilakukan terus menerus. Rasulullah bersabda: tidak ada dosa kecil apabila dilakukan dengan terus menerus dan tidak ada dosa besar apabila disertai dengan istighfar. Allah juga berfirman: “Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” (QS. Ali Imran [3]: 135)

 

  • Menganggap remeh akan dosa. Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya seorang mu’min dalam melihat dosanya, bagaikan seorang yang berada di puncak gunung, yang selalu khawatir tergelincir jatuh. Adapun orang fasik dalam melihat dosanya, bagaikan seseorang yang dihinggapi lalat dihidungnya, maka dia usir begitu saja.” (HR. Bukhori Muslim)

 

  • Bergembira dengan dosanya. Allah berfirman: “Dan apabila dikatakan kepadanya: “Bertakwalah kepada Allah”, bangkitlah kesombongannya yang menyebabkannya berbuat dosa. Maka cukuplah (balasannya) neraka Jahannam. Dan sungguh neraka Jahannam itu tempat tinggal yang seburuk-buruknya.” (QS. Al Baqarah [2]: 206)

 

  • Merasa aman dari makar Allah. Allah berfirman: “Apakah tiada kamu perhatikan orang-orang yang telah dilarang mengadakan pembicaraan rahasia, kemudian mereka kembali (mengerjakan) larangan itu dan mereka mengadakan pembicaraan rahasia untuk berbuat dosa, permusuhan dan durhaka kepada Rasul. Dan apabila mereka datang kepadamu, mereka mengucapkan salam kepadamu dengan memberi salam yang bukan sebagai yang ditentukan Allah untukmu. Dan mereka mengatakan pada diri mereka sendiri: “Mengapa Allah tiada menyiksa kita disebabkan apa yang kita katakan itu?” Cukuplah bagi mereka neraka Jahannam yang akan mereka masuki. Dan neraka itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.” (QS. Al Mujadilah [58]: 7)

 

  • Terang-terangan dalam berbuat maksiat. Rasulullah bersabda: “Semua ummatku akan diampunkan dosanya kecuali orang yang mujaharah (terang-terangan dalam berbuat dosa) dan yang termasuk mujaharah adalah: Seorang yang melakukan perbuatan dosa di malam hari, kemudian hingga pagi hari Allah telah menutupi dosa tersebut, kemudian dia berkata: wahai fulan semalam saya berbuat ini dan berbuat itu. Padahal Allah telah menutupi dosa tersebut semalaman, tapi di pagi hari dia buka tutup Allah tersebut.” (HR. Bukhori Muslim)

 

  • Yang melakukan perbuatan dosa itu adalah seorang yang menjadi teladan. Rasulullah bersabda: “Barangsiapa yang memberi contoh di dalam Islam dengan contoh yang jelek, dia akan mendapat dosanya dan dosa orang yang mengikutinya setelah dia tanpa dikurangi dosa tersebut sedikitpun.” (HR. Muslim)

Jalan Menuju Taubat

1. Mengetahui hakikat taubat. Hakikat taubat adalah: Menyesal, meninggalkan kemaksiatan tersebut dan berazam untuk tidak mengulanginya lagi. Sahal bin Abdillah berkata: “Tanda-tanda orang yang bertaubat adalah: Dosanya telah menyibukkan dia dari makan dan minum-nya. Seperti kisah tiga sahabat yang tertinggal perang”.

2. Merasakan akibat dosa yang dilakukan. Ulama salaf berkata: “Sungguh ketika saya maksiat pada Allah, saya bisa melihat akibat dari maksiat saya itu pada kuda dan istri saya.”

3. Menghindar dari lingkungan yang jelek. Seperti dalam kisah seorang yang membunuh 100 orang. Gurunya berkata: “Pergilah ke negeri sana … sesungguhnya disana ada orang-orang yang menyembah Allah dengan baik, maka sembahlah Allah disana bersama mereka dan janganlah kamu kembali ke negerimu, karena negerimu adalah negeri yang jelek.”

4. Membaca Al-Qur’an dan mentadabburinya.

5. Berdo’a. Allah berfirman mengkisahkan Nabi Ibrahim: “Ya Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) di antara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” Al Maraghi berkata: “Yang dimaksud ”terimalah taubat kami” adalah: Bantulah kami untuk bertaubat agar kami bisa bertaubat dan kembali kepada-Mu.”

6. Mengetahui keagungan Allah yang Maha Pencipta. Para ulama salaf berkata: “Janganlah engkau melihat akan kecilnya maksiat, tapi lihatlah keagungan yang engkau durhakai.”

7. Mengingat mati dan kejadiannya yang tiba-tiba.

8. Mempelajari ayat-ayat dan hadis-hadis yang menakuti orang-orang yang berdosa.

9. Membaca sejarah orang-orang yang bertaubat.

[] (Tamat)

Jangan Anggap Remeh Dengan Kemaksiatan

Bismillahirrohmanirrohim..Post kali ini, penulis ‘copy paste’ dari ikhwan.net..selamat membaca

1_153176764l_t2

” Dalam mengarungi bahtera kehidupan ini, kita melihat bahwa manusia terbagi menjadi dua golongan; Golongan pertama adalah manusia… lingkungan… masyarakat yang cinta kebaikan… gemar melakukan kebajikan… suka dalam menjalani kema’rufan… Golongan kedua adalah manusia… lingkungan… masyarakat yang cinta kejelekan… gemar melakukan keburukan… suka dalam menjalani kemunkaran, maksiat dan dosa…

Yaa… demikianlah lingkungan di sekitar kita… Ingat…! Allah Ta’ala telah memberikan peringatan kepada kita dengan tegas nan jelas… bahwa musibah akan terjadi karena kemaksiatan yang dilakukan, tidak hanya menimpa para pelaku saja tapi akan menyeluruh kepada masyarakat sekitarnya…

Allah menyatakan : وَاتَّقُوْا فِتْنَةً لاَ تُصِيْبَنَّ الَّذِيْنَ ظَلَمُوْا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ شَدِيْدُ الْعِقَابِ

“Dan takutlah kalian terhadap fitnah (musibah, petaka, bencana, siksa) yang benar-benar tidak hanya menimpa orang-orang dhalim di antara kalian secara khusus. Dan ketahuilah bahwasanya Allah Maha dahsyat siksa-Nya.” (Al-Anfal:25)

 Subhanallah sungguh peringatan yang Allah berikan bukanlah sebuah omong kosong yang tak bisa terjadi… yang tak mungkin terlaksana… sungguh janji Allah adalah sebenar-benar janji dan pasti terjadi… musibah pasti akan datang silih berganti… petaka pasti akan menimpa kita punya negeri… bencana pasti akan terjadi di sana-sini… siksa Allah pasti akan meluluhlantakkan bumi pertiwi ini… bila kemunkaran dilakukan… bila maksiat dibiarkan… bila dosa diacuhkan… bila pelakunya diagungkan… bila perbuatannya didukung dan dikendalikan… sungguh musibah akan menimpa diri kita semua…

Lalu bagaimana dengan diri kita, yang mengaku para pecinta kebenaran, para pendukung kema’rufan, para penggemar kebajikan, para pelaku kebaikan…

 Apakah kehidupan kita sudah terlepas dari kemunkaran…?

Apakah amal baik kita sudah terbebas dari dosa…?

Apakah kelakuan kita sehari-hari sudah murni tanpa kesalahan dan keburukan…?

Sungguh naif bila kita mengaku sebagai pasukan pembasmi kemunkaran bila justru diri kita terjerumus dalam dosa dan maksiat…

Sungguh jelek bila kita mengaku cinta kema’rufan bila diri kita masih terlena dengan bujuk rayu wanita dan harta…

Sungguh dhalim bila kita mengaku gemar melakukan kebajikan bila diam-diam kita menjalani kejelekan dan keburukan…

 atau bahkan justru kitalah yang menjadi kunci atas turunnya musibah… karena kita tahu dan berilmu tapi justru kita melanggar dan melakukan maksiat… kita tidak mengamalkan ilmu yang kita peroleh dari guru-guru kita…

Yah… memang manusia sulit untuk terlepas dari lupa dan salah… sulit bagi manusia untuk terbebas dari kejelekan dan keburukan… kecuali bagi mereka yang Allah lindungi… mereka yang diberi Rahmat oleh Allah… mereka yang senantiasa ingat kepada Allah… mereka yang selalu menjaga diri dari keburukan dan kejelekan sekecil apapun…

 Sungguh indah nasehat Ulama salaf kita…

 لاَ تَنْظُرْ إِلَى صِغَرِ الْخَطِيْئَةْ … وَلكِنْ اُنْظُرْ إِلَى مَنْ عَصَيْتَهْ

 Janganlah engkau melihat akan kecilnya suatu kesalahan.. Akan tetapi lihatlah kepada siapa engkau bermaksiat..

Subhanallah sungguh indah nasehat ini…

Kepada kalian yang cinta kema’rufan…

Kepada kalian yang benci kemunkaran… Semoga kehadiran nasehat ulama salaf di atas dapat menjadi renungan…

Yah… janganlah engkau melihat akan kecilnya suatu dosa…

 janganlah engkau melihat akan remehnya suatu kesalahan…

 janganlah engkau melihat akan sepelenya suatu maksiat…

 jangan…!!!

tapi lihatlah kepada siapa engkau bermaksiat…

 Allah… Dia yang sedang engkau maksiati…

 Allah… Dia yang sedang engkau durhakai…

 Allah… Dzat yang telah menciptakanmu…

 justru engkau sedang melanggar aturan-aturannya…

Lihatlah… perhatikanlah… siapa yang sedang engkau maksiati… saudara…!

Astagfirullahal adzim min kulli dzanbil adzim…

Sudah sepantasnya bagi kita semua ya sahabati untuk menjaga diri kita… keluarga kita… masyarakat kita… negeri kita… dari kemaksiatan, dosa, keburukan, kesalahan, dan kemunkaran…

P/S: Banyaknya dosa2ku Ya Allah…Ighfirlana zunubana Ya Allah…

Dunia Yang Lebih Indah

 

th_20

 

Bismillahirrohmanirrohim..Sama2 kita hayati lirik nasyid ini..

Ku Berlari Album : Dunia Yang Lebih Indah

Munsyid : Firdaus

 http://liriknasyid.com

 Ku langkahkan kaki ini

Di hangat mentari pagi

Ku syukuri hari ini, aku masih berdiri

Dan aku tinggalkan masa kelabu

 Dan lalu mulakan jalannya kerna-Mu

Semangat optimis diri jalan hari dengan pasti

Selama jantung berdetak, selama itupun

Takkan berhenti berlari wujudkan mimpi

Terus berlari agar hidup ini bererti

Terjatuh bangkit aku kembali

 Susah payah aku tak peduli

Kerna hidup hanya sekali 

 Dengarkanlah teman seloka hiburan

Tak perlulah kita asyik nak berlawan

Kita semua kawan tak boleh berlawan

 Kalau kita renggang kita ketinggalan

 Bebaskan dirimu dari dibelenggu

 Teruskan langkahmu ayuh kita maju

 Mari bersamaku nyanyi lagu ini

Jangan difikirkan resah yang di hati

 Semua itu hanya dimindamu

 Tak perlu kau sangsi tak perlu kau ragu

Segala-galanya pastikan berlalu

 Mentari kan muncul mendung kan berlalu

 Suka duka perkara biasa

 Kita pasti lalu bezanya pada waktu

Bila berlari kenalah berstrategi

 Jangan ikut hati, ikut hati nanti mati

 Biarlah terlambat atur jalan cermat

 Pelan-pelan kayuh jangan sampai otak penat

 Sentiasa bawa diri hati-hati hari-hari beri erti pada diri

 Jangan berhenti kejar mimpi senyuman diberi tanpa semua benci menghantui hati

 Biarkan saja, takdir semua nyata

 Bersyukurlah masih lagi bernyawa

 Dan aku tinggalkan masa kelabu

Takkan berhenti berlari wujudkan mimpi

 Terus berlari agar hidup ini bererti

 Takkan berhenti Berlari wujudkan mimpi

Terus berlari

 Agar hidup ini bererti

 Takkan berhenti berlari wujudkan mimpi

Berlari..

P/S: Berlari perlu berstrategi..:)

Palestin dan Perang Badar

1_530785973l

Bismillahirrohmanirrohim

post kali lebih kepada sebuah pencerahan hati berbentuk kesenian…Mudah2an hati tersentuh dengan indahnya seni yang kita miliki…Saya ‘copy paste’ lirik nasyid seperti dibawah..mudah2an kita sama2 dapat nilai dan kaitkankan dengan isu Palestin…Selamat mencerahkan hati kita…

 

Badar 313

Album : TigaSatuTiga
Munsyid : Mestica

http://liriknasyid.com

 

Tak kan berundur
Walaupun selangkah
Biarlah berkubur
Tak kan menyerah

Begitu mujahadah
Begitu terserlah
Biarlah basah
Bumi yang bertuah

Rentak dan tarian
Telah diperturunkan
Hanya yang beriman
Terus ke depan

Dan demi masa
Dan demi agama
dan demi bangsa
Harganya nyawa

Perkasalah
Tersedarlah
Semua yang ditidurkan
Pasti terserlah
Mereka yang dinantikan

Dan demi masa
Demi agama
Dan anak bangsa
Harganya nyawa

Perkasalah
Tersedarlah
Semua yang ditidurkan

Pasti terserlah
Mereka yang dinantikan

313 tentera Badar berjuang
313 tentera Badar menyerang
313 tentera Badar menerang
313 tentera Badar gemilang

 

Nostalgia kebun abah

doa_comel

Bismillahirrohmanirrohim

Bila berjauhan dari keluarga, seribu macam kenangan mula bermain dalam ruang fikiran ku. Satu persatu terbayang keindahan dan kemesraan tika bersama keluarga. Tapi keindahan yang paling kurasa dan betapa manisnya saat itu, bila hati sentiasa mengingati kebesaran Allah. Emak dan abahku mendidik kami adik beradik dengan tabiat berbudi kepada tanah.

Sejak kecil, kami dikenalkan dengan alam tumbuhan walaupun hakikatnya, kami menetap di Bandar Ipoh. Hujung mingu jika tiada aktiviti ko-kurikulum, kami pasti dibawa oleh abah dan emak ke kebun di Pulau Tiga, Kampung Gajah Perak. Pergi satu keluarga memang kenangan yang sangat indah. Bila abah dan abang Nua bergilir-gilir memegang mesin rumput untuk membersihkan kawasan yang bersemak, emak , kakyong, ijui dan adik sibuk dengan serai2 mereka..Lucu aku melihat gelagat2 adik2 ku yang kecil lagi, tangan2 menjadi miang dan gatal kerana pegang daun serai. Takpelah , baru nak mesra dengan alam ciptaan Allah. Aku? Tetap dengan aktiviti kegemaranku, kait buah limau nipis. 30 buah pokok semuanya. Untung2 dapat tambah duit kocekku minggu ini di sekolah nanti. Begitulah, cara abah mengajar kami, nak duit poket lebih, kena rajin ikut abah ke kebun. Ingat lagi saat itu, kakyong berusia tingkatan satu, abang Nua darjah 5, aku darjah 4, Udin darjah 3, Ijui darjah 2 dan adik 5 tahun.

Memang hobi abah, selalu ke kebun di hujung minggu, abah nak pergi sendirian tak seronok katanya, lalu kami semua satu keluarga pergi. Lama-lama , aktiviti kebun menjadi aktiviti mingguan kami sekeluarga. Aku lebih2 lagi. Saat aku mula kenal alam hijau ciptaan Allah itu, muzik cengkerik dan unggas hutan bagaikan satu melodi indah yang kudengar. Melalui pembacaanku daripada sudut bacaan yang emak buat, banyak buku sirah yang kubaca, bahawa makhluk haiwan dan tumbuhan Allah ciptakan hanya berzikir kepada Allah di samping memberi khidmat pada manusia. Bunyi unggas itu mengingatkan aku supaya tidak lupa untuk selalu mengingati Allah. Yang membezakan aku dan unggas cumalah pada bunyi itu. Terasa hati lapang dan tenang bila bersama ‘mereka’. Kadang2, bunyi zikir unggas rancak , menjadikan aku insaf dengan kealpaan diri. Sedangkan makhluk Allah yang kecil itu bersungguh2 tanpa penat berzikir memuji Allah, aku?? Terima kasih Allah kerana mengingatkan aku suapaya tidak lupa kepadaMu dengan kehadiran unggas. Subhanallah walhamdulillah wa la ilaha illalllah wallahu akbar.

Bila saat turun je dari van abah, kami adik beradik berlari pergi ke pondok sambil di tangan2 kami membawa barang2 keperluan. Bekalan yang tak pernah dilupakan, tin sardin dan meggi..Kami makan dalam daun pisang yang emak buat. Lahap jugak kami makan, selepas penat bekerja seharian. Lazimnya, kami akan bertolak ke kebun di waktu subuh, siap memakai pakaian khas ke kebun. Kami akan bermalam selalunya. Pergi Subuh Sabtu dan balik petang Ahad. Menghabiskan cuti sekolah mingguan kami di sana. Yang paling kurasakan dan selalu ku fikir. Betapa tinggi dan gagahnya pohon2 durian berdiri. Otakku memproses lagi, jika pohon durin ini, hebat di pandangan mataku, Maha Suci buatMu Allah kerana betapa hebatnya ENGKAU YANG MENCIPTA.

Ustaz Aziz, guru kelas sekolah agama rakyat di kawasan rumahku, sering menceritakan kisah2 sirah yang menjadikan hatiku terang dan semakin meminati kisah2 sirah. Bagaimana, nabi Ibrahim mencari Allah, pelbagai pengalaman nabi Ibrahim melihat dan berfikir siapa tuhan yang sebenarnya. Aku, cuba mengikut jejak itu, melihat alam ciptaan Allah, dan rasai nikmat KEHEBATAN ALLAH DAN KEBESARANNYA. Melihat makhluknya yang bernama pohon durian, rambutan,langsat, pisang dan limau bali, sudah begitu banyak membuktikan betapa HALUSnya Allah dan HEBATnya DIA. Aku tertunduk insaf.

Rindu makan malam kami, sardin dan telur dadar. Makanan kegemaran kami tidak kira di kebun atau di rumah. Memang berselera kami makan. Emak akan panggil kami yang leka bermain setelah bekerja membantu abah. ” Nua, Udin, Ijui mandi cepat..! Hari nak gelap dah!!” Giliran budak2 lelaki mandi. Riuh kawasan perigi dengan telatah adik-beradik lelaki ku..Kami mandi2 ‘kambing’ je.

Bila waktu malam, keriuhan unggas semakin indah, cahaya dari unggun api yang abah buat untuk menghalau kelompok binantang buas seperti bai hutan dan harimau dan tak lupa jugak nyamuk2. Lazimnya, pada waktu malam kami habiskan dengan menyiapkan kerja2 sekolah, supaya balik petang Ahad dah tak penat.

Paling seronok bila musim durian. Lazimnya, buah durian suka jatuh waktu2 malam. Masa tu, kami adik beradik dah siap dengan lampu suluh masing2. Maklumlah bersaing siapa paling cepat jumpa buah durian. Tertunduk2 kami mencari dengan lampu suluh. Tapi selalunya, kami akan dapat turun cari buah durian bila ikut abah atau atuk atau mak. Maklumlah, kami ni budak kecik, takut2 kami ke lain pulak. Kelakar.

Pagi-pagi esoknya, kedengaran salah seorang adik beradikku memanggil, aku lupa siapa..

Dia panggil.. ” Mak, abah atuk, meh tengok kat sini!!” kami yang tak dipanggil, ‘join’ sekaki, teruja nak tahu.

 Rupa2nya aku melihat sekelompok kulit durian di satu sudut dan biji duri terkumpul kemas di satu sudut. Memang bersistem dan pengemas lah aku kira yang memakan durian kami.

Arwah atuk kata, ” ni harimau yang makan. Nampak kesan kaki dia” jelas atuk.

 ” Harimau!! Wah!! Cantiknya dia makan atuk. Tak bersepah.” Kami adik beradik menyampuk.

Bukannya tahu takut, kami ‘respect’ lagi. ” haaa..Rimau makan tertib kan..jadi, kita sebagai manusia mesti lagi tertib” tambah atuk.

 Kami tersenyum pesan atuk. Gedebuk!! ” Haaa…durian!! Cepat siapa jumpa dulu” kami berebut mencari..

 ” Kat sana!! Kat sana!!” Udin dengar kat sana!!” ujar adikku.

 ” Jom!! Siapa dapat jumpa dulu!!” Berlumba-lumba kami adik beradik.

 ” Yay!! Nua jumpa dulu…Nua menang!!..Nua menang!! “

Kami saling melihat antara satu sama lain dengan muka yang ‘frust’.

Gedebuk!!

Ada lagi! Begitulah gelagat kami. Riuh hutan kebun tu dengan gelagat kami. Aku tersenyum mengenangkan saat itu. Paling tak ku lupa saat musim langsat. Adik beradik lelakiku berebut nak ‘cop’ pokok mana yang akan mereka panjat. Aku nak ‘join’ jugak..tapi mak tak bagi sebab perempuan. Tapi  abah ‘sporting’ , abah tunaikan permintaan aku untuk rasai nikmat petik buah langsat. Abah pilihkan aku pokok langsat yang paling rendah. Aku tersenyum. Bolehlah daripada tak dapat panjat. Geleng kepala mak aku..Aku tersengih pada mak. Penuh bakul2 kami dengan langsat.

 Bila balik rumah, sebahagian hasil2 buah, abah akan jual dan selebihnya kami berkelah dengan jiran2 kat rumah. Riuh rumah2 disekitar ku.. Pakcik2 dan makcik yang berjalan kaki dan naik motor, pasti singgah ‘join’ kami semua..Penat 2 hari ke kebun terasa hilang dengan keriuhan dan kemesraan yang terbina di kawasan kejiranan di rumahku.

 Terima kasih Allah atas nikmat aqal yang ENGKAU KURNIAKAN….Terima kasih Allah atas sebuah kenangan indah saat berinteraksi dengan makhluk2MU yang amat ku kagumi. Betapa Maha Besar dan Berkuasanya DIRIMU dipandanganku.

 Terima kasih abah, emak kerana perkenalkan kakyang dengan ‘dunia berkebun’ yang saat ini kakyang amat rindu dengan kebun tu. 6 tahun Kakyang tak pergi menjenguk dunia kecil itu, tapi ianya banyak mengajar kakyang erti hidup sebagai hamba Tuhan yang Maha Esa.

Rindu rasanya saat kecil2 berlari , bermain dan bergurau senda dengan Kakyong, abang Nua, Udin, Ijui dan adik. Gelak katawa, kenangan belajar mengupas durian dengan parang panjang abah, bermain ’rounders’ dalam kebun berbola kan buah kelapa yang masih kecil yang berguguran di sekeliling pohon kelapa, lalu dipukul dengan sekeping kayu entah dari mana abangku kutip. Semuanya punya nostalgia yang indah. “Selamat tinggal kebun…minggu depan jumpa lagi..” lambai hatiku..

Nostalgia Saat Syawal Tiba

1177987142-781-4

Bismillahirrohmanirrohim

Bila nak masuk musim2 raya , teringat zaman kecik2 dulu.

 Dahulu, keluargaku tiada kenderaan. Berkat usaha gigih abah, kami sudah memiliki kenderaan yang akan membawa kami sekeluarga ke mana sahaja. Sangat berjasa sampai sekarang ku kenang lebih2 lagi bila musim nak raya.

 BAS SEKOLAH yang abah beli mampu memuatkan 45 orang. Pekerjaan abah silih berganti dari seorang pembantu atuk di kebun sawit, bertukar kepada seorang pemandu van kilang. Bertukar lagi kepada pemandu bas awam. Abah memang seorang yang kuat berusaha dan pandai menabung. Hasilnya, abah mampu membeli bas sekolah yang agak panjang. Abah menjadi pemandu bas sekolah miliknya.Kenderaan yang setia membawa kami pulang ke kampung di waktu lebaran. Aku rasa bangga kerana memiliki seorang ayah yang tidak punya pendidikan yang tinggi tapi punya cita2 yang tinggi dan sangat berusaha keras memastikan isteri dan anak2nya hidup sempurna.

 BAS SEKOLAH abah, banyak kenangan indah saat bersamanya. Usaha abah yang memudahkan urusan ibu2 dan ayah2 pelajar sekolah di kawasan penempatan kami, melahirkan ramai pemuda2 dan pemudi harapan agama dan Negara. Penuh bas abah dengan gelagat anak2 yang baru nak masuk sekolah sehinggalah yang hampir menamatkan  tingkatan 5.

 Antara tugas ku, membantu abah menjaga pintu bas sekolah bila bas bergerak untuk memastikan adik2 sekolah rendah sebelah petang tak berdiri di pintu bas. Kecik2 je semuanya dan macam perangai2. Ada yang  keluar kepala dari tingkap, membebel abah kerisauan takut kepala hilang. Aku turut menyumbangkan suara menegur adik2 lelaki khususnya. Sekali kena libas dengan daun pokok mempelam terus masuk kepala. Macam2. Aku suka jaga pintu bas, meringankan kerisauan abah, maklumlah pintu manual.Abang dan adik 3 adik lelaki ku lazimnya akan pergi main bola sepak, jadi aku dengan pintu bas sekolah abah. Habis semua taman aku pusing.

 Bila nak menjelang hari raya, lazimnya, abah lebih selesa memandu di waktu tengah malam, tenang dan sejuk katanya dan tak sibuk. Petang2 di hari akhir puasa ramadhan, kami akan bergotong-royong membersih bas sekolah. Kami akan dibahagi2kan tugas. Abang Nua akan membersihkan bahagian bumbung bas. Abang Nua memang abang yang paling berani, Udin dan Ijui kena basuh lantai bas dan tingkap. Aku? Tak tolong mak kat dapur, aku lebih suka aktiviti dengan adik beradik lelaki ku. Abah bagi tugas pada aku cuci tayar bas. Aku akan pastikan tayar bas abah berkilat hitam. Masing2 akan buat yang terbaik untuk tunjukkan hasil kerja kami.

 Keriuhan kami mengundang mata2 jiran tersenyum melihat gelagat kami yang berpuasa tak macam puasa. Hilang penat puasa sebab asyik dengan tugas membasuh bas sekolah.

 Paling seronok, bila aku dah selesai tugas membasuh tayar, aku akan tolong bahagian dalam bas dengan memberus lantai dan membersihkan ruang depan dan stereng bas. Terbahak2 kami ketawa adik beradik, saling simbah menyimbah..Abah tumpang sekaki kejar kami dengan air pancut…Terkekek-kekek kami adik beradik. Basah lenjun.

 Alhamdulillah selesai sudah aktiviti mencuci, berkilat bas sekolah abah kami kerjakan adik beradik. Bila kering, kami bergotong-royong angkat 2 tilam ‘single’ untuk dibentangkan sepanjang lorong di dalam bas. Kasut2 akan diletakkan di bahagian depan tangga, supaya tidak kotor.

 Mak dan kakyong masak ‘best’ malam tu, rendang ayam..Kami makan dengan nikmatnya setelah penat bergotong-royong membasuh bas sekolah abah.

 Tiba saatnya kami nak balik kampung!!  Semangat dan riuh suara kami membantu mak membawa beg pakaian, bekalan makanan dan lemang. Bantal tak lupa jugak. Perjalanan ke kampung sebelah abah memakan masa selama 2jam lebih.Seingat aku, kami majoritinya masih bersekolah rendah, aku tak ingat aku darjah berapa.

 Bila bas mula bergerak, abang Nua dan Kakyong sebagai ketua, akan membuat pertandingan2 sesama kami. Mak menemani abah di depan .Kami enam beradik memenuhi bahagian belakang bas. Riuh rendah dibuatnya. Tapi  tidak memberi kesan pada pemanduan abah. Sebab panjang. Hihi..Kalau naik van, abah tak bagi main sebab henjutan kami memberi kesan pada pemanduan abah. Bising juga abah, kami mati kutu tak boleh main.Bila dapat naik bas, masa inilah kami main sungguh2. Haha..

 Antara kegiatan kami adalah bermain diri tegak ketika bas berjalan tanpa memegang kerusi. Melihat siapa yang paling lama bertahan.. Masing2 akan berdiri di sepanjang lorong dalam bas. Kakyong akan menjadi pengadil. Kami juga akan bermain teka-teki sehinggalah kepenatan. Bila mata mula mangantuk yang teramat, kami mula mencari tilam2 yang terbentang. Bersepah2lah kami tidur. Paling comel adikku yang kedua, Ijui, tempat kesukaan dia bawah kerusi panjang dibelakang. Muat-muat je dia kat situ.

 Sedar2 dah sampai kampung. Riuh rumah atuk dengan kehadiran hero2 abah. Kami akan menjalankan tugas masing2 . Main!! Kaum ibu akan sibuk mengupas segala macam bawang, dan kerja2 memasak rendang, kaum ayah akan sibuk membakar lemang sambil bersembang2 setelah lama tak jumpa.

  Bila kami penat bermain, semuanya tertidur di merata2 tempat di ruang tamu. Para Ayah akan mengangkat anak2 tidur di atas tilam. Nasib kami ringan je.

 Bila selesai solat aidilfitri, semua keluarga berkumpul dan mula bersalam-salaman dengan ibu dan ayah. Kami adik beradik beratur panjang menunggu giliran bersalam. Salam memohon kemaafan dan terima kasih atas segalanya. Yang pasti, masa kanak2 kami pasti penuh poket dengan sampul2 yang pelbagai. Bila selesai bersalam salaman, semua kaum kerabat ku akan naik bas sekolah abah menuju ke tanah perkuburan arwah opah. Penuh bas abah dengan penumpang dengan pelbagai kemeriahan warna baju raya. Kami, budak2 paling seronok sekali, sampai keluar kepala dari tingkap, merasai nikmatnya udara dan angin yang Allah ciptakan.

 Bila sampai, kulihat semua kaum kerabat menadah tangan berdoa untuk ketenangan dan kebahagiaan arwah opah yang telah menempuh alam yang panjang. Pemergian yang tidakkan kembali. Menunggu saat tiba dibangkitkan. Umur, rezeki, jodoh dan pengakhiran  hidup semuanya telah Allah tetapkan. Dunia, kehidupan yang singkat dalam mengumpulkan segala macam amal kebaikan. Begitu pantas masa berlalu. Semakin meningkatnya usia, semakin hampir dengan alam kubur. Negeri yang kekal. Maha Tersusunnya kejadian YANG ALLAH CIPTAKAN.

 Pulang dari kubur, kami akan pergi beramai-ramai beraya dari rumah ke rumah. Budak-budak lelaki pergi satu ‘group’. Kami yang perempuan pergi dengan adik2 kecil kami. Masa ni, kami pastikan ditanya nenek2, atuk2, pakcik dan makcik.

 ” Yang baju merah ni anak siapa? Anak Berahim ye” pandai opah teka. Mereka pasti teruja menyoal dan meneka kami anak siapa.

 Begitulah kami. Pusing habis satu kampung. Bila dah penat, kami balik rumah atuk, masa untuk kira duit raya. Lihat siapa yang paling banyak dapat duit raya hari tu. Duit2 itu, akan kami serahkan pada mak dan abah masing2 untuk dibuat tabung.

 

Sekarang, BAS SEKOLAH ABAH, dah pun dijual, abah tak tak kuat seperti dulu.Masing2 dah meningkat dewasa,  masing2 punya keluarga. Keluarga kami semakin membesar dengan kehadiran anak2 sepupu. Cepatnya masa berlalu, mudah2an bertambahnya usia, menambahkan lagi iman dan amal.Tanggungjawab semakin banyak sedangkan masa semakin kurang.

 Inilah dia, sunnahtullah, pusingan kehidupan. Kini atuk dah tiada. Telah kembali kepada yang BERHAK. Raya kini di sambut dengan pewaris2 baru. Aku sekarang semakin tua!! Tersenyum….

 

 P/S: SELAMAT MENYAMBUT AIDILFITRI, MOGA LEBARAN KALI INI MEMBAWA PENAMBAHAN IMAN DAN AMAL. MOHON DI ATAS SEGALA KEKHILAFAN

RAMADHAN KAREEM…ALLAHU AKRAM!!

images

Bismillahirrohmanirrohim..Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah atas sebuah hadiah yang bernama RAMADHAN..

Tetamu yang begitu dinanti2kan oleh para sahabat dengan perasaan yang membara 6bulan sebelum kehadirannya…Kini, kita dizaman era 20 , diizinkan Allah bertemu dan menjalani MADRASAH RAMADHAN…PENDIDIKAN RAMADHAN…

Ramadhan..Ramadhan…Ramadhan…Didalamnya, pelbagai pintu2 menambah amal dan pengampunan terbuka luassssssssssssss seluas-luasnya…

Di dalamnya , punya pohon2 amal yang perlu sama2 kita usaha ‘ tanam’ sebanyak-banyak mungkin…’TANAMILAH’ pohon2 tilawah ALQURAN…pohon2 Solat2 sunnah…pohon2 sedekah..pohon2 kebajikan…TANAM SEBANYAK MUNGKIN…Moga…hasilnya, dapat kita petik di Akhirat kelak…SUBHANALLAH..

Begitu banyak tawaran2 istimewa di bulan Ramadhan…satu amalan fardhu berlipat ganda ganjarannya kepada 70 pahala amalan fardhu ..MASYALLAH…Amalan sunat berlipat ganda menyamai ganjaran amalan fardhu…SUBHANALLAH..PEMURAHNYA ALLAH….PENGASIHNYA ALLAH..

RAMADHAN juga, punya pintu2 SYURGA…seluruh pintu syurga dibuka seluas2nya….Seluruh pintu2 neraka ditutup…Syaitan dan tentera2nya diikat…………kita perlu mujahadah membimbing nafsu kita ke arah kebaikan..Moga sebulan di bulan RAMADHAN membawa erti pembaikan diri…Dalam menjadi hamba Rabbani..Mudah2an dibulan ini menjadi titik-tolak kita dalam memperbaiki diri…lalu menjadi hamba Rabbani yang istiqamah sehingga akhir hidup kita…Sama2 kita elakkan , menjadi hamba Rabbani pada bulan Ramadhan sahaja..bahkan kita istiqamah dan terus istiqamah…sebagaimana hadith Rasulullah saw yang bermaksud…” Berimanlah kamu dengan Allah kemudian istiqamahlah” …

Ramadhan juga, punya malam yang menjadi impian dan cita2 orang2 mukmin…Padanya, Allah hadiahkan bagi mereka yang berusaha…ganjarannya menyamai seribu bulan…MASYALLAH…Sama2lah kita hargai dan berusaha bersungguh mengutip sebanyak-banyak mungkin amal yang tiada ditawarkan pada bulan selainnya…

Mudah2an Ramadhan kali ini membawa erti baru buat diri kita semua dalam menjadi hamba Allah ikhlas dan redha lagi diredhai…

P/S: SELAMAT BERAMAL…SELAMAT MENJALANI MADRASAH RAMADHAN…RAMADHAN KAREEM…ALLAHU AKRAM..KULLU SANAH NAHNU BIKHAIR..SOLEHAH WA MUSLEHAH..AMIN YA RABBAL ‘ALAMIN

Mari Mengenal Dunia Hadith

SP_A0932

Bismillahirrohmanirrohim

Alhamdulillah atas nikmat dan kurnia dari Allah Subhanallahu wa Ta’ala…Tiada kita berdaya dan mampu melainkan kekuatan dan kemampuan yang kita miliki kesemuanya adalah milik Allah dan atas izinNYA. Kita hanyalah peminjam sementara di atas semua yang kita miliki, baik diri kita, ilmu kita, harta kita, dan segalanya. Semuanya milik Allah Pemilik Dunia dan Akhirat. Maha Besar bagi Allah..

Post kali ini, penulisan saya lebih kepada disiplin ilmu hadith yang pernah saya pelajari di Kolej Islam Darul Ridzuan sekitar tahun 2003-2006 di dalam Diploma Usuluddin ( Bahagian Hadith). Seterusnya saya menyambung bidang saya ke peringkat Ijazah di salah sebuah Universiti Islam yang tertua di dalam dunia Islam, Universiti Al-Azhar cawangan Iskandariah bermula pada tahun 2007-2009 (masih menunggu keputusan dari Allah khususnya, dari pihak universiti umumnya..)

Saya masih terlalu mentah dan banyak perlu belajar lagi khususnya dalam bidang yang saya ambil.

Post kali ini, saya sangat2 sukacita ingin berkongsi ilmu2 yang diberikan pada saya dari peringkat asas ilmu hadith sehinggalah ke peringkat kemampuan mengembalikan hadith2 pada sumbernya ( TAKHRIJ AL-HADITH). Insyallah, mudah2an perkongsian saya yang masih perlu pembaikan dan pertambahan ilmu, kita sama2 dapat mengenali ilmu hadith dan disiplin2 yang melingkari bahagian ini. Insyallah.

Mudah2an, perkongsian ini, menambahkan lagi pengetahuan kita tentang apakah sebenarnya perkara2 yang berkaitan dengan hadith seterusnya menggalakkan kita agar lebih celik hadith ketika mana ,era global kini lebih bersandarkan ‘dunia tanpa sempadan’.

Disamping, menambahkan lagi kecintaan kita kepada sumber kedua bagi ajaran Islam sendiri, selepas Al-Quran.

APA KAITANNYA HADITH DENGAN AL-QURAN?

Sebagaimana yang kita maklum, Al-Quran merupakan kitab yang terakhir yang Allah SWT turunkan kepada Rasululullah saw. Turunnya Al-Quran merupakan sebagai kitab yang terakhir yang terkandung di dalamnya KALAM ALLAH . Al-Quran merupakan satu catatan perlembagaan dari Allah SWT buat umat manusia akhir zaman. Kehadirannya menerangi fakta2 yang pernah diselewengkan oleh umat2 terdahulu, membimbing manusia secara umumnya  dan umat Islam secara khususnya supaya cara hidup manusia lebih tersusun mengikut ‘acuan Allah’.

Di dalamnya, banyak rahsia2 dikongsikan untuk umat manusia. Al-Quran yang diturunkan merupakan mukjizat terbesar yang Allah SWT kurniakan buat Rasulullah saw, utusan Allah dalam membimbing kita ke arah menjadi ‘hamba Allah yang sebenar2nya’.

Usianya menjangkau 1430, yang turut diakui kekuatan dan keyakinan fakta2 yang tidak pernah diubah walau beberapa usaha pihak musuh cuba untuk memalsukannya mahupun menyelewengkannya. MAHA BENAR ALLAH, DIALAH YANG MENJAGA SEGALA MILIKNYA dan keberkatan yang Allah SWT kurniakan dengan golongan2 ulama yang mendalami bidang dan disiplin AL-QURAN.Moga Allah Rahmati usaha baik golongan2 ini.

Sebagaimana yang kita ketahui, Ayat2 Al-Quran terbahagi kepada beberapa bahagian. Antaranya ialah ada ayat Al-Quran yang Allah turunkan secara ‘muhkamat’ ( jelas), dan sebahagiannya ‘musytabihaat’ ( perlukan perincian ).

Disinilah, Rasulullah saw sendiri menjadi sumber rujukan kedua selepas Al-Quran. Bagaimana?

Apa sahaja yang berasal dari pertuturan Rasulullah saw, perbuatan Rasulullah saw mahupun diamnya Rasulullah saw merupakan sunnah. Inilah yang dinamakan sunnah Rasulullah saw.

Kita sedia maklum, setiap umat diutuskan rasul untuk menjadi pembimbing ke arah kebenaran. Bertuahnya kita kerana menjadi umat Rasulullah saw, rasul yang dijanjikan syafaat buat umatnya.

Bagaimana resah dan gelisahnya Rasulullah saw tatkala saat berpisahnya roh dari jasadnya..kalam yang diungkapkan saat itu, hanyalah kedengaran ” ummati..ummati..ummati..”

Kasih  dan cinta Rasulullah saw terhadap kita melebihi diri baginda saw sendiri..Tingginya sikap peduli Rasulullah bukan sekadar umat yang ada saat baginda saw hidup, bahkan kerinduan baginda saw terhadap umat yang beriman dengan baginda saw walaupun saat itu, umat yang beriman itu tidak pernah melihat wajah Rasulullah saw. Rindu Rasulullah saw pada kita. 

Walaupun, jasad Rasulullah saw tertanam ribuan tahun lamanya, namun hartanya masih dapat kita rasai nikmatnya. Apakah dia, sunnah Rasulullah saw yang telah diusahakan oleh golongan2 ulama silam sehabis juhud mereka dalam berbakti dalam memastikan sunnah Rasulullah saw dikumpulkan, disaring dan ditapis kedudukan hukumnya sehinggalah dibukukan dengan indah. Sehingga hasil2 juhud ulama silam sampai di tangan2 kita..Semoga Allah merahmati mereka..Amin.

Saya mengajak teman2 fillah, sama2lah kita berusaha mengenali, ,mempelajari dan berkongsi ilmu berkaitan hadith sesama saudara seaqidah..untuk menambahkan lagi kecintaan kita pada Allah SWT, Rasulullah saw,dan kefahaman tentang ajaran Islam sendiri. Mudah2an Allah SWT terima sebagai sebaik2 amal.amin Insyallah.

—————————————————————————————————–

SEJARAH PEMBUKUAN HADITH

1) Zaman Rasulullah saw dan para sahabat ra

Pada peringkat ini, Rasulullah saw tidak menggalakkan para sahabat  menulis hadith kerana dibimbangi akan bercampur aduk dengan ayat2 Al-Quran. Rasulullah saw ingin mengutamakan ayat2 suci Al-Quran supaya dipelajari dikalangan para sahabat. Namun, terdapat sebahagian para sahabat yang memiliki daya kekuatan intelektual dan penghafazan yang kuat membuat catatan peribadi berkenaan hadith2 yang pernah diterima.

2)Pengumpulan catatan2 peribadi dari para sahabat ra.

Akan disambung….Insyallah

P/S: Ke arah membina generasi CELIK HADITH

Indahnya Sebuah Ukhuwwah

Autumn Leaves

Bismillahirrohmanirrohim..

Alhamdulillah masih diberi peluang oleh Allah untuk hidup saat ini…Mudah2an saat ini, yang dikurniakan menambahkan lagi amal sehari…Moga juga sentiasa dipimpin oleh Allah untuk tetap dalam Hidayah Allah yang amat mahal harganya…amin..

Bila kita muhasabah diri kembali, mari sama2 kita berfikir sejenak..

Dari mana kita datang?

Kenapa kita diciptakan?

Dan kemana kita kan kembali selepas mati?

Hidup ini penuh dengan tipu daya dan godaan…Godaannya ditambah2 lagi dengan bisikan2 syaitan dan kejahatan nafsu kita…Itulah manusia yang Allah ciptakan di dunia untuk diuji…Siapakah yang berjaya menjalani ujian2Nya, bahagia di Akhirnya…Siapa yang gagal…semakin jauhlah dia dari hikmah sebuah ujian…Na’uzubillah minzalik…

Manusia…kita secara fitrahnya diciptakan oleh yang Maha Pencipta ,menyukai kebaikan…Semua orang suka diperlakukan dengan baik…kan? Bila sebaliknya, apakah kita bahagia…Dan selalu juga manusia cuma mengharapkan kebaikan orang lain padanya, sedangkan kebaikan darinya…?? Lumrah manusia..

Alangkah indahnya, jika kebaikan itu kita mulakan dari kita..walaupun mungkin kebaikan itu dibalas dengan tohmahan..keburukan dan apa sahaja yang menyakitkan..

Cuba kita renung kembali qudwah hasanah kita, role model kita..Rasulullah saw yang selalunya membalas kejahatan dengan kebaikan..Masyallah..indahnya akhlak baginda saw…

Sebagaimana contoh..ketika mana Rasulullah saw melakukan dakwah pada penduduk di Thoif, baginda saw menyeru untuk mentaati Allah, tapi sebaliknya Rasulullah saw dibaling dengan batu2 sehingga mengalirkan darah…Bumi thoif tumpah dengan darah Rasulullah saw…

Tapi apa akhlak yang Rasulullah saw tunjukkan..? baginda saw bukannya mengadu pada Allah supaya menjahanamkan penduduk Thoif..akan tetapi Rasulullah saw mendoakan agar keturunan2 yang akan lahir beriman dengan Allah…Akhirnya, doa Rasulullah saw didengar Allah…Masyallah, indah sungguh akhlak Rasulullalh saw…

Bagaimana jika kita yang kena hina, ditohmah..? Sedangkan perkara yang kita bawa adalah sebuah kebaikan..Disinilah akhlak yang perlu kita ikuti..Balaslah kejahatan yang dicampakkan dengan kebaikan..

Memang, kita bukan Rasulullah saw, tapi tak mustahil untuk kita berusaha mengikuti akhlak2 yang ditunjukkan..Sebab itulah, kita diutuskan dengan seorang rasul..untuk pimpin kita…

Dalam melakukan kebaikan , kita sangat2 perlukan teman2 yang dapat membantu kita ke arah itu..Secara fitrahnya, kita takkan mampu untuk hidup sendirian ..kita perlukan teman2..Tetapi teman2 di zaman ini, terlalu banyak ragam dan adabnya…

Ada teman2 yang berukhuwwah hanya kerana rupa paras..

Ada yang berukhuwwah kerana kekayaannya, masyhurnya..boleh tumpang sekaki

Ada  yang berukhuwwah kerana bila dia rasa dia nak teman..lalu dia cari..

Macam2 niat manusia dalam berukhuwwah..namun, apakah dizaman ini, kita mampu memiliki teman2 yang hati2 mereka bersatu kerana CINTA KEPADA YANG SATU..CINTA ILAHI…Cinta disini, bukanlah seperti  cinta ana enti..atau ana enta…yang tiada ikatan yang sah di Pandangan Allah..

Bagaimana kita tegar sekali, mengaku hidup kita, solat kita, ibadat kita dan mati kita hanya kerana Allah…sedangkan masih ada cinta di hati kita yang menduakanNYA…

Kita telah ditipudayakan oleh iblis dan syaitan laknatullah…Ya Robbana…pimpinkanlah diri kami ke jalan yang Engkau Redhai..Ampunkanlah kesalahan2 kami padaMU YA ALLAH..TEMUNYA kami hanya semata2 inginkan keredhaanMU..amin

Teman2 yang kucintai kerana Allah…

aku bukanlah teman yang terbaik..

aku bukanlah sebaik malaikat…

malah aku sangat2 perlukan dirimu teman untuk melengkapkan diriku yang penuh kelemahan dan mazmumah yang melingkari diriku..

dirimu teman adalah cerminan buat diriku…

dirimu umpama anugerah yang Allah kurniakan buat diriku dalam aku mencari sebuah mardhatillah..

Tak mungkin, aku mampu kuat dan istiqamah dalam kebaikan melainkan aku bertuah kerana memiliki dirimu teman..

Aaaahh ..indahnya sebuah ukhuwwah itu bila kerana Allah kita bertemu..kerana Allah..kita melakukan ketaatan..kerana Allah kita berkumpul..kerana Allah kita saling cinta-mencintai..semuanya segala kerana Allah..Indahnyam ukhuwwah ini bila semua kerana Allah semata2..

Temanku fillah..

aku akui aku punya kelemahan dan rantai2 dunia yang ada pada diri ini, bantu aku rungkaikan ia dengan kalam2 mu yang membina…

aku akui..aku punya kekhilafan dan kesalahan..maafkan daku…

aku lafazkan bahawa aku bukan malaikat..aku cuma hamba yang baru belajar erti berTUHAN..

……………………………………………………

P/S: Terima kasih teman kerana dirimu adalah temanku fillah…uhibbukunna fillah

Sekilas Pandang

3455712579_457cc12c27_m

Bismillahirrohmanirrohim..

Alhamdulillah di atas segala nikmat yang Allah kurniakan buat diri ini ..Saat ini, masih bernyawa untuk terus melakukan pengislahan diri..Terlalu lama, penulis menyepikan diri lantaran pelbagai tanggungjawab yang perlu diselesaikan..Maaf kerana kelemahan diri dalam menguruskan teratak pena..

Masa yang berlalu 2 bulan ini,  telah menjadi lipatan sejarah, yang tak mungkin boleh diputarkan kembali…Hari ini, merupakan sejarah yang akan terlukis pada masa mendatang…jika baik hari ini, sejarah yang terlukis pasti seindah pelangi..jika sebaliknya…mudah2an kita kembali menghisab diri..selagi nyawa masih ada…

Alhamdulillah atas segalanya..

Post kali ini, penulis ingin berkongsi sebuah kenangan yang sangat memberi kesan kepada hati penulis..kisah ini telah menjadi sejarah,  sejarah yang penulis rasakan memberi sebuah kekaguman dan tersentuh kerana akhlak tersebut yang masih dipratikkan oleh golongan umat ini..

Begini kisahnya….

Saat penulis selesai menziarahi adik2 yang telah lama penulis tidak ketemui,lantaran masing2 berdepan dengan exam, penulis menaiki sebuah van untuk pulang ke rumah…Rindu rasanya melihat laut di Iskandariah…

Akhirnya, van yang penulis naiki masuk ke kawasan jalanraya di tengah2 Iskandariah..penulis agak keletihan saat itu..angin pantai…lama tak merasainya..

Sedang asyik melihat laut…van tersebut memasuki ke kawasan bandar…Jalan yang dilalui agak berbukit-bukit…Van tersebut berhenti untuk mengambil penumpang…Tiba2 van berhenti…Mulanya penulis agak gayat kerana van tersebut betul2 berhenti ditengah2 puncak jalan raya yang agak menguji kegayatan penulis..Terlintas dalam kepala penulis cekapnya pemandu ni…

Sekilas pandang, penulis terhenti pandangan pada gelagat seorang anak muda  dengan ayahnya…Anak muda tersebut mengusap kepala ayahnya berulang2 kali..Masyallah…indahnya akhlak yang ditunjukkan yang jarang2 penulis lihat dikalangan muda-mudi kini..Bayangan Rasulullah saw mula menjelma dalam kotak fikiran penulis..Indahnya akhlak itu…Indahnya Islam yang menjelma dalam perilaku anak muda itu pada ayahnya yang mula dipenuhi uban dikepalanya…

Ahhh takkan  terbalas jasa orang tua jika seisi dunia menjadi pertukaran…

Kemdian, anak muda itu hanya menatap wajah ayahandanya, lalu mengucup kepala ayahnya berulang2 kali…Seperti anak kecil yang disayangi ayah..begitulah perilaku si anak tadi pada ayahnya…Hati penulis tersentuh dengan adabnya pada ayahnya…

Sejarah para rasul mula berputar2 dalam kepala penulis…Teringat penulis bagaimana adabnya Nabi Ibrahim as terhadap ayahnya yang merupakan pembuat berhala….bagaimana adabnya Nabi Ismail as terhadap ayahnya Nabi Ibrahim as..bagaimana adabnya Rasulullah saw terhadap ayah saudaranya yang menjaga baginda saw setelah Rasulullah saw kehilangan ayahbonda dan datuk…

Penulis rasakan , Rasulullah saw  ‘hidup’ melalui sunnah2 yang masih dilakukan oleh sebahagian umat Islam……

Indahnya Islam….indahnya akhlak yang diajar….segalanya indah menarik hati manusia yang memandang…

P/S : Moga kita sama2 berusaha mempratikkan Islam seluruhya….menjadi anak yang solehah dan muslehah..amin insyallah

Balik Kampung…!

vplants10_prev_t2

Bismillahirrohmanirrohim..Alhamdulillah..atas segala nikmat dan keadaan yang telah Allah kurniakan buat diriku di musim imtihan akhir ini…

Saat ni, detik pena ni mula melakarkan bicara, aku baru sahaja selesai menjalani imtihan bagi subjek yang ke-5,  masih berbaki 2 subjek..Doakan diriku ini berjaya dalam pelajaran, urusan agama, dunia dan akhirat..

Teringat saat aku mengulangkaji madah ke-5 pagi tadi, TAKHRIJ HADITH DAN PERBAHASANNYA..aku berhenti seketika untuk mencari halwa telinga…

Aku ligat memilih nasyid2 yang tertera dalam handphone ku..mula2 aku mendengar lagu , we will not go down..mengisahkan tentang semangat saudara2 kita di bumi Palestin, walau rumah, sekolah dan hospital dibom dan diserang, tapi yahudi dan sekutunya tidak mampu untuk menyerang spirit ataupun semangat yang membara dalam diri tiap rakyat Palestin yang berjuang mempertahankan tanah suci itu…setelah menghadam nasihat2 dan harapan yang terlakar dalam lagu itu, aku teringin nak dengar lagu balik kampung…

Balik kampung
Ooo… balik kampung
Ooo… balik kampung
Hati girang

Ooo.. Balik kampung
Ooo… balik kampung
Ooo… balik kampung
Hati girang

Perjalanan jauh tak kurasa

Kerna hatiku melonjak sama
Ingin berjumpa sanak saudara
Yang selalu bermain di mata

Nun menghijau gunung, ladang, dan rimba
Langit yang tinggi bertambah birunya
Deru angin turut sama berlagu
Semuanya bagai/kan turut gembira

Balik kampung
Ooo… balik kampung
Ooo… balik kampung
Hati girang

Ooo… Balik kampung
Ooo… balik kampung
Ooo… balik kampung
Hati girang

Terbayang wajah – wajah yang kusayang
Satu – satu tersemat di kalbu
Pasti terubat rindu dihati
Menyambut kepulangan kunanti

Semua orang sangat2 mengenali lagu itu kan??..:)..tambah2 bila dah duduk diperantauan..lagi2lah hati menggamit perasaan rindu..fitrah manusia rindukan sanak saudaranya..

Dalam aku mendengar bait demi bait lirik yang berkemundang…aqalku ligat memikirkan lagu balik kampung tersebut dengan mengaitkannya dengan KAMPUNG YANG LEBIH ABADI ..AKHIRAT…

Jika kita semua punya semangat dan perasaan yang gembira tatkala mengetahui ‘perjalanan kita di dunia ini pastikan berakhir dengan kembalinya kita kepada YANG ABADI..ZAT YANG MAHA KEKAL…dugaan dan cabaran hidup pasti terasa ringan kerana kita meyakini, bahawa ianya pasti berakhir..Sebab itu saudara2 kita dibumi Palestin tetap bersemangat, kuat dan istiqamah dalam perjuangan mempertahankan tanah suci itu kerana mereka meyakini pada janji2 ALLAH…lemahnya diriku berbanding mereka…diriku masih punya rantai2 dunia yang mendiaminya..Ya Allah letakanlah dunia ditanganku..jangan letak ia di hatiku…bantu dan bimbinglah aku dalam melawan nafsu ku agar ia menjadi baik dan sentiasa menyukai kebaikan..amin..

Saat lagu itu berputar, aqalku turut berputar memikirkan perjalanan balik kampung ..AKHIRAT..dengan semangat dan gembira kerana tidak sabar ingin menatap wajah2 yang kita kasihi dan rindui..mereka turut menantikan kehadiran kita..aku mula memikirkan siapa yang menanti diri ini di kampung ABADI itu ??…sudah tentu yang utama dan terutama..Allah Robbul ‘Alamin, wajah yang amat2 dirindui bagi jiwa2 yang beriman…Rasulullah saw…para sahabat yang harum namanya …serikandi2 terbilang yang mencatatkan sejarah yang gemilang baik dibumi mahupun dilangit…wajah para syuhada palestin mula berputar2 silih berganti..terbayang wajah sheikh Ahmad Yassin..senyum kemenangan kerana pulang ke kampung ‘itu’ dengan ceria dan bahagia…

aku…..? bagaimana kesudahan hidupku di dunia yang fana ini..OOO Allah, tetapkanlah aku dalam bimbinganMu…matikan aku dalam penghabisan yang baik yang mana ENGKAU REDHAI diriku dan aku meredhaiMU…Jangan Kau biarkan aku setelah Engkau berikan aku HidayahMU Allah…

Engkau tentukan nasibku Ya Allah…jangan Engkau biarkan aku menentukan nasibku walaupun sesaat…

jadikan aku seperti lirik ini..

oooo balik kampung…

ooo balik kampung…

hati girang…

perjalanan jauh tak kurasa…

kerna hatiku melonjak sama…

ingin berjumpa sanak saudara seaqidah…

yang selalu bermain di mata..

nun menghijau taman2 syurga…

deru angin turut sama berlagu…

air2 sungai mengalir tenangnya…

ditelaga KAUTHAR saat indah kan bertamu…

terbayang wajah2 yang kusayang…

satu-satu tersemat diqalbu…

pasti terubat rindu di hati..

menyambut kepulanganku nanti…

 

P/S: bersiap untuk bawa bekalan balik ‘KAMPUNG AKHIRAT’ yang kekal abadi..

Apa kata hati?

1_665109109l

 

1_699558620l1_452829005l

1_243509229l1_195570582l

1_378825705l

1_452829005l

1_530814681l

 

 

1_455131879l

 

1_533032064l

 

1_703262379l

 

1_196665918l

 

1_232102694l

 

1_161780002l

1_432246425l

 

1_572819836l

P/S: ayuh perbaiki hati kita, amalan kita, akhlak kita..sayangi saudara2 seaqidah kita..!!

Surat cintaku padaMU ALLAH….

15_IMG_0719_Oren_Nature_reserve

Bismillahirrohmanirrohim…hatiku berbicara lagi Duhai Pemilik nyawaku..Allah Yang Maha Mengetahui..detik ini, aku amat merindui DIRIMU Wahai Allah…Rindu…Rindu dengan belai kasihMu, Pemurahnya DIRIMU..Pengampunnya DiriMU..Engkau tidak pernah biarkan aku sendiri menjalani hidup yang cuma sementara ini…rindunya diri ini untuk bertemu denganMU Wahai Allah..Ujian demi ujian, Engkau berikan padaku..aku pasrah dan redha kerana disebalik ujianMu itu, membuktikan DIRIMU tak pernah tinggalkan aku..Alangkah indahnya hidupku berTUHANkan DIRIMU YA Allah..aku tak dapat bayangkan jika , hidup ini kosong tanpaMU..OH ALLAH!! Jangan tinggalkan aku…jangan biarkan aku..jangan tinggalkan aku sendirian…ENGKAU nyawaku..Engkau cita2ku..Engkau harapanku bergantung..Engkau segala2nya..telah kuserahkan segalanya untukMU..dan aku berusaha untuk terus menyerahkan segala diriku kepada DIRIMU semata…Jangan palingkan hatiku, setelah ENGKAU MEMEGANGNYA…jangan letakkan dunia ini dihatiku…kupohon sangat..jangan..kerana ku ingin DIRIMU disitu selamanya…biarkan aku mati kemaruk cinta semata keranaMU WAHAI ALLAH..OOO ALLAH…indahnya NAMAMU…Indahnya..terasa bagaikan pecah hatiku kerana rindunya aku padaMU…

Aaaa..rindu saat pertemuan kita kali pertama..awan menjadi saksi..laut menyaksikan kisah pertemuan kita…rindunya aku..rindunya aku pada nikmat sebuah kemanisan iman dan hidayah…Kekalkan aku di jalan ini…aku sanggup …aku sanggup korbankan apa yang DiriMU inginkan dariku…aku tak punya apa2 melainkan semuaya milikMU..aku cuma meminjamnya…OOO ALLAH….BERKATILAH aku selamanya…tunggu hambaMu yang penuh pengharapan semata2 kepadaMu…saat itu pasti tiba..mudah2an aku tergolong dalam orang2 yang dapat menatap WAJAHMU…perkenankan doakan ku Ya Allah..Amin..amin..amin… Ya Rabbal ‘Alamin…

——————————————————

RAPUH : OPICK

Detik waktu terus berjalan…

berhias gelap dan terang..

suka dan duka..

tangis dan tawa..

tergores bagai lukisan..

seribu mimpi berjuta sepi..

hadir bagai teman sejati…

di antara lelahnya jiwa ..

dalam dosa dan air mata..

kupersembahkan kepadaMU yang terindah dalam hidupku..

meski ku rapuh dalam langkah..

kadang tak setia kepadaMu..

Namun cinta dalam jiwa ..

hanyalah padaMu…

Maafkan lah bila hati tak sempurna mencintaiMu.

dalam dada kuharap hanya DIRIMU yang bertakhta..

detik waktu…terus berlalu..

semua berakhir padaMU..

P/S : Rindu padaMU ALLAH………………………………..

Bicara Hati di musim Imtihan

 1286063308_e560fc85a1

Bismillahirrohmanirrohim..

Emm..lagi hampir musim imtihan..terasa kerap diri ni di teratak pena…seribu satu kenangan terimbau walau usia yang Allah kurniakan buatku di ardhun kinanah ini cuma 2 tahun..biiznillah..segalanya dalam RAHSIANYA..aku? cuma mampu berusaha..

Entah kenapa bile sebut imtihan..hati semakin dibuai rindu pada teman2 mesriyaat..(teman2 sekuliah yang berbangsa arab mesir)..Rindu pada untaian2 hikmah dari tenaga pengajarku di kuliah azhar silih berganti..

Rindu bertandang lagi..adakah, aku masih berpeluang memijakkan kaki di bumi mesir ni satu ketika nanti?? Allah Maha Mengetahui..aku berserah..

Teringat saat permulaan kuliah di tahun 3, hampir 2 tahun yang lalu, di dalam satu muhadharah (kuliah) bagi madah (subjek) manahij mufassirin yang diajar oleh doktor Ismail Abu Syatrah..

kalamnya yang bermaksud..: (( Teman2 Arab Mesir, kalian perlu membantu saudara2 kamu dari Malaysia..mereka ibarat kaum muhajirin manakala kamu ibarat kaum ansor..mereka sanggup berhijarah jauh, jauh dari ibu dan ayah dan keluarga semata2 untuk mencari ilmu agama..Bantu mereka untuk memahami bahasa arab dan agama..Tanyalah mereka apa yang tidak difahami di dalam kuliah))

Kelas begitu senyap menekuni kalam bicara doktor..Hatiku tak tertahan terharu dan sebak kerana punya ikatan ukhuwwah sebegini..walau berbeza bangsa, adat dan bahasa..kerana aqidah yang satu, benteng2 itu diruntuhkan..Oh Allah..aku bersyukur atas nikmat iman dan islam..atas nikmat hidayah dan persaudaraan semata2 atas agamaMU..Tetapkanlah kami dijalan ini selama2nya..amin Ya Allah…

Air mataku tak mampu kutahan..Lajunya ia keluar, tertahan hatiku menanggung sebak..terharu..di kotak fikiranku, terbayang2 Rasulullah saw..akhlak yang baginda saw tinggalkan terbias di dalam peribadi2 yang kutemui..

Entah kenapa setiap kali dalam kuliah doktor Ismail, pasti aku akan menangis,lantaran kalam bicaranya yang sentiasa ingatkan kami jiwa2 muda supaya tidak lokek untuk menyebut nama rasulullah saw..

Ya Rasulullah saw..Ya Rasulullah saw..aku..aku..melihat dirimu di dalam kalam2 yang pernah Engkau ajarkan pada kami Ya Rasulullah..aku melihat di dalam akhlak2 manusia yang terbias lantaran dari sunnahmu..aku…aku…aku..amat merinduimu….aku merinduimu Ya Rasulullah saw…rindu yang teramat..

Tiap kali, langkahku ayun melihat gelagat bangsa arab..banyak yang ku pelajari..aku benar2 jatuh hati pada akhlakmu itu Ya Rasulullah saw..aku benar2 jatuh hati kerana lemah lembutmu duhai kekasih Allah..Akhlakmu itu Ya Rasulullah saw… terbias pada peribadi2 itu..aku jatuh cinta…

Betapa bersihnya wajah2 itu..betapa lembutnya bicara2 itu..betapa hampir pecah hatiku lantaran mendengar dan memerhatikan akhlah2 indahmu yang terbias pada mereka yang memiliki dan mengamalkannya…

Jika, diturutkan hati, ingin ku menangis..menangis..menangis..lantaran hatiku yang tertanggung..aaaahhhhh…tak tertanggung rasanya…rasa hatiku..hanya Allah Yang Maha Tahu…

Begitu banyak kekhilafan dan kelalaian dalam diriku..terkadang aku menangis lantaran mengingati dirimu Ya Rasulullah saw…terkadang aku terlupa dibuai nikmat dunia..zalimnya aku….zalimnya aku pada diriku..Ampunkan aku Ya Allah..ampunkan aku Ya Rasulullah saw..ampunkan kekhilafanku…

Langkah demi langkah ku atur dibumi penuh sejarah ini…walau ianya berdebu, namun terlalu banyak mutiara2 yang tersembunyi..terlalu banyak…tak terbayang tiba saatnya aku akan meninggalkan bumi ini satu hari nanti dan segala isinya yang banyak mengajar aku erti memperbaiki diri dan belajar untuk memberi..

……….Tiada yang mampu kutulis lantaran…hati…………………..?

P/S: Layar Keinsafan

JADUAL IMTIHAN USULUDDIN( BAHAGIAN HADITH)TAHUN 4

sujud_1_t2

Bismillahirrohmanirrohim…

Berikut jadual imtihan besar yang akan saya hadapi 2 minggu dari hari ini…mohon doanya buatku..mudah2an kejayaan milik kita bersama…

17hb5  : Quran Tahriri ( bertulis)

19hb5  : Ad-Dakhil fi al-tafsir ( Dr. Tontowi dan Dr. Asyraf)

21hb5  : Al-Lughah al-Erobiah (BI) ( Dr. Mahmud)

24hb5  : Al-Falsafah al-Islamiah ( Dr.Ibrahim Mahfooz)

28hb5  : Takhrijul Hadith ( Doktorah Fauziah Mazlum)

31hb5  : Al-Hadith al-Maudhu’ie ( Dr. Hamid dan Dr. Muhammad Qandil)

4hb6  : Manahij al-Muhaddithiin ( Doktorah Fauziah Mzlum)

Syafawi Alquran..Jadual tak keluar lagi…Doakan saya berjaya…

” Bismillahirrohmanirrohim…Ya Allah, Engkau ampunkanlah dosa2ku..ampunkanllah dosa2 kedua2 ibubapaku..ampunkanlah dosa2 guru2ku…ampunkanlah dosa2 ukhti2ku..serta ampunkanlah dosa2 umat Islam seluruhnya..

Engkau terangkanlah hati2 kami dengan Taufiq dan HidayahMu Ya Allah…Suburkanlah hati2 kami dengan mengingatiMu Ya Allah…H idupkanlah hati2 kami dengan Makrifat kepadaMu Ya Allah… Engkau hiasilah diri kami dengan akhlak yang mulia Ya Allah..Muliakan kami dengan ketaqwaan kepadaMu Ya ALLAH..serta perindahkanlah diri kami dengan kesihatan yang baik Ya Allah..

Murahkanlah rezeki kami Ya Allah..

Permudahkanlah urusan2 kami Ya Allah..

Berkatikanlah pekerjaan2 kami Ya Allah..

dan terimalah segala amal kebaikan kami Ya ALLAH..

Kurniakanlah kami kejayaan yang cemerlang dalam pelajaran kami..dalam urusan agama kami..dunia dan Akhirat Ya Allah..

Lindungilah kami dari fitnah dunia Ya Allah..

lindungilah kami dari fitnah kubur Ya Allah..

lindungilah kami dari siksaan kubur Ya Allah..

lindungilah kami dari fitnah Akhirat Ya Allah..

dan lindungilah kami dari siksaan api nerakaMU Wahai Allah Yang Maha Pengampun lagi Maha Pengasih…

Aminnn..Aminn..Amin..Ya Rabbal ‘Alaminnn..

P/S: kuberserah padaMU segalanya wahai Penjagaku…

buat sahabatku..hamlida jamaluddin

2nd2

Bismillahirrohmanirrohim… Post kali ini, saya ingin berkongsi sebuah peribadi yang saya kagumi…sahabatku..hamlida jamaluddin.. Walaupn pertemuan kami sebenarnya lama, tapi tidak pernah bercakap lama…

Takdir Allah menentukan segalanya, walaupun satu kolej, satu asrama, perkenalan kami berputik kerana berkongsi ‘anak2 sedara’..iaitu anak kakju..athiah..sarah..irfan..miya..n the latest tak sempat share..

image622

image612

image619

 

image615

Kerana sayangnya kami pada mereka..Allah temukan kami…hamlida n balqis atau comelnya..acik ida dan acik balqis..MEREKA SEMUA DAH MAKIN BESAR TAU ACIK..:)

Sebab kami yang paling rapat dengan anak2 pensyarah kolej kami, akhirnya kami dah macam ‘mak2 sedara’ buat anak2 sedara kami yang dah makin membesar dengan comel..:)

Tak sangka juga, rupa2nya hamlida merupakan seorang ukhti yang suka mengusik dan berkongsi denganku apa sahaja ilmu yang dimilikinya..jazakillah khairan kathira ya ukhti…masih terngiang2 saat kita sama2 bermuhasabah diri demi memperbaiki diri..terima kasih kerana dirimu banyak mengajarku erti memberi..terima kasih kerana banyak membimbing diriku untuk menhargai nikmat yang ada…kerana banyak menyedarkan diriku..bahwa semua yang kita sayang pastikan kembali pada PEMILIK YANG HAKIKI..dan kita juga pasti ke SANA..BERTEMU YANG TERCINTA..moga kita dirahmatiNYA..amin Ya Allah..

Aku ingat lagi saat itu, cik ida datang ke bilikkku…kami bersembang panjang…disitulah..saat itulah..aku mula mengenalinya…dibilik kecilku di kampus…Allah menjadi teman kami saat itu..indahnya ukhuwwah itu..terima kasih Ya Allah kerana Engkau anugerahkan aku, teman seperti cik ida..kumohon padaMU..Lindungilah hamlida jamaluddin Ya Allah…aku amat menyayanginya kerana diriMu Ya Allah…

Saat itu..barulah ku tahu rupanya temanku itu tidak punya ayah mahupun ibu tercinta..malah kakak..serta 2 adik perempuannya telah kembali kepada Allah disaat hari raya lebaran bakal menjelma…Hatiku tersentak…

hatikku menangis..begitu tabahnya hati ukhtiku itu…tidakku sangka dia menanggung beban yang berat..namun tidak pernah dia zahirkan kesedihannya…Wajahnya tenang berkongsi denganku..Oh Allah..hebatnya hambaMU ini..aku mengaguminya…begitu tenang dan sabarnya dirinya..jika aku ditempatnya??apakah aku sekuat itu..Benarlah JANJIMU TUHANku..Sesungguhnya setiap ujian yang Engkau berikan pada kami..sememangnya sesuai dengan kemampuan kami..Begitu yakinnya DIRIMU ALLAH pada kami yang terkadang melupakan DIRIMU..AMpunkan kami Ya Allah..kami kembali dan bertaubat padaMu…terimalah amal kebaikan kami…hapuskanlah dosa2kami Ya Allah..kami lemah lagi tidak berdaya..Bimbinglah kami ke jalan yang ENGKAU REDHAI..Amin Ya ALLAH..

Dia turut menunjukkan keratan akhbar insiden kemalangan jalanraya yang dihadapi keluarganya..

Ya Allah..kuatnya hambamu itu, aku insaf dan aku bertaubat…aku bersyukur atas segala nikmat2Mu..nikmat masih punya ibu dan ayah..masih punya adik-beradik…

Ya Allah, saatku dengar permintaannya..hamlida menyatakan, dia ingin sekali mengucup kedua tangan ibu dan ayahnya dipagi raya…aku…………..aku………………aku…sebak.sedih…simpati atas permintaannya..andai aku sehebat saidina abu bakar tatkala gembira apabila ayahnya memeluk islam..namun demi kegembiraan rasulullah saw..saidina abu bakar rela menukarkan keislaman ayahnya kepada pakcik rasulullah saw, abu talib.  Dengan itu ,pasti rasulullah saw gembira…

Aaaahhhh…hebatnya punya sahabat seperti saidina abu bakar..sanggup berkorban kerana cinta pada sahabatnya..rasulnya..rasulku..rasul kita..nabi Muhammad saw…

Namun, apa dayaku…andailah acik balqis mampu tunaikan permintaan cik ida……

acik ida….anggaplah ibu dan ayah balqis sebagai ibu bapa cik ida..

acik balqis sanggup berkongsi..acik balqis rela…cik ida dah macam saudara perempuan acik balqis..talian darah yang mengalir dalam tubuh kita..darah yang sama..kita punya ikatan yang lebih kuat yang takkan putus selamanya..kita saudara seaqidah..kita bertuhan yang Maha Esa…acik ida saudara balqis…sakit acik ida..sakitlah acik balqis..

Acik ida jangan rasa sendirian..acik balqis tetap disamping acik ida..walau jarak memisahkan kita…namun acik ida tetap dalam doa dan munajat acik balqis…

Ya Allah…Yang Maha Mendengar..Yang Maha Mengetahui..

Dikau peliharalah ukhti2ku..

–hamlida jamaluddin–

Tenangkanlah hatinya..gembirakan hatinya..mudahkan urusannya..tunaikan hajat2nya..aku mohon sangat2 Ya Allah………..aku mohon sangat2 Ya Allah…………..aku mohon sangat2 Ya Allah………….

Kurniakan padanya kejayaan yang cemerlang dalam urusannya, agamanya, dunia dan akhiratnya…

Kurniakan dirinya suami yang soleh lagi musleh..cahaya mata yang menjadi penyejuk matanya..dan memberi manfaat demi agamaMU…

aku tak berdaya tanpaMU Ya Allah..

aku tawakkal kepadaMU..

aku serahkan segala padaMu..

cik ida…

jangan lupa doakan acik balqis kuat dan tabah dibumi mesir ini..doakan acik balqis dapat memberi manfaat pada agama, diri,keluarga,masyarakat,doamu amat2ku harapkan…doa kalian semua teman2ku yang tak dapat ku sebut..kalian semua berada dalam sudut hati kecilku…kalian semua akhawatku fillah..aku bersyukur padaMU Allah kerana ENGKAU hadiahkan aku teman2 yang banyak membimbingku…mengingatiku..menasihatiku..tatkala aku lemaha dan jatuh dalam mencari REDHAMU…PELIHARALAH SEMUA TEMAN2KU…KASIHILAH MEREKA SEBAGAIMANA aku mengasihi mereka…Hanya padMU..ku bermohon dan meminta…Amin Ya Rahman..

Jangan sedih2 ya ukhtiku..nanti kita jumpa dimalaysia…insyallah..zata youm..insyallah satu hari nanti bila janjiNYA tiba…

——————————————————————–

buat acik ida…ikhlas dari acik balqis..terima kasih atas kehadiranmu dalam perjalanan hidupku menuju dan mencari Redha Allah..doakan kita sama2 berjaya2 dunia akhirat..amin Ya Allah..

PERTEMUAN TELAH DITAKDIRKAN…

ANTARA KITA TIDAK PERNAH DIRANCANG..

SEMUANYA KETENTUAN TUHAN…

 

WAHAI SAHABAT SEMATKAN SEMUA KENANGAN…

YANG TELAH SAMA-SAMA KITA LALUI…

SUKA DUKA MEMBURU IMPIAN…

MOGA TEGUHNYA IKATAN INI..

 

SAHABAT YANG AMAT KUCINTAI…

SUSAH DAN SENANG KAU DISAMPINGKU..

WALAU KINI HILANG DIMATA..

NAMUN KAU TETAP DIHATIKU…

 

SAHABAT BERTUANYA KURASA…

MENDAPAT TEMAN SEPERTIMU…

MEMBIMBING MENASIHATIKU…

HANYA SATU DALAM BERIBU..

 

NAMUN KINI HANYALAH TINGGAL KENANGAN..

PERTEMUAN KITA DILAMAR PERPISAHAN…

KITA PASTIKAN KETEMU LAGI ACIKKK…

UHIBBUKI FILLAH…

DAN YANG MEMBACA….

UHIBBUKUNNA FILLAH…

 

P/S: balqis..acik balqis…kakyang…kakbalqis sayang semua ukhti2 kakyang..sayang acik ida..sayang along..sayang fida..sayang kakju..sayang azrin..sayang ahly bait..sayang byt niswah n syifa..sayang aznida..sayang hidayah..sayang anis..sayang ida..sayang atikah..sayang falah..sayang azie..sayang semua yang mengenali diri ini yang penuh kekurangan dan kelemahan..terima kasih kerana menyayangiku..moga Allah mengasihi kalian sebagaimana kalian mengasihiku..uhibbukunna fillah…….:)

Khas buat mak dan abah yang amat kakyang rindui

2770226800_7c488db7c9

Bismillahirrohmanirrohim…

Ya Allah, saat ni, Engkaulah Yang Maha Mengetahui betapa ku amat merindui kedua2 ibu dan ayahku..aku amat merindui mereka hanya semata kerana REDHA MU YA ALLAH…ENGKAU ampunkanlah dosa2ku juga dosa kedua ibu dan ayahku…dan Rahmatilah mereka sebagaimana kasihnya mereka padaku sejak aku mula Engkau amanahkan aku pada mereka yang tak mungkin terbalas jasa mereka..aku hanya mengharap padaMU, sebaik2 pergantunganku..pengharapanku..temanku…

Mak… abah..kakyang rindu sangat2 pada mak dan abah..

Rindu kakyang pada mak dan abah tak mampu untuk menandingi rindu mak dan abah kat kakyang kan…heee

Dengan izin Allah, walaupun kakyang hanya mampu mendengar suara2 mak dan abah, walaupun mak abah tak dapat dengar suara kakyang lantaran masalah evois…mak abah jangan khuatir..amanah dan harapan mak abah pada kakyang ,akan kakyang usaha sehabis daya. Moga segala amalan kebaikan kakyang mak dan abah mendapat nikmatnya…tiadalah yang lebih berharga, melainkan kakyang nak sangat menjadi ‘harta’ yang mampu menjadi bekalan buat mak dan abah bila kita semua kembali ke kampung yang lebih abadi…doa anak yang solehah…doakan kakyang sentiasa solehah..doa mak dan abah, kekuatan kakyang dlam meraih redha Allah……………

————————————————————–

CINTA SETULUS JIWA

kumpulan:OPICK

DALAM DUKA..

DALAM LUKA…

ENGKAU ADA DAN SETIA

TEMANI JIWA

 

SURIA YANG MEMERAH…

SENJA DI LANGIT DUNIA…

SUNYI HATIKU TERBAYANG WAJAH MEREKA…

YANG MEMELUKKU..

MENJAGAKU…

MEMBERIKU KASIH DAN SAYANG..

MENCINTAIKU…

MERAWATKU..

TANPA PAKSA SETULUS JIWAMU…

 

JAUH SUDAH LANGKAH HARI YANG MEMANGGIL RINDU DIDALAM HATIKU PADAMU

ANDAI BISA KU MENGULANG WAKTU  HANYA UNTUK MENGERTI AKANMU ..

MENYENTUHMU..

 

P/S: Kakyang akan jaga peribadi demi  maruah mak dan abah..doa mak dan abah menjadi kekuatan kakyang..sayang mak abah…Ya Allah panjangkanlah umur kedua2 ibu dan ayahku dengan kebaikan, kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihi diriku…kumpulkanlah kami dalam taman2 syurgaMU, amin ya Allah……

Ya Allah..kerana DIRIMU, kami ditemukan..

nisa-n-kakb

Bismillahirrahmannirrohim..

Alhamdulillah, syukur padaMu Ya Allah atas anugerah ukhuwwah yang terbina dengan izinMU…Tanpa izinMU, tidaklah berlaku sesuatu pun, sungguh kami semua tidak berdaya..melainkan dengan dayaMU TUHANku…

Sebuah ukhuwah yang terbina begitu indah bila kami semua berTUHANkan DIRIMU..kami beraqidahkan yang SATU…DIRIMU SEBAGAI YANG MAHA ESA, rasulMU sebagai qudwah kami..Al-Quran sebagai perlembagaan kami…Indahnya ukhuwwah yang ENGKAU KURNIAKAN pada kami , Ya Allah..Kekalkanlah ukhuwah yang semata2 hanya keranaMu berkekalan hingga kaki2 kami menjejaki taman2 syurga milikMU…Amin Ya Allah…

…………………………………………………….

anisah ali@nisa@along…biarlah kami ber2 menyimpan kenangan pertemuan kami..betul tak along..??hee

sejak mengenali along, kakyang rasa begitu senang dengan along…taktahu kenapa..tapi hati kakyang sangat menyenangi kehadiran nisa dalam perjalanan kakyang di menimba ilmu dibumi mesir ini..kakyang sendiri tak tahu, tapi,my heart said..happy to meet you my dear sis..

sejak, insiden ibu mengandung, hehehe, kakyang menggeleng kepala tersenyum melayan telatah adik2 dibumi mesir ni..so sweet…kakyang rasa ramainya adik2 perempuan kakyang walaupun kakyang tidak punya adik2 perempuan didalam famili..just my sis n me..tapi bila kakyang mengenali along…rasa macam sis sendiri..betulkan?? sis in Islam..kakyang rasa bertuah mengenali nisa…you make me happy n laugh dear..! ;)…

dah kenal2 serba ringkas barulah tahu..rupanya bulan same..sebab tu ke?? banyak lagikan nisa..biar jadi milik kita..

ape2 pun terima kasih kerana sudi meluangkan masa dengan kakyang dan jejakkan kaki ke teratak buruk kakyang walaupun batu sebenarnya…kakyang sangat hargai…pintu rumah kakyang sentiasa terbuka mengalu2kan kehadiran nisa n ahlybytnya…pintu hati juga punya ruang untukmu adikku…

moga ukhuwwah kita dilindungi Allah hingga ke taman2 syurgaNYA..

doakan kejayaan bersama ya habibti…insyallah panjang umur jumpa lagi…:)

—————————————————————————————————

Buat ukhtiku khususnya… along (nisa), fida, pya n angah,sufi…almahbubaat..

Kakyang pinjam lirik nasyid buat adik2 kakyang fillah…

Tajuk : Sahabat

Kumpulan: Tak dikenalpasti..:))

 

PERTEMUAN TELAH DITAKDIRKAN..

ANTARA KITA TIDAK PERNAH DIRANCANGKAN..

SEMUANYA KETENTUAN TUHAN…

 

WAHAI SAHABAT SEMATKAN SEMUA KENANGAN..

YANG TELAH BERSAMA-SAMA KITA LALUI..

SUKA DAN DUKA MEMBURU IMPIAN..

MOGA TEGUHNYA IKATAN INI…

 

SAHABAT YANG AMAT KU CINTAI..

SUSAH DAN SENANG KAU DISAMPINGKU..

WALAU KINI HILANG DI MATA..

NAMUN KAU TETAP DI HATIKU..

 

SAHABAT BERTUAHNYA KU RASA..

MENDAPAT TEMAN SEPERTIMU..

MEMIKIR MENASIHATIKU..

HANYA SATU DALAM BERIBU…

 

NAMUN KINI HANYALAH TINGGAL KENANGAN..

PERTEMUAN KITA DILAMAR PERPISAHAN…

KEMESRAAN MEKAR DI AKHIR PERKENALAN..

SAYU MENITIS AIR MATAKU…

P/S: air mata mengalir kerana syukurku padaMU ALLAH atas nikmat ukhuwwah..

Mereka berjihad dengan batu..kami berjihad dengan pena

Bismillahirrohmanirrohim..

Insyallah, sekali lagi, penuntut ilmu di serata universiti Al-Azhar akan menjalani imtihan akhir..Bahang imtihan semakin kian terasa..Masing2 berusaha yang terbaik…

th_2711

……………………………………………………………………

Saat ini..aku rasakan betapa kerdilnya diri lantaran bila membandingkan diri dengan saudara2ku di bumi Palestin…Mereka berjihad denga batu..!! aku??…saudaraku di sana umpama…

big_weapon

Jiwa syuhada memancarkan keagungan
Cahaya ALLAH melantakkan kebatilan
Jiwa syuhada berjuang tuk kebebasan
Negeri anbiya dari tangan penindasan

Mereka begitu hebat di medan tempur…aku???….saudaraku di sana…

175376469l

Bak Sholahuddin para mujahid berjuang
Bertempur lawan musuh hadapi rintangan
Langkah terayun bersatu dalam barisan
Berbekal iman hadapi laskar jahanam

Mereka tetap usaha yang terbaik walau hanya dengan seketul batu..!!aku?? Saudaraku berpesan kepada ku..

big_whererugoing

800zaytoon

800lovers

Wahai umat islam akankah engkau terdiam
Tampak kezaliman yang menimpa bumi islam

Berjuanglah…raih kehormatan
Dengan satu cita..kemenangan!

Mereka begitu bersungguh2 mengembalikan keagungan al-Quds..aku??

big_well_stay3

Bumi milik kami Al-Aqsho pun milik kami
Ku tak sudi yahudi merampas negeri ini
Kunyanyikan…syair perjuangan
Untuk pembebasan..Palestina!

 

Mereka tidak pernah jemu walaupun sesaat pun..!! aku?? Aaaaah!! Malunya aku dengan dirimu saudaraku..malunya aku…

Hebatnya kalian di pandangan Allah…Untungnya kalian dan istimewanya kalian di hadapan kelak..Hebatnya…tapi..aku??

Aaaaah!! tak dapat ku bayangkan nasibku…Bagaimana amalku??

Ya Allah ampunkanlah kelalaian kami …Ampunkanlah kezaliman kami…kami telah menzalimi diri kami…Engkau pimpinlah kami Ya Allah…Tunjukkan kami ke jalan kebaikan..Bimbinglah hawa nafsu kami agar mentaatiMU selalu…Kami memerlukan diriMU..Tentukan nasib kami..jangan biarkan kami menentukan nasib kami walaupun sesaat…kami lemah lagi tidak berdaya melainkan dengan daya dan kekuatanMU YA ALLAH..AMIN..

P/S: Ayuh berubah…demi Allah dan Risalah dan ummah…

Afin..Aku Rindu Padamu Sahabat

13

Bismillahirrohmanirrohim

Alhamdulillah…Oh Allah..Hambamu ini kembali bermuhasabah diri..menghitung diri yang terlalu banyak melakukan kesalahan dan kelalaian…Betapa sedikitnya amalku padaMU dalam melakukan ketaatan…Ampunkanlah aku Ya Allah..

Kini usiaku telah melangkah ke angka 25 tahun sebulan, 21 hari..Masyallah nikmat usia yang masih kurniakan padaku walaupun terkadang aku leka dan lalai terhadapMU…Ya Allah …betapa bertuanhya aku bertuhankan DIRIMU ALLAH…Tiada yang indah melainkan kemaafan dariMU Tuhanku…

Detik ini, fitrah hatiku merindui sahabat lamaku..Engkau lebih mengenalinya dari diriku…Namun aku bersyukur kerana Engkau meminjamkan aku walaupun sekejap cuma…aku merinduinya Ya Allah..sangat2 merinduinya..gelak tawanya, tangisannya..bimbingannya..Ya Allah, aku pohon padaMU…Tempatkanlah dirinya didalam RahmatMU..Tika waktu yang Engkau janjikan..temukan kami bersama Rasulullah saw..amin Ya Allah amin Ya Rohman amin Ya Rohim..

……………………………………………………………………………

SEBUAH KENANGAN

SYAFINA…dialah temanku sewaktu zaman hingusan lagi.Dari alam tadika membawa kepada alam remaja…

Ukhuwah yang terjalin bersama berlalunya masa usia kami, mematangkan sebuah persahabatan…Emmm, Afin..itulah nama manjanya dibibirku…Aku?

“Bal…Bal…jom g kantin …kita makan laksa..!” panggilannya…

” Laksa?..Taknaklah Afin..Bal tak sukalah..Pelik le rupe die..” kepalaku terbayang2..

” Jomlah…Bal makan macam biasa k..Afin nak makan laksa” Begitulah sikapnya yang memahamiku.

Dialog ini ketika kami di tahun 6..5 tahun kami tak bertemu lantaran sekolah yang berbeza..Izin Allah, segalanya dalam ILMUNYA..kami bertemu kembali di sekolah rendah itu..Menghubungkan kembali kemesraan yang telah lama terputus..Terima kasih Ya Allah atas PERHATIANMU.

“E h, Afin, kenape ade kuah laksa dalam bihun goreng ni.? Alaaa..taknak kuah laksa..”Rayuku..

“Cubalah rasa..sedap tau bal..Cubalah dulu k” Aku akur..” Sedap jugak ek, bihun goreng campur kuah laksa..emm..menarik” Komenku

” Ha ..tulah, kan Afin dah cakap..laksa sedap…” Kami sama2 ketawa riang di bukit kecil bersebelahan kantin. Mengisi perut sambil melihat gelagat adik2 persekolahan sebelah petang. Kami sedang menunggu kelas tambahan sekolah selepas Zohor nanti..

…………………………………………………

“Afin!!! Tolong!!” Jeritku sambil berlari laju menyelamatkan diri dari dua orang budak lelaki yang sekelas denganku. Mereka merupakan ‘pelajar lembut’ di sekolah baruku. Aku merupakan pelajar baru. Kes bulilah ni..

Aku ni fobia kalau sekolah baru.Menggerunkan.Dulu disekolah lama, ada abang, ada adik lelaki boleh jaga aku. Sekolah baru ni, takde..Afin jelah .

Sekali bila Afin nampak aku kena kejar, dia kejar balik budak2 lelaki tu.. Kelam kabut lari..Afin merupakan wakil sekolah dalam catur dan bola jaring. Memang seorang teman yang baik.

” Bal, ok ke?” soal Afin.

” Takutlah Bal kat sekolah ni, nasib Afin ade..Budak2 tu selalu usik Bal kat kelas mase Afin tak perasan. Bal tak tahanlah sikap mereka yang beradab dengan pelajar baru macam Bal. Bal sedar, Bal budak baru kat sini. Senang2 je diorang nak usik orang.” Rungutku.

“Takpe2..nanti Afin ‘sound diorang” , janjinya padaku..

…………………………………………………………………………

Alhamdulillah, aku tak diganggu lagi..Terima kasih teman atas bantuan dan bimbinganmu..Kami berdua selalu bersaing di dalam kelas..Kadang2 didalam ujian tahunan, dia dapat no.2 aku no.3..Kadang2, aku dapat no.2, dia no.3. Hakikatnya, Afin lebih mantap, pandai main catur ,wakil sekolah lagi.

…………………………………………………..

Begitulah setiap pertemuan , pasti ada perpisahan. Kami berpisah lantaran berbezanya impian. Aku lebih selesa bersekolah agama, Afin pula bersekolah asrama penuh. Impiannya tertunai, aku? Terus ke sekolah harian biasa , sekolah perempuan. Hubungan kami kian jauh lantaran berbeza sekolah dan jarak. Masing2 sibuk dengan urusan masing2. Jumpa pun bila raya. Masa mengubah kami menjadi manusia yang lebih bersabar dengan setiap yang telah disusun dari PENCIPTA.

Kami bertemu semula saat, abang dan kakaknya bernikah serentak. Ceria bukan main lagi kami. Bergelak, mengusik, berbincang soal masa depan kami, impian kami..Takkan kulupakan tawamu Afin. Tetap tak berubah, macam2 kecik2 dulu2. Sikapnya yang ceria melengkap aku yang jenis skema dan serius. Kata orang keliling la.Aku pun tak tahu. Aku rasa aku ni kaki ngusik jugak.Mungkin tak jadi kot.

Banyak benda yang kami sembang. Cover berapa tahun punya. hampir 5 tahun tak jumpa. Bayangkan!!? Banyak sangat.

………………………………………………………………

Aku mengetahui dari emakku, Afin berada di UPM. Aku tetap dengan impianku. Bidang agama. Aku mendalaminya di Kolej Islam Darul Ridzuan.

Tahun ke-2 ku di KIDR, di dalam kursus Pra Diploma Pengajian Islam, emak memberitahuku, Afin masuk hospital, demam denggi. Tika itu , aku dalam tempoh study week. Aku pergi bersama dengan teman2 sekolej. Ramai, rakan2nya dari UPM turun menziarahinya. Kulihat wajah dan tawanya tetap seperti dulu. Tak pernah berubah.A fin tetap Afin, pelengkapku.

” Eh! Bal…Ya Allah, Bal dah alim sekarang, dengan tudung labuh. Ustazah Balqis dah ni.” ujarnya tersenyum.

” Mane adelah Afin. Bal baru belajar tau.” ujarku.

Kulihat kakinya dari bawah mengembung. Sedih tak terungkap. Teman zaman kecilku terbaring di katil, namun wajahnya yang ceria menutup penderitaannya.

Rupa2nya Afin terjatuh di tandas Hospital Kuala Kangsar ketika ditahan kerana saspek demam denggi. Akibat jatuh itu, buah pinggang Afin terkesan ,lalu dibawa ke hospital besar Ipoh.

Lalu kami bertukar no.phone. Maklumlah, kami dah ada handphone.

Afin hanya mempunyai long memory term. Jadi, dia hanya mengingat zaman2 kecilnya. Short memory termnya rosak , kesan hentakkan terjatuh. SYAFAHALLAHU WA ‘AFAHALLAH..

……………………………………………………………………………….

Di dalam fatrah, aku imtihan akhir, emak menelefonku memaklukan, SYAFINA BINTI OSMAN telah meninggal..

Afin!!!……….

Aku menjadi seorang yang lebih pendiam dan banyak termenung…Aku tersentak dengan peringatan Allah ini. Allah mengambil teman kanak2 ku diusia kami baru 20 tahun..Ya Allah, Maha Kuasanya DIRIMU. Ajal maut tak terjangkau di minda manusia. Semuanya menjadi RAHSIAMU…

Aku menjadi takut dengan amalanku yang banyak kekurangan..banyaknya dosaku…Andai aku ditempat Afin, bagaimanalah aku??

Aaaah…Afin bertuah ,perginya,pulangnya dengan usia yang muda…

Aku??? Sudah 25 tahun sebulan 21 hari aku hidup menumpang di bumiNYA yang sementara menanti sebuah perkampungan yang ABADI..

Allah..lemahnya aku ..Jangan tinggalkan aku Ya Allah.

Engkau tentukanlah nasibku Ya Allah, jangan Engkau biarkan aku menentukan nasibku walaupun sesaat…aku takut KAU TINGGALKAN aku..Jangan tinggalkan aku sendirian..aku lemah dan tidak berdaya tanpaMU…

Ku mohon padaMU ..ku pohon sangat2..Jagalah teman kecilku …AFIN,,SYAFINA OSMAN…Jagalah dirinya dengan RAHMATMU..Tiada yang Maha Penyayang melebihi DIRIMU..

………………………………………

Muhasabah Cinta
Album :
Munsyid : EdCoustic

http://liriknasyid.com

 

Wahai… Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan… Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Reff. :
Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi….
Muhasabah cintaku…

Tuhan… Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu

P/S: Al-Fatihah buat semua yang kita kasihi yang pulang dan tidakkan kembali. Ayuh! Berubah sebelum terlambat. Moga taubat kita diterima ALLAH..AMIN..

JIWAMU PASTI LAPANG

allahclouds_t2 

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh ..

Post kali in lebih kepada sebuah muhasabah diri. Pernahkah hati kita kecewa bila kebaikan yang dilakukan dibalas dengan kekasaran lalu menghadiahkan sebuah ‘kesedihan, kepiluan,kekecewaan dan apa2 sahaja perasaan yang semakna dengannya.

Lalu bersedihlah hati2 anak2 Adam lantaran terkenang2kan kenapa mesti berlaku kesakitan di hati?? Sehingga kesedihan tersebut membawa kepada kerugian..

Sedangkan masih banyak nikmat2 Allah didepan mata..Namun kerana kecewa balasan yang diterima tidak seindah khayalan…Menjadikan hamba Allah itu jatuh tersungkur …

Wahai jiwa-jiwa yang beramal kerana Allah..

Disinilah , kita dapat menilai adakah kebaikan yang kita lakukan itu kerana Allah atau sebaliknya..

Bila kita melakukan kebaikan bukan mengharap balasan dari pihak yang ditolong, tapi hanya semata-mata kerana Allah..percayalah..hatimu tetap tenang dan teguh walau balasan yang diberi tidak seindah yang diharap…kerana bukan itu yang kita cari…tapi??

REDHA ALLAH.. ukhti2ku..

Memang pedih dan pilu jika kita bermatlamatkan selain Allah..

Terlalu indah bila Allah Matlamat kita..Walau dihina seluruh dunia..Tetapi bila matlamat kerana Allah…MASYALLAH!!..

Adakah yang lebih kita dambakan selain dari PANDANGAN ALLAH??..

Adakah kita tega membiarkan Allah diperduakan..??

Wahai hatiku..wahai jiwaku..wahai nafsuku…wahai aqalku..wahai jasadku..

Marilah sama2 kita berusaha bekerja memperbaiki hubungan kita dengan Allah..bekerjasama mencari Redha Allah..

Diriku perlukan kerjasama kalian…INGATLAH!! Nikmat terindah adalah bila kita dapat menatap WAJAHNYA DI JANNAH..

Saat itu pasti tiba..

Sabarlah menahan cabaran dan godaan dunia..

Lakukanlah kebaikan kepada saudara2 kita kerana Allah semata..Tiada yang lain..Itukan ikrar kita ditiap solat..Semuanya kerana Allah..

Ya Allah..Ya Rahman..Ya Rohim..

Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui..

Satu Cinta
Album : Satu Cinta
Munsyid : StartFive

http://liriknasyid.com

 

Ku memohon dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah s’gala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku……. Keimananku…….

Ku memohon dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah s’gala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku……. Keimananku…….

Engkau satu cinta
Yang s’lamanya aku cari
Tiada waktu ku tinggalkan
Demi cintaku kepada-Mu
Walau seribu rintangan
Kan menghadang dalam diri
Ku teguhkan hati ini
Hanya pada-Mu
Ku pasrahkan…….

Oh Tuhan …. s’lamatkanlah hamba ini
Dari segala fatamorgana dunia
Oh Tuhan …. jauhkanlah hamba ini
Dari hidup yang sia-sia

 

P/S: Innaka ni’mal maula wa ni’mannashir

Ukhti..

827405161l_t2

Ukhti…

Tetapkan langkah-langkah kita
Ummah  memanggil-manggil kita
Sambutlah dengan semangat kita
Jangan pernah berkeluh kesah

Ukhti…
Kuatkan kesabaran kita
Jangan pernah kan menyerah

Serangan musuh2 kita kian rancak menghenyak
Kafilah tarbiyyah dan dakwah terus bergerak
Galang ukhuwwah kita  dengan kekuatan iman
Harta dan jiwa kita serahkan
Meraih syurga yang dijanjikan
Lebih baik dari dunia seisinya

Ukhti..

Dunia Islam kita  kini tengah terbakar
Hancur tertindas luruh
Telah tiba waktu untuk kita bangun sedar

Satukan langkah suci kita
Hasad dengki kita sirnakan
Bukankah sesama mukmin itu bersaudara
Ibarat satu bangunan yang saling menyangga
Laksana satu jiwa yang saling menguatkan

Ukhti…

Pada Yang Mencipta, kita mohon kekuatan..

Duhai Zat Yang Maha Mengetahui..
bahwa hati ini telah berpadu berhimpun dalam naungan cintaMu
bertemu dalam ketaatan
bersatu dalam perjuangan
menegakkan syariat dalam kehidupan

Kuatkanlah ikatannya
kekalkanlah cintanya
tunjukilah jalan-jalannya
terangilah dengan cahayamu
yang tiada pernah padam
Ya Rabbi bimbinglah kami

Lapangkanlah dada kami
dengan karunia iman
dan indahnya tawakal padaMu
hidupkan dengan ma’rifatMu
matikan dalam syahid di jalan Mu
Engkaulah pelindung dan pembela

P/S: Inni uhibbukunna fillah…barakallahu fina

Sambungan Saya BANGGA SEBAGAI MUSLIM

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat para pembaca yang dirahmati Allah..

Alhamdulillah..bertemu kembali di medan pena…Insyallah..penulis akan menyambung kembali baki 10 sifat yang perlu kita sama2 berusaha ke arahnya…

 Sifat yang ketiga : Memiliki akhlak yang teguh

Buah dari aqidah yang mantap dan ibadah yang benar akan membuahkan akhlak yang teguh. Bila mana kita memahami  ajaran dari ‘sekolah aqidah’ dan ‘sekolah ibadah’, maka keputusan yang lahir dari proses pendidikan di dua ‘sekolah’ ini akan melahirkan individu yang baik dari akhlaknya. Bila ‘sekolah2′ ini tidak diikuti sebaiknya, ke putusannya mengecewakan.. Itulah dia ..akhlak yang lahir dari dua aspek utama ini.

Sifat yang keempat:  Memiliki tubuh badan yang kuat dan sihat

abutarikah11

Wajiblah ke atas kita untuk sama2 menjaga nikmat jasad dengan menjaganya dengan baik demi melakukan amal2 kebaikan kerana Allah semata. Jadi, kita jangan pandang remeh dengan aktiviti sukan dan pemakanan…Itu tandanya kita bersyukur dengan nikmat jasad…Bila jsad sihat..kita mudah untuk beramal.

Sifat yang kelima : Ilmu pengetahuan

th_271

Seorang muslim juga perlu memastikan aqalnya diberi ilmu.Ilmu yang bagaimana? Ilmu yang membawa ke arah kebaikan bagi dirinya, iaitu meningkatkan tahap pengetahuan tentang diri kita sebagai hamba Allah, sebagai ummat Rasulullah sallallahu ‘alaihi wassalam, sebagai sebahagian dari ummah..Kita perlu ‘topup’ ilmu kita selalu. PENTINGNYA tubuh badan yang sihat ,turut membantu dalam pencarian ilmu…Ilmu yang diperolehi segeralah beramal dengannya dan berkongsi dengan yang lain..SYURGA kan milik bersama..Jadi, JANGAN lokek dengan sesama.

 

Sifat yang keenam : Mujahadah dengan dirinya.

 

Kita sering gagah dan hebat bila di hadapan manusia..adakah kita turut gagah dan hebat bila bersendirian..Emm..di waktu inilah, kita perlukan mujahadah yang berterusan melawan dan menyekat kehendak nafsu yang tidak terbimbing dengan ilmu kebaikan..Nafsu ini perlu kita didik mengikut acuan Al-Quran dan Sunnah..Bagaimana? Kita perlu mempelajari sunnah Rasulullah saw dan para pembawa kebenaran sebelum kita. Bagaimana mereka bermujahadah menyekat nafsu semata2 mencari Redha Allah..

Sifat yang ketujuh dan kelapan : Bersungguh-sungguh menjaga waktu dan bersistematik dalam kehidupan sehariannya.

Kehidupan kita bermula dari lahirnya kita ke dunia hingga masuk kembali ke liang lahad. Jadi, kehidupan kita yang berbaki ini perlukan satu sistem disiplin yang baik dalam kita menguruskan masa..Jangan kita terleka dengan nikmat masa muda. Masa muda inilah kita perlu bersungguh melakukan pembaikan diri, hati,aqal,amalan dan banyak lagi..

Sifat yang kesembilan: Bermanfaat pada orang lain.

Emm..inilah ciri2 yang kadang2 kita terlepas pandang untuk bermuhasabah setiap hari..Kita kena berusaha agar diri kita memberi manfaat pada orang lain. Bukan kerana inginkan nama, masyhur,pangkat dan sebagainya..tapi kerana Allah semata. Indahkan bila kita melakukan sesuatu hanya kerana Allah semata..tidak mengharapkan pulangan dari pihak yang kita bantu..Bila kita menghulurkan bantuan kerana Allah walaupun balasannya sama ada dengan kebaikan ataupun kejahatan kita akan tenang menghadapinya lantaran kebaikan yang kita lakukan hanya kerana ALLAH.

Sifat yang kesepuluh : Berkemampuan bekerja sendiri

Sebagaimana kita melihat sirah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wassalam yang di awalnya menjadi pengembala kambing seterusnya berdagang. Ini merupakan satu kegiatan yang baik terhadap melatih hati supaya bersabar dalam memperolehi harta yang halal dan berkat. Jadi, jangan pandang rendah dengan orang2 yang mengikuti jalan ini, bekerja sendiri . Kita juga perlu berusaha ‘berdiri dengan kaki  kita sendiri’.

P/S: Jom sama2 mulakan pengislahan diri ke arah yang lebih baik dari sebelumnya..Siiru ‘ala barakatillah.

Saya Bangga Sebagai MUSLIM…

28540057538117l

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh buat para pembaca yang dihormati,

Alhamdulillah , kita baru  sahaja diingati dengan sambutan Maulidurrasul baru2 ini. Apakah perasaan yang kita rasai tatkala hari ulangtahun kelahiran Rasulullah saw diraikan? Bagaimanakah kita meraikannya? Setiap muslim memiliki pelbagai cara dan rasa untuk meluahkan rasa cinta terhadap utusan agung yang nikmat Islam sampai di ‘tangan-tangan’ kita sama ada kerana ISLAM nya kita kerana ibu ,ayah, atuk, opah,mak saudara, bapa saudara lahir dalam keadaan Muslim. Buktinya, nama-nama yang tertera bercirikan ISLAM..Ada juga yang mengenali ISLAM melalui pencariannya bertahun-tahun lamanya.  Perjalanan hidupnya yang dahulunya berlainan agama, kini ISLAM sebagai pilihannya. Pelbagai cara muslim mendapat HIDAYAH ALLAH baik kerana keluarganya ataupun pencariannya. Kita bagaimana?

Fenomena yang berlaku di dalam masyarakat kita khususnya bangsa melayu, sedikit sebanyak memberi impak kepada agama kita. Bila kita sebut MELAYU, dia mesti ISLAM. Bila ISLAM mesti MELAYU…Alhamdulillah, kita sebagai bangsa MELAYU dikurniakan ISLAM sebagai cara  hidup atau sebagai bimbingan dalam menjalani kehidupan dunia ini yang penuh dengan ujian,godaan dan banyak lagi sama ada nampak mahupun yang tersembunyi.

Bila kita sebagai bangsa Melayu melakukan akhlak mulia hasil kefahaman ISLAM yang jelas , ISLAM yang berada di’tangan-tangan’ kita turut menarik perhatian bangsa lain. Tapi, jika sebaliknya, ISLAM terfitnah lantaran kelemahan dan kekurangan diri kita. Siapa yang bersalah sebenarnya?  Mengapa ianya berlaku?

Ada yang mengatakan bahawa:

1) “Saya tidak salah, mak ayah saya yang bersalah…Mak ayah saya tak didik saya, mak ayah saya pun tak beramal dengan ISLAM, Sebab itu saya jadi macam ni..!? Jangan salahkan saya”.

2)”Ini semua kerana suasana, saya menjadi mangsa suasana. Alang-alang saya dah terjerumus, biarlah sampai ke pangkal lengan” . Saya tak boleh buat apa2 dah..Saya dah terlalu jauh…jauh…Saya tak boleh berubah…saya jahat..”

3) “Ala releks lah, sayakan muda lagi, masa inilah saya nak rasa nikmat dunia, tua nanti saya bertaubatlah”.

4) ” Saya malulah  nak berubah baik, nanti orang kata saya ni pura-puralah, alimlah,tunjuk baiklah. S aya malu..malu semalu-malunya.Saya malulah orang kata saya baik”.

5) ” Ala..tak payahlah sibuk hal orang, jaga jelah hal awak. Kuburkan lain2″

INILAH antara suara2 yang lahir dari orang2 muslim…Dimana silapnya?? Siapa yang perlu dipersalahkan?

broken-heart

Baiklah, kita tidak nafikan  banyak faktor2 yang menyumbang kepada ketidakjelasan terhadap agama ISLAM itu sendiri. SEGALA faktor2 ini dapat kita sama-sama atasi jika kita mula melakukan perubahan dari diri kita sendiri walaupun apa jua keadaan kita tatkala ini.

JIKA, berada dalam keadaan yang kurang baik, kita berusaha ke arah yang baik.

JIKA, berada dalam keadaan baik, kita berusaha ke arah yang lebih baik dan tetap dalam kebaikan.

JIKA, berubah kepada kebaikan menjadi budaya hidup kita, kita kongsi dengan yang lain.

Janganlah kita hanya menjadi baik buat diri kita tanpa berkongsi nikmat berbuat baik dengan orang-orang sekeliling kita. Orang sekeliling kita pun masih tersimpan di lubuk hati kecilnya untuk berubah jadi baik. Bimbinglah diri kita ke arah kebaikan di dalam masa yang sama kita berkongsi kebaikan dengan yang lainnya. KITA TIDAK RUGI walau sebesar zarah pun …malah kita mendapat ‘saham’ yang banyak kerana perubahan2 baik itu.

Alangkah indahnya, jika kita berkongsi kebaikan itu dengan semua insan khususnya saudara2 seISLAM kita. Tapi parah dan malangnya, jika ,diri kita menjadi penyebab dan mempengaruhi orang keliling untuk berbuat kejahatan. Na’uzubillahi min zalik.

“PERSOALANNYA, macam mana kami nak berubah? “.

Disini ada beberapa panduan yang boleh kita sama2 baca , berusaha memahaminya dan seterusnya tanpa melengahkan masa, kita melakukan perubahan diri.

1) AQIDAH YANG SALIM (SEJAHTERA)

Apa dia aqidah yang  sejahtera? Aqidah kita sekarang bagaimana?

Aqidah yang kita imani itu benar dan sejahtera, tapi yang menjadi tidak benar tidak sejahtera, apabila, hati kita masih bergantung ataupun mengharap ataupun mempercayai kuasa lain selain ALLAH sendiri.

Mari sama2 kita semak hati kita…Contohnya ada yang berjumpa bomoh untuk membuang makhlus halus, mempercepatkan jodoh, nak cepat kaya dan macam2 lagi…Kepada siapa sepatutnya kita bergantung, berharap, meminta bantuan? Bomoh!!? dia manusia biasa.Allah ciptakan dia seperti kita..

Ada yang tidak jelas tentang apa aqidah itu sendiri. LALU, lahirlah golongan2 ini CONTOHNYA takut hantu, takut jin, tak menerima qadhok dan qadar Allah.Macam2…macam2…Banyak sangat masalah yang timbul bila aqidah tak ‘settle’.

KITA BAGAIMANA…?

 

2) IBADAH YANG SOHIHAH ( BETUL)

Ramai yang salah faham akan pengertian ibadah itu sendiri. Mereka memahami ibadah hanyalah solat, puasa, bayar zakat dan pergi haji…Di luar solat, bulan RAMADHAN, MEKAH, kembali kepada kerosakan. KENAPA ini berlaku? TERSILAP Pemahaman terhadap ibadat sangat bahaya kerana akan lahir golongan yang waktu ibadat2 khusus ini jadi baik seketika dan rasa bertuhan…rasa Allah dekat di hati….bagaimana bila waktu lain…? Allah di mana di hati kita? Rasa bertuhankan ALLAH ada atau tidak ditiap niat kita…pertuturan kita…tingkahlaku kita? Adakah rasa sebagai hamba Allah hadir ditiap waktu?

JADI…kita perlu perbaiki ibadah2 khusus tadi dan menambahbaik pemahaman kita dalam erti ibadah itu sendiri….. Jika bukan kerana Allah, ada ‘something wrong’lah dengan aqidah kita. Sama2lah kita perbaiki. Akan bersambung…

P/S: SAMA-SAMALAH BERUBAH KEPADA KEBAIKAN…

Kenangan terindah di permulaan kuliah fasa dua

1_966148149l_t11

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat para pembaca yang dirahmatillah..

Sudah terlalu lama penulis menyepikan diri daripada meng’up date’ post…lantaran penulis terlalu sibuk dengan urusan2 realiti…Mudah2an post kali ini, merupakan perkongsian buat anda sekalian…Insyallah..

Em…Alhamdulillah fasa imtihan telah pun berlalu sebulan yang lepas…diikuti dengan pameran buku peringkat Mesir..Teman penulis selamat bernikah…alfun mabruk bagi ukht Farhah..dan kini…penulis sibuk denganmembina semangat kuliah sesi kedua bagi tahun ini.

Kali ini, penulis ingin berkongsi satu pengalaman yang julung2 kalinya penulis lihat di Universiti Al-Azhar , cawangan Iskandariah..Peristiwa ini memberi kenangan terindah bagi diri penulis khususnya…

Doktor penulis yang mengajar madah(subjek) Falsafah Islamiyyah, Al-Fadhil Doktor Ibrahim Mahfuz merupakan timbalan ‘amiq kuliah Al-Azhar, cawangan Iskandariah, mengajar kami…Bayangkan , orang kedua tertinggi kuliah turun padang untuk mengajar…Gerun…takut bercampur baur…penulis rasa teruja dan teruji..Maklumat yang penulis ‘survey’ rata2 mengatakan, Doktor Ibrahim Mahfuz sangat syadid dan suka bertanya tentang muhadharah (kelas) yang lalu…Apa lagi penulis terus bertanya pada sahabat2 misriyat( mesir) untuk memastikan maklumat muhadharat lepas. Manalah tahu, terkena ke? sekurang2nya bersedia sebelum ditanya..

Akhirnya tibalah kehadiran Doktor yang pertama kali penulis lihat…Rupa2nya selalu nampak disekeliling kuliah, Doktor rupanya..Penulis diapit oleh sahabat2 misriyat.

Lalu Doktor memulakan dengan muqaddimah yang menenangkan jiwa penulis khususnya dengan kalimah2 toyyibah.

Muhadharah Falsafah Islamiyyah kali ini mengupas tentang tokoh2 falsafah Islam. Kami diperkenalkan tentang tokoh Imam Ghazali..Tatkala mendengar dan melihat penyampaian Doktor, kami menjadi asyik dan dapat menghayati syarahan doktor dengan baik sekali..Alhamdulillah atas nikmat kefahaman…tiba saat doktor menyingkap betapa diawal kehidupan Imam Ghazali dengan taqarrub kepada Allah memohon ‘inayah dan bimbingan dari Allah bagi mencari rawatan untuk umat Islam ketika itu yang mana ilmu2 addin telah bercampur baur dengan ilmu2 luar…Kesungguhan Imam Ghazali menyebabkan Doktor Ibrahim Mahfuz  sebak…Bergenang air mata beliau lantaran hatinya yang terlalu menghayati kesungguhan Imam Ghazali memikirkan masalah ummah ketika zamannya..Masyallah…kami semua terpaku melihat senario indah indah…Doktor menangis..Penulis serta sahabat2 turut merasainya…Kami sama2 mengalirkan air mata.

Kelas menjadi sunyi sepi…Penulis melihat doktor terlalu menahan sebak sehingga beliau berhenti seketika untuk mendapat ketenangan..Beliau berusaha untuk menuturkan kembali syarahannya…tapi terhenti kerana doktor tidak mampu untuk menuturkan bicara…Masyallah…Ya Allah begitu lembutnya hati doktor…begitu mudahnya doktor menangis lantaran penghayatannya …Kurniakanlah kami air mata yang menangis keranaMU WAHAI ALLAH..

KURNIKAN AIR MATA BUAT KAMI YA ALLAH…buat penghapus dosa2 kami yang lalai..kelas ketika itu sunyi ..hanya kelihatan air2 mata yang berguguran lantaran aura yang terbias..

Penulis merasakan indahnya saat itu, menangis bersama2 dengan doktor mengenangkan kesungguhan ulamak2 silam dalam merawat ummah…

Indah..terlalu indah..bila air mata yang mengalir kerana Allah…

Doktor..terima kasih atas nilai air matamu…kami akan berusaha yang terbaik demi risalah ini…

P/S: Kurniakan kami sepasang mata yang selalu menangis keranaMU ALLAH..AMIN.

SANAH HELWA YA UKHTI…MOGA THABAT DAN QAWI DI ATAS JALAN INI

20910647921737m

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buar para pembaca yang dirahmati Allah,

Post kali ini, penulis ingin  menyampaikan sebuah lirik khas buat ukhti fillah penulis yang menyambut ulang tahun kelahirannya.

Buat ukhti fillah noorasyikin bt Muhammad, SANAH HELWA YA HABIBTI…MOGA ALLAH PANJANGKAN umurmu dengan kebaikan dan ditunaikan segala hajat2mu ukhti…Moga dirimu berjaya dalam pelajaran, tarbiyyah, dakwah, urusan addin, dunia dan akhirat…Kullu sanah enti aqrob ilallah…Kutujukan lirik ini buatmu…

SEBUAH PERTEMUAN

Ketika diri mencari sinar

 Secebis cahaya menerangi laluan

Ada kalanya langkahku tersasar

 Tersungkur di lembah kegelapan

Bagaikan terdengar bisikan rindu

Mengalun kalimah menyapa keinsafan

 Kehadiranmu menyentuh kalbu

Menyalakan obor pengharapan

Tika ku kealpaan Kau bisikkan bicara keinsafan Kau beri kekuatan,

tika aku Diuji dengan dugaan?

Saat ku kehilangan keyakinan

Kau nyalakan harapan

 Saat ku meragukan keampunan Tuhan

 Kau katakan rahmat-Nya mengatasi segala

Menitis airmataku keharuan

Kepada sebuah pertemuan

Kehadiranmu mendamaikan

Hati yang dahulu keresahan

Cinta yang semakin kesamaran

 Kau gilap cahaya kebahagiaan

Tulus keikhlasan menjadi ikatan Dengan restu kasih-Mu,

oh Tuhan Titisan air mata menyubur cinta

 Dan rindu pun berbunga Mekar tidak pernah layu

 Damainya hati Yang dulu resah keliru

 Cintaku takkan pudar diuji dugaan

 Mengharum dalam harapan

 Moga kan kesampaian kepada Tuhan

 Lantaran diri hamba kerdil dan hina

Syukur sungguh di hati ini

Dikurniakan teman sejati Menunjuk jalan dekati-Nya

 Tika diri dalam kebuntuan Betapa aku menghargai Kejujuran yang kau beri Mengajarku mengenal erti Cinta hakiki yang abadi Tiada yang menjadi impian Selain rahmat kasih-Mu Tuhan Yang terbias pada ketulusan Sekeping hati seorang insan Bernama teman

“Wahai Api Jadilah Dingin dan Keselamatan Bagi Gaza”

kshcool_411

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH buat para pembaca yang dirahmati Allah…

Post kali ini, penulis ingin kita semua bermuhasabah isu yang hangat sedang dihadapi saudara2 seislam kita di bumi Ghaza, Palestin…Iringilah buat mereka doa2 kita, sumbangan infaq kita ke tabung2 yang berdekatan dan berkenaan dengan Palestin tidak kira dima jua anda berada…infaqlah sebanyak yang mampu…peperangan ini…ditimpa oleh saudara2 kita…ibaratnya salah sebuah anggota badan kita yang ‘sakit’…kesakitan mereka adalah kesakitan kita…bagaimana kita tega biarkan kesakitan di’anggota’ kita yang bermula pada 1948 hingga kini kejutan demi kejutan berlaku pada saudara2 kita…AYUHHH!!!! BANGUN!! SEDAR!!!PEDULI!!!TINDAKAN!!…BERSAMA2 MEMBANTU SAUDARA2 KITA…

Berikut adalah petikan yang penulis ‘copy n paste dari laman web infopalestina..Sama2 PEDULI PALESTIN…AYUH SAUDARA2  SEISLAM TIDAK KIRA DIMANA BUMI KALIAN PIJAK …HULURKAN BANTUAN…!!

Zeyad Abid Mashokhi

Di tengah peristiwa dan bencana besar yang sedang berlangsung di Jalur Gaza patut kita berhenti sejenak untuk memikirkan sejumlah hakikat penting:

1.     Allah sudah berjanji – dan tidak ada yang paling benar janjinya kecuali Dia – dan Rasul-Nya yang dipercaya bahwa umat Islam akan menang dan diberi kekuasaan. Islam akan menjadi pemenang di seluruh tempat. Namun untuk Palestina, Allah dan Rasul-Nya memiliki janji khusus. Beliau bersabda, “Tidak akan bangkit hari kiamat sehingga kalian memerangi Yahudi dan pohon-pohon dan batu-batu berkata: wahai Muslim wahai hamba Allah ini Yahudi di belakangku, kemarilah dan bunuh dia. Kecuali gorqod karena ia pohon Yahudi,” (HR. Bukhari).

2.     Konpirasi terhadap Palestina bukan hasil konflik hari ini. Ia adalah perang panjang yang diusung oleh manusia yang paling benci yang didukung oleh pihak-pihak dari luar dan dalam negeri. Konspirasi terhadap Palestina dari sisi media massa, militer dan politik sangat besar hingga akan menghilangkan gunung. Namun demikian kami menilai kekuatan adalah milik kebangkitan Islam dan para mujahidin dimana para pencintanya atau pembelanya tidak mampu menafsirkan kekuatan itu. Mereka tidak mampu menafsirkan kesabaran dan keteguhan pejuang Palestina dalam menghancurkan konspirasi itu. Karena tidak ada tafsir kecuali hadits Rasulullah, “Segolongan dari umatku akan terus berada dalam kebenaran, mereka akan terus berjuang melawan orang yang memusuhi mereka. Mereka seperti bejana makanan di antara para penyantapnya sampai Allah memutuskan (kemenangan bagi mereka) sementara mereka dalam kondisi seperti itu.” ‘Wahai Rasululah ; dimana mereka?’ “Mereka di sekitar Baitul Maqdis.” (HR. Ahmad).

3.     Kami menyadari bahwa bahwa musuh Zionis tidak hanya mentargetkan Hamas atau rakyat Palestina saja, namun ketamakan mereka mencakup seluruh Negara-negara Arab. Lihat saja, mata uang resmi mereka yang beredar di bank-bank internasional yang dicetak dengan gambar “Israel Raya”. Israel Raya yang mencakup Palestina, Mesir hingga Nil, Irak hingga Effrat, Jordania, Libanon, Suriah, Kuwait, dan wilayah bagian utara Arab Saudi hingga Khaibar. Dari sisi akidah, Allah berfirman, “Sungguh kalian akan dapatkan manusia yang paling memusuhi umat Islam adalah Yahudi dan orang-orang musyrik,” Pemandangan para syuhada menjelang ajal ketika dibombardir oleh Israel bertakbir dan mengacungkan telunjuk dengan bersyahadat “أشهد أن لا إله إلا الله وأن محمداً رسول الله” menunjukkan tarbiyah (pola pendidikan) para pejuang itu. Hal itu juga menunjukkan hakikat peperangan ini. Di sisi lain, penghancuran dan serangan terhadap masjid-masjid serta penistaan terhadap Rasulullah saw menunjukkan hakikat, dimensi, dan tujuan-tujuan ini.

4.     Yahudi dan zionis dahulu memiliki kemampuan menciptakan awal mula peristiwa dan kemampuan mengakirinya. Namun hari ini, meski masih memiliki kemampu memulai namun tidak berdaya menentukan akhir peristiwa itu. Bahkan mereka tidak mampu menanggung ekses dari peristiwa itu.
“كُلَّمَا أَوْقَدُوا نَارًا لِلْحَرْبِ أَطْفَأَهَا اللَّهُ وَيَسْعَوْنَ فِي الأَرْضِ فَسَادًا وَاللَّهُ لا يُحِبُّ الْمُفْسِدِينَ”

5.     Kelompok yang ikut dalam konspirasi bersama Israel di Tepi Barat atau di tempat lain, yang menyebut roket perlawanan sebagai sia-sia, menyebut kapal pemecah blockade sebagai permaian murahan, tidak lagi memiliki alasan untuk menutupi kejahatan mereka lagi. Apa yang diungkapkan oleh Ustad Nazzal dalam program “bilaa huduud” bahwa bahaya mereka bukan saja bagi rakyat Palestina tapi bagi seluruh bangsa Arab. Kini Fatah hanya bagian dari problem bukan bagian dari solusi.

6.     Tidak bisa kita sebut Fatah secara keseluruhan adalah agen penjajah Israel atau kita melupakan perjuangan para pahlawannnya. Namun tidak mungkin kita menyamakan Hamas dan Fatah dengan persamaan yang persis. Sungguh berbeda antara yang memperjuangankan agama Allah dengan yang mengolok-oloknya. Tidak sama proyek Islami dengan proyek sekularisme. Tidak sama warna khomer dan baunya dengan warna dan bau darah syuhada.

7.     Kejahatan Israel kali ini tidak perlu pembenaran. Pembantaian kali bukan membalas roket-roket perlawanan Palestina. Serangan kali ini hanya kompensasi di depan bagi pemilu Israel. Siapapun orangnya yang pernah menyatakan atau menulis artikel atau yang menggabar karikatur yang isinya membiarkan para pejuang Palestina, maka ia bertangungjawab di depan Allah Yang Maha Perkasa Raja Langit dan Bumi.  

8.     Kami serukan kepada semua pihak untuk ikut serta dalam membela dan menolong saudara-saudara kami di Palestina. Satu orang yang memiliki tekad dan cita-cita untuk membela Palestina maka ia tidak akan kehilangan wasilah untuk ke sana. Kami berdoa untuk keluarga kami di Syam, tempat hijrah Ibrahim alaihissalam dan meminta kepada Allah agar menjadikan api menjadi dingin dan keselamatan bagi mereka sebagaimana bagi Ibrahim.
 “قُلْنَا يَا نَارُ كُونِي بَرْدًا وَسَلامًا عَلَى إِبْرَاهِيمَ”

9.     Keluarga kami akan dikubur di bawah tanah Palestina karena dijajah oleh musuh mereka… apa yang kita lakukan? Sungguh kami tidak khawatir terhadap mereka tidak khawatir terhadap tempat isra Rasulullah saw. Namun kami khawatir terhadap diri kita sendiri jika membiarkan mereka sehingga kita akan ditimpa apa yang diperingatkan oleh Rasulullah saw.

مَا مِنْ امْرِئٍ يَخْذُلُ امْرَأً مُسْلِمًا فِي مَوْضِعٍ تُنْتَهَكُ فِيهِ حُرْمَتُهُ وَيُنْتَقَصُ فِيهِ مِنْ عِرْضِهِ إِلَّا خَذَلَهُ اللَّهُ فِي مَوْطِنٍ يُحِبُّ فِيهِ نُصْرَتَهُ. وَمَا مِنْ امْرِئٍ يَنْصُرُ مُسْلِمًا فِي مَوْضِعٍ يُنْتَقَصُ فِيهِ مِنْ عِرْضِهِ وَيُنْتَهَكُ فِيهِ مِنْ حُرْمَتِهِ إِلَّا نَصَرَهُ اللَّهُ فِي مَوْطِنٍ يُحِبُّ نُصْرَتَه” أخرجه أبو داود، والإمام أحمد في مسنده.

“Tidaklah seseorang yang membiarkan seorang Muslim di tempat dimana kehormatannya dilanggar dan dilecehkan, kecuali Allah akan membiarkannya di tempat yang ia menginginkan pertolongan-Nya di sana. Tidaklah seseorang menolong seorang Muslim di tempat yang kehormatannya dilanggar kecuali Allah akan menolongnya di tempat yang menginginkan ditolong oleh-Nya,” (Abu Daud dan Imam Ahmad). (bn-bsyr)

P/S: AYUH KITA PEDULI PALESTIN…HULURKAN BANTUAN YANG MAMPU DIHULURKAN BUAT SAUDARA2 KITA…

 DOA QUNUT NAZILAH YANG BOLEH DIHAFAZ DAN AMALKAN..

قنوت النازلة – اللَّهُمَّ إِنَّا نَجْعَلُكَ ِفي نُحُورِ أَعْدَائِنَا وَنَعُوذُبِكَ مِنْ شُرُورِهِمْ اللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَشتتْ كَلِمَتَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ يَا قَهَّارُ… يَا جَبَّارُ… يَا مُنْتَقِمُ! يَا اللهُ ) 3 مرّات ( اللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَاب…وَيَا مُجْرِيَ السَّحَاب…ويا هَازِمَ الأَحْزَاب.. اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرنا عليهم

 

 

 Great news Hope you all know about the Denmark newspaper who made fun upon our loving Prophet and till now they never regret… let us make them regret For all time…The Denmark ambassador, prime minister and Denmark channel they all try to do something just to stop the boycott made by Muslims last month, by which their losses has reached to 2 billion Euro. If we continue to boycott Denmark products after 7 months it could reach around 40 billion Euro’s destruction. Believers do not let this message stop in your PC. Please copy this text and forward this text to as many Muslims as possible…. . I ask u, as Muslims… Can’t u spare 15 minutes in order to spread this message among Muslims …ASAP? REMEMBER THE PROPHET (SAW) MIGHT ASK YOU ON THE DAY

 

Kisah Si Indon…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat para pembaca yang dirahmati Allah.

Post kali ini, penulis nak berkongsi satu peristiwa yang penulis dengar dari pengalaman bekas pegawai bank dan kini menceburi bidang keusahawanan. Mudah2an dapat manfaat..

Ekonomi Malaysia kini sedang gawat, politik gawat dan akhlak remaja turut gawat…Susulan kursus keusahawanan yang diadakan dibumi Mesir satu peluang yang baik buat kita mahasiswa/wi berkongsi maklumat baru walaupun bukan bidang pengkhususan kita sama ada dari kalangan pengajian Islam mahupun perubatan..Ekonomi merupakan salah satu cabang yang turut diberi perhatian penting oleh Islam…Ekonomi di Malaysia kini banyak dipegang oleh bangsa Cina.

Sumber maklumat yang penulis dapat daripada yang dipercayai, 3 bangsa yang rajin menabung adalah …

Pertama, bangsa Cina, kedua India dan yang ketiga Indonesia. Bangsa Melayu golongan keempat yang menabung didalam bank..Amat ketara sekali budaya menabung bangsa kita, yang majoritinya Islam. Sedangkan kitalah yang sepatutnya yang mendahului setiap perkara kebaikan berbanding mereka yang bukan Islam…Nasib ada saudara seagama kita iaitu Indonesia yang bekerja di Malaysia rajin menabung…

dalam-tremco

Al-kisahnya, hadirlah seorang Indonesia,pendatang yang bekerja di Malaysia ke sebuah bank untuk membuka buku akaun. Lalu dipersoalkan pegawai bank yang bertugas. Kelayakan si pendatang yang hanya mempunyai pengesahan dari Dubes tidak melayakkannya untuk membuka akaun. Sedih si Indon ini, kerana tak layak buka akaun..lalu hadir seorang lagi pegawai bank yang ke-2, penulis namakan Abdullah (bukan nama sebenar), bertanyakan kepada pegawai bank yang pertama tadi. Lalu pegawai bank yang pertama dengan ayat perli memperlekehkan status indon ini yang kedubes…Alhamdulillah, Abdullah sudi membantu..

Lalu berlaku urusan dua pihak ini, tanya Abdullah, ” Mau apa pak? Bisa bantu..” kata Abdullah..

“Iya pak, saya butuh untuk dibantu, saya mau bukan akaun, bisa enggak?” tanya si Dinos Marnos (bukan nama sebenar)

“Enggak bisa pak, tapi enggak apa,kali ini saja saya bantu ya..” ujar Abdullah

“Alhamdulillah,syukur…terima kasih pak..terima kasih atas kebaikannya” kata Dinos

” Berapa mahu disimpan? paling minimum satu ringgit ya..”maklum si Abdullah

” Iya pak, ini cubaan dulu ya, nanti kalau bagus, diisi lagi..”ujar si Dinos.

“Iya, berapa cubaannya?” tanya Abdullah

“Ini, jumlahnya 30 ribu” tunjuk si Dinos

“Waduh, banyak bangat ni, ni rupiah ya”uji si Abdullah

“Enggak, ni ringgit Malaysia..cuba bapak lihat dan hitung..”kata Dinos jujur

“Wah, Dinos banyak bangat duit kamu, kamu kerja apa sih? “teruja Abdullah

“Iya pak,saya ini jualan pinggiran jalan, jual air soya sama kacang merah..”jujur sahaja Dinos

” Biar betul kamu, banyakpendapatan kamu.”ujar Abdullah

“Ia, ini permulaan sahaja pak…ada lagi berikat dirumah” terkejut Abdullah…Lalu diambil duit itu untuk dikira dengan menggunakan mesin. Dimintanya pegawai yang pertama tadi mengiranya lalu berkata ” Nah! Tolong kira duit ni, RM30 ribu semuanya” kata Abdullah. ” Uii! banyaknya duit.Siapa punya?” tanya pegawai pertama tadi..

“Tu, Indon kedubes punya…!” tergamam pegawai pertama tadi..

Setelah lama berukhuwwah dengan Dinos, bertanyalah Abdullah kepada Dinos apa rahsianya berniaga..

Lalu Dinos berkata ” Setiap orang adalah duit, di mana ada orang disitu ada duit,”ujarnya.

Begitulah senario yang dapat kita belajar dari pengalaman orang…Begitulah juga diri kita…Bila kita, sebagai penyambung risalah Islam, setiap orang merupakan saudara yang perlu kita bantu untuk membangunkan potensi kebaikan dalam dirinya. Pandanglah saudara2 seaqidah kita dengan pandangan kasih sayang. Islam itu agama kasih sayang, agama akhlak yang mulia. Saling membantu dan banyak lagi…

image8

Pandanglah setiap orang mempunya hati…setiap hati pasti mempunyai kebaikan walaupun sebesar zarah..cuma perlu digilap  potensi kebaikan di dalam hati dan dirinya..Jangan pandang rendah dan terus menghukumnya dengan pantas…Bantulah dirinya dan diri kita..Islam agama bersaudara.

Jika setiap kita, tidak kira dimana bumi kita pijak, bahasa apa kita guna, menjalankan peranan kita sebagai Muslim,pasti Islam kan bersinar di muka bumi ini. Sinaran kasih sayangnya Islam dapat dikongsi seluruh makhluk di bumi tidak kira manusia mahupun selainnya.

Em, hari RAYA EIDUL ADHA , bakal menjelma, dalam meraikan hari kebesaran Islam jangan lupa kesengsaraan yang dihadapi saudara2 seIslam kita di bumi Palestin yang menantikan huluran bantuan kita…Hulur sedaya yang mampu walaupun segenih cuma..Nilaian itu pasti dikira Allah sebagai amal kebaikan..

ak002450

Masalah Palestin bukanlah masalah rakyat Palestin semata2, bahkan masalah yang mengandungi aqidah…Ianya isu Aqidah yang wajib kita peka dan peduli..Kenapa?

1_452829005m

Kerana Masjidil Aqsa merupakan qiblat umat Islam pertama, dan disitulah masjid ke3 yang barangsiapa solat disitu menyamai 500 solat, dan disitulah Rasulullah sallallahu ‘alaihiwassalam di Mikraj ke Sidratul Muntaha untuk menerima amanah solat lima waktu..

Sama2lah kita menjadi individu yang peka dan peduli dengan isu Al-Quds ini. Sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihissalam yang bermaksud “barangsiapa yang tidak mempedulikan urusan umat Islam , dia bukan dari kalangan mereka(umat Islam)” na’uzubillahi minzalik..

Marilah sama2 kita buka hati, buka minda, lakukan amalam kebaikan…jangan tunggu lagi…Bila terbit dihatimu suara kebaikan, terus lakukan kebaikan itu, takut2 suara kebaikan itu tenggelam dengan hasutan syaitan….

P/S: SALAM EIDUL ADHA, KULLU SANAH ENTUNNA TOYYIBAT WA AQROB ILALLAH..

Teruskan hidup dalam kebaikan. Ya Allah, panjangkanlah umur kami dengan kebaikan, cenderungkan kami dengan kebaikan, dan terimalah segala amalan2 kebaikan kami…Amin Ya Allah…

Buka mataku buka hatiku

Assalamualaikum warahmatullahi wabaraktuh kepada semua pembaca yang dirahmati Allah,

Post kali ini penulis ingin berkongsi lirik nasyid…mudah2an dapat manfaat bersama…selamat membaca dan menghayati…

Kumpulan: Opick

Tajuk: Buka mataku buka hatiku

0092ei

Buka mataku buka hatiku

Allah terangilah hidupku dengan SinarMu

aku meraba tak berdaya

Tanpa RahmatMu aku hilang

Beribu dosa telah terjadi

Mewarnai langkahku

Hitam diri hitamlah hari yang lalu

Bila tanpa CahayaMu gelap seluruh hidupku

Tak berdaya tak berarti

sia-sia

Tak mungkin bisa ku sempurna mencintaiMu seperti keMahaanMu

Diri yang hina berlumur noda

Hanya bersimpuh memohon Belas KasihMu

P/S : Ihdinassirothol mustaqim….

Barakallahulakuma…Robbuna Yusahhil…Ma’assalamah

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat para pembaca yang dirahmati Allah,

img_0325_t2

Emmm, post kali ini penulis ingin merakamkan ribuan doa buat sepupu penulis yang telah pun selamat melangsungkan perkahwinan beliau dengan suaminya, Nurul Azwanee Roslan bersama pasangannya dan juga buat ukhti fillah, Masyithah Khayat bersama pasangan beliau. Kedua2 mempelai ini telah selamat melangkah ke alam yang penuh tanggungjawab…

Penulis merakamkan ucapan dari jauh..BARAKALLAHU LAHUMA, WA BARIK ‘ALAIHIMA, WA JAM’U BAINAHUMA FI KHAIR..Mudah2an masjid2 yang terbina menguatkan lagi benteng yang ada demi RISALAH..

Penulis juga ingin merakamkan ROBBUNA YUSAHHIL WA YUNAJJAH buat dua ukhti fillah yang telah selamat berangkat ke tanah air pagi tadi bersamaan 17 November2007, setelah selesai perjuangan menuntut ilmu di Al-Azhar cawangan Iskandariah…Semoga qawi dan thabat dalam menyebarkan risalah dan teruskan perjuangan..

ak0024401

Syazwani Deraman dan Nurul Huda Johari (Kuliyyah Lughah ‘Arabiah wa Adabiha)

Mohon doanya buat kami yang masih berbaki disini..

P/S: Kullu ‘am, wa nahnu bikhair wa aqrob ilallah

Kisah rakan kuliah arabku Episod 1

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat para pembaca yang dirahmati Allah,

Post kali ini, saya nak berkongsi dengan anda kisah sebenar..kisah harian dipandangan mata kita..yang kadang2 kita mendapat pelajaran hari itu dan menjadi kenangan di masa hadapan..

Pagi tadi, 12hb11 2008, macam biasa, tugas yang dipikul, saya ke kuliah untuk menghadiri proses pembelajaran tafsir…Yang diajar oleh Doktor Tantawi…kelas bermula jam 9pg…tapi saya membiasakan diri masuk ke kuliah awal sebelum Doktor sampai untuk memastikan proses persediaan emosi dan mental..ditambah lagi keadaan kuliah yang akan menjadi sesak jika subjek pada hari itu turut berkongsi dengan qisim (bahagian) lain…

Buat pengetahuan pembaca, Jabatan Usuluddin di Universiti Al-Azhar cawangan Iskandariah yang sedang saya ikuti ini mempunyai 3 bahagian pengkhususan setelah berjaya berada di tahun 3…Pemilihian qisim terbahagi kepada 3 pengkhususan iaitu:

1) Tafsir dan ilmunya

2) Hadith dan ilmunya

3) Aqidah dan falsafah

Saya sekarang dibahagian ke2, iaitu penkhususan hadith..Jadi kelas pada hari ini adalah subjek yang perlu diambil oleh ketiga-tiga bahagian…iaitu tafsir.

Nak jadi cerita, sampai sahaja kelas dalam keadaan termengah2, saya menyalami teman2 arab yang kebiasaannya duduk dihadapan sekali, ini kategori yang memang pandai dan istiqamah ke kuliah..Sampailah seorang teman baik arab saya ni, reaksi dia dengan saya tak semesra alam di kelas sebelumnya. Selalu dia excited nampak saya, tiba pagi ni nampak dia tak bersemangat, saya tertannya2 dalam diri, tapi tak berani nak tanya direct pada dia..takpelah mungkin dia perlukan rakan2 arab dulu…

Budaya yang saya suka dengan arab sikap ukhuwwah yang ditunjukkan, bila temannya bermasalah, mereka akan mendekati teman yang bermasalah untuk memberi kata2 semangat dan nasihat, saya memerhatikan keadaan teman baik saya ini, Hend Musthofa namanya, dia ni memang banyak membantu saya dalam kelas.

Lalu, seorang lagi teman senegara saya memberitahu, ” Hindun menangis tadi, akak nampak” kata kak fikriah, teman sekelas tapi dia dibahagian tafisr, tapi kami bertemu dikelas tafsir. Kakfik memanggilnya hindun, pelik jugak saya, tapi takpelah asalkan dia mudah sebut.

Bila saya tahu Hend menangis, saya cuba2 berani mendekatinya, lalu saya bertanya padanya.

” Leh ya habibti, limaza enti tabkin?” tanya saya..( Kenapa ni wahai yang kukasihi, kenapa kamu menangis? Kebiasaanya arab ni suka panggil ya habibti, tanda kasih…bukan kasih kekasih, tapi kasih seorang teman fillah.

Hend menggelengkan kepalanya seraya berkata “La ,mafish musykilah” (tak. takde masalah). Saya cuba lagi untuk tahu, maklumlah rakan baik susah senang menangis, hati mana yang tak gusar, saya tanya lagi, ” Musykilah fil bait?” ( masalah kat rumah).Dia geleng..”Musykilah qalb”( masalah hati?) Dia geleng lagi. “Enti makhtubah?” ( enti bertunang ?) huhu saje serkap jarang. Dia tersenyum lebar dia jawab “la” (tak)..senyum jugak dengan pertanyaan saya yang semborono..heheh.manalah tahukan..

Lalu dia cerita pada saya ” Saya takut dengan pelajaran tahun 4 ni, susah dan berat bagiku.” katanya…Lalu otak saya ligat berfikir..saya kata padanya ” Hend..jika Hend rasa berat, takut dengan pelajaran kali ini, cuba Hend bayangkan kami yang pelajar bukan arab, lagi susahkan, enti orang arab jangan sedih dan takut, enti boleh buat lebih baik dari kami.” Dia senyap dan mula membayangkan perasaan kami. Sistem azhar iskandariah sekarang kami ditahun 4 kena hafaz 8juzuk. Doakan saya berjaya tahun akhir ini, mmm berat tu, satu amanah yang berat yang kami kena pulun untuk menghafaz sehabis mungkin…

Tiba2 doktor masuk…Hend tulis pada buku tulis saya supaya berikan kata2 yang memberi semangat padanya…

Sambil menjalani latihan menulis sambil mendengar kuliah dari doktor, saya menyelit menulis sebuah warkah buat teman arab saya…

Beginilah antara isinya, saya translatekan ye,

Kepada sahabatku seislam,

Jika , sahabat sedih, ingatilah Allah sebanyak-banyaknya,

Jika sahabat takut, ingatlah bahawasanya Allah tidak memikulkan ke atas kita melainkan DIA tahu kita mampu memikulnya..

Bagi setiapnya ada ganjaran kebaikan dan balasan baginya…

sebagai hambaNya, katakan : Wahai Tuhanku,jangan Kau hitung apa yang kami terlupa dan salah,

Ya Allah ,jangan Kau pikulkan kami dengan bebanan sebagaimana bebanan orang2 terdahulu dari kami,

Maafkan kami, Ya Allah….

Sahabatku yang kucintai kerana Allah, jika sahabat bersedih hati, ingatlah saudara2 kita di bumi Palestin, di Iraq, di Kashmir, di Chenchen dan di Afghanistan lagi susah. Kehidupan mereka seharian penuh denga kezaliman dengan kekejaman para kuffar…

Kita beruntung dikurniakan nikmat keamanan, boleh belajar, tersenyum, tapi saudara2 seIslam kita di sana, ??

Jangan sedihkan hatimu dengan masalahmu yang kecil sebenarnya, masih ada yang lebih bermasalah berbanding dengan kita.

Sesungguhnya , saya kasihkan dirimu kerana Allah…

Yang ikhlas, saudaramu fillah,

Balqis

 

SEDIKIT PERKONGSIAN DI SINI…

Tak mustahil, jika kita tidak pernah menghadapi masalah, masalah yang hadir tidak mengenal warna kulit, bahasa pertuturan, bangsa mahupun sempadan. Semuanya akan diuji dengan masalah.

Yang bermasalah bila kita tiada masalah..

Sedangkan masalah yang datang merupakan Allah sedang Memerhatikan kita…jika bahasa mudahnya ibarat kita mendapat bahas (assignment)…Bagaimana excitednya kita atau beratnya kita nak membuat bahas, macamtulah kesungguhan yang diperlukan untuk menyelesai ujian yang diberikan ALLAH dengan panduan dan nasihat ALQURAN dan Sunnah..

bagaimana?? teman yang baik dan solehah…mampu memberikan kita bimbingan keputusan mana yang terbaik dan mendapat Redha ALLAH, terutamanya…Jika bahas kita nak mumtaz (excellent) inikan pula bahas yang Allah bagi, mesti mumtaz di Pandangan Allah…ikuti batasan-batasan syaraknya..

Sedikit selingan untuk kita sama2 muhasabah di kala sedih bila terkenangkan masalah kita..Semoga menjadi qawwi dan thabat…(kuat dan tetap di jalan Allah)

Kita sedih bila mendapat masalah…kadang2 sedih yang melampau sampai tak bersemangat nak belajar, nak lari jauh2…

looney_tunes_020

 tapi pernah tak kita terfikir, bahawa ada insan yang lebih sedih..

 

1_196665918m1

Saudara kita dibumi Palesti sedih, bila bayinya ditembak oleh tentera kuffar laknatullah

 

Kita sedih dan rasa beratnya masalah kita, takde orang yang lebih berat melainkan masalah kita lagi berat…

 

Terfikirkah kita, masalah kita rupa2nya kecil je…

1_301839737m

Kita dapat nikmat kesihatan, si kecil ini…?

1_455131879m1

Kita dapat bnikmat bernafas dan membesar…bayi ini…?

1_232102694m2

Kita dapat nikmat kebebasan dan memilih, pakcik ini…? dalam penjara.Ditahan tanpa sebab..

1_308108909m

Pemuda ini dipijak kepalanya oleh kuffar…kita??

1_413346784m

diheret sesuka hati tanpa kesalahan dan memilih…kita??

1_545549624m

Lihat keadaan saudara seIslam kita ini, masalah yang dihadapinya..kita??

1_731805413m1

Wanita ini, diceroboh rumahnya sewenang-wenangnya,,lebih parah sebahagiannya dirogol…kita??

1_533032064m

Anak kecil ini, tidak sempat mencipta kejayaan,..kita?

1_805377465m

Dia berbalut…entah apa nasibnya….kita??

1_537024948m

Saudara kita diseksa dan dihina…kita??

Dia menangis…kita menangis

Tangisilah masalah yang sedang dihadapi saudara2 seIslam kita sedunia..jangan biarkan kita sedih yang melampau mengenangkan masalah kita…Syukuri nikmat yang kita kecapi dan bantulah mereka yang memerlukan kita..

P/S: Sama2 lah kita bantu-membantu….Hulurkan derma samada wang, pakaian, ubat2an, makanan, atau masa, kepakaran untuk rakyat Palestin dan dinegara2 yang dizalimi puak kuffar….Jangan lupakan hulurkan doa2 kita buat mereka…

Jom kita berfikir…

gor

 

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat para pembaca yang dirahmati Allah..

Emm post kali ini, ana ingin berkongsi maklumat… Ana pernah mempelajari satu subjek yang bernama Usul dakwah ketika menuntut ilmu di Kolej Islam Darul Ridzuan satu ketika dulu…Karangan Dr. Karim Zaidan..Sangat menarik isu yang cuba beliau ingin kita perhatikan…

Sejarah manusia, rata2nya akan bertanya kepada dirinya…SIAPA YANG CIPTAKAN AKU?…KENAPA AKU DICIPTAKAN KAT DUNIA INI…kenapa bukan kat planet Marikh ke?…Pluto ke?…n etc…( ini ayat tambahan ana ye)..DAN KEMANA AKU NAK PERGI SELEPAS INI?…

Soalan2 ini berlegar2 didalam ruang kecil yang bernama AQAL…tapi kuasanya dalam menerima, menyimpan dan memproses maklumat …MASYAALLAH…Hebat…Contohnya…kita cukup kagum bila pendrive2 ataupun yang lebih besar tempat simpanan maklumat, hardisk…Macam2 jenis dan berbeza nilai kekuatan penyimpanannya…ada yang 1giga…4 giga. Kalau hardisk 120 giga,  160 giga n etc…

Kagum rasanya bila memiliki hardisk yang mempunyai bilangan yang lebih tinggi nilai giganya..sebab lagi banyak nilainya..lagi banyak boleh simpan maklumat luar…Rupa2nya ciptaan manusia yang bernama hardisk yang dikagumi itu jauh lebih sikit nilai kehebatannya jika kita nilai dan muhasabah balik betapa makhluk yang bernama AQAL yang ada pada kita jauh lebih hebat dan up to date..

Jika dilihat dari sudut ilmu mantiq..ana cuba buat perumpamaan…HARDISK yang diciptakan hasil pemikiran manusia…Pemikiran manusia Allah yang kurniakan..Maka HEBAT LAGI CIPTAAN ALLAH. Natijahnya, ALLAH MAHA HEBAT kerana mencipta kompenen yang kecil itu (aqal) mampu bekerja dengan hebat. Nikmat yang perlu kita syukuri bukan sekadar di hati, dilidah tapi buktikan dengan amalan soleh…

niagara-1

 

TAK KENAL MAKA TAK CINTA

Kenapa manusia perlu berfikir? Fikiran yang bagaimana perlu difikirkan? Hasilnya?

Terkenang ana sewaktu mempelajari agama Kristian.Ana mempelajarinya di Malaysia kerana ia merupakan subjek wajib bagi pelajar jabatan Usuluddin.Kami bukan sahaja kena memperkuatkan aqidah Islamiyyah malah kena belajar agama yang terseleweng ini..Jika dilihat dan dikaji, agama ini telah menyekat penganutnya berfikir…Buktinya!..Sesiapa di antara penganutnya mempersoalkan tentang konsep trinity..maka dia dihukum murtad…Apa konsep triniti tu??…Iaitu mereka mempunyai pegangan, Tuhan mereka terdiri daripada 3 elemen iaitu Tuhan Bapa (ALLAH) , Anak Tuhan (Nabi Isa) dan Roh Suci (Jibril)..bercampur menjadi satu.. Makna bahasa algebranya 1+1+1=1…Cuba fikirkan!!

Mana mungkin? 1+1+1 jadi 1…emmm..oleh kerana itu…ramai bekas penganut kristian yang cerdik pandai keluar kristian …Yang silapnya mereka lebih gemar hidup tanpa tuhan…Terlampau cerdiklah pulak..Aliran itu dinamakan Atheis..

Islam sangat2 meraikan penganutnya menggunakan aqal fikiran yang dianugerahkan..Tapi ada sempadannya…Bukan semua mampu difikirkan oleh aqal..Ianya terbatas…kerana kemampuan aqal itu sendiri.

JADI..? Apa pandangan Islam tentang nilai AQAL ini…

Satu:

Aqal yang dikurniakan perlu diarah untuk memikirkan tentang Alam Ciptaan Allah…

Sebagaimana cara ini yang banyak dilalui oleh para nabi..Dengan BERFIKIR TENTANG CIPTAAN ALLAH yang bernama alam…

dsc00092

Persoalannya?…adakah berfikir ini satu ibadah?? Ya ,ianya menjadi ibadah jika fikirnya itu tentang CIPTAAN ALLAH.

Tafakkur tentang Ciptaan Allah merupaka ibadah yang paling mulia…kerana dengan aqalnya, manusia akan dapat merasakan KEHEBATAN ALLAH..TAPI….

Cukup ke sekadar fikir dan lihat je??

Rupa2nya bila kita melihat alam perlu kita rasakan dan hadirkan sehingga terbit di dalam hati…LA ILAH ILLALLAH…TIADA TUHAN SELAIN ALLAH…

Dengan Aqal, manusia akan mampu meninggalkan perkara2 maksiat…kerana Fikirannya hanya ada Allah…kecintaannya kepada Allah…kerana dengan melihat alam ciptaan Allah…terasa diri kerdil dan lemah kerana HebatNYA ALLAH..

KENAPA KITA KENA BERFIKIR ?

Sebabnya ,melalui ibadah tafakkur ini kita akan mengenal Tuhan kita, lalu lahirlah perasaan bahawa Allah itu wujud….ini dinamakan makrifah…kita sedar Allah Hebat kerana hebatnya alam…Kadang2 manusia melihat alam sekadar hebatnya alam…Cuba kita lihat luasnya langit yang tidak bertiang itu mampu berdiri dengan tegak tanpa runtuh..Gunung yang hebat tetap ditempatnya…

Susulan itu, akan lahir perasaan rindu, kasih,takut lantaran melihat alam ciptaan ALLAH…

hati

 

Jika kita baca  kisah bagaimana Nabi Ibrahim mencari tuhan…Baginda tengok bintang, dikatakan tuhan…namun bila siang…bintang semakin kurang sinarnnya…baginda mengatakan..ini bukan tuhan..tuhan mana boleh hilang..Baginda tengok bulan..ini mesti tuhan, bila siang hilang juga..baginda mencari lagi yang lebih kekal…lalu tengok matahari…besarnya..mesti tuhan..bila malam hilang pulak…ini pun bukan tuhan…Mana tuhan? Rupa2nya yang mencipta bintang,bulan dan matahari lebih kekal. Lihat cara pemikiran nabi Ibrahim..Mencari,melihat ,mengkaji dan buat keputusan…

BAGAIMANA KITA NAK KE TAHAP MAKRIFATULLAH?

Ada dua cara. Pertama, caranya kita perlu membaca ALQURAN…Kerana didalamnya ada Jawapan bagi segala persoalan manusia.

Kedua,dengan melihat bukti ALQURAN melalui alam CiptaanNYA…Lihatlah alam dengan aqalmu yang sihat dan hatimu.

Lihatlah disekelilingmu, perhatikan, dengarlah…ke arah alam ciptaanNYA..

P/S: Ada mata lihat , ada telinga dengar, ada aqal fikir, ada hati…??

Sesegar hijau daunan

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat seluruh para pembaca yang dirahmati Allah,

Alhamdulillah, sekian lama penulis menyepikan diri lantaran penulis perlu menunaikan segala hak2 orang2 disekeliling penulis…dan mungkin juga kerana diri penulis yang tidak pandai menguruskan blog ini dengan baik dan sistematik…harap tunjuk ajar.

Alhamdulillah…Ramadhan telah pun berlalu, syawal pun bakal meninggalkan kita…zulkaedah bakal berlabuh…emmm tatkala masa semakin melangkah tanpa disedari usia semakin berkurang…masa yang masih berbaki..penulis mengingatkan diri penulis khususnya dan amnya buat para pembaca, marilah kita menilai sejauh mana usaha kita dalam beramal dan menjadi contoh yang baik pada selainnya baik tutur kata mahupun amalan perbuatan..

Penulis juga ingin mengambil kesempatan mengucapkan jutaan terima kasih kepada seluruh keluarga penulis di tanah air, sanak saudara, jiran tetangga kerana tidak putus-putus mendoakan penulis di rantau orang. Jazakumullah khairan kathira atas kiriman kuih raya.

Detika masa yang berlalu, sepupu-sepupu penulis telah selamat diijab qabulkan, barakallahu lahuma, barik ‘alaihima wa jam’u bainahuma fi khair…begitu juga buat akhawat medic alex yang kini sedang menjalani imtihan akhir, penulis mendoakan antunna dikurniakan kejayaan dunia akhirat dan dipermudahkan urusan menjawab…Penulis doakan mumtaz milik kalian dalam urusan pengajian, agama ,dunia dan akhirat. Amin

Penulis juga kini tinggal bersama wajah2 baru, mudah2an kebersamaan kita di bumi anbiyak membantu kita dalam kebaikan dan pembaikan. Buat ukhti2ku rumah syifa lama, penulis menyusun sepuluh jari atas kekurangan, kelemahan dan jika masih terdapat sebarang tuntutan hak boleh diusulkan…Hidup setahun bersama antunna, banyak yang penulis belajar dalam memperbaiki diri.JAZAKUNNALLAH KHAIRAN KATHIRA WA BARAKALLAHU FIKUNNA.

Kuliah sudah lama bermula, moga kuliah baru, tahun baru, beserta dengan keazaman baru…mudah2an kita sama2 boleh berusaha semumtaz mungkin demi RISALAH, meminjam kata seorang ukhti…IJAZAH DEMI RISALAH, perlu ada ‘IZZATUL ISLAM dalam diri…moga kecemerlangan milik bersama…YA ALLAH, KURNIAKANLAH KAMI KEJAYAAN DIDALAM PENGAJIAN KAMI, URUSAN AGAMA, DUNIA DAN AKHIRAT.AMIN

P/S: Ar-ruhul jadid..

Dunia Tanpa Sempadan

Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh buat para pembaca,

Hope masih istiqamah dalam pembaikan diri ke arah kebaikan dan peningkatan. Emmm…penulis baru selesai menziarahi rakan2 di dalam dunia tanpa sempadan…macam-macam” warna “yang penulis temui. Semuanya asyik dengan dunia tanpa sempadan sehingga terkadang terlanggar sempadan..

Berlakulah ikhtilat alam maya yang terkadang tanpa segan silu memaparkan gambar2 bersama yang bukan mahram (halal nikah). Katanya kami sekadar mencari Redha Allah, kami cuma rakan internet, kami cuma menyambung silaturrahim sesama rakan2 sek.tadika/ren./men/kolej/u…n etc…

Emmm betapa kita semua tertipu dengan alat yang sepatutnya kita guna dengan bimbingan syarak…Walaupun alam maya, Pencipta kita MAHA MELIHAT, MAHA HALUS DAN MAHA MENGETAHUI YANG TERSEMBUNYI MAHUPUN NYATA…

Para pembaca yang dirahmati Allah SWT,

Penulis cuma meminta,sama-samalah kita perbetulkan semula langkah kita…sabda Rasulullah saw yang bermaksud : …” Barangsiapa yang menutup aib saudaranya didunia, ALLAH SWT akan menutup aibnya DIAKHIRAT…”

Janganlah kita sendiri membuka aib kita untuk ditatap oleh jutaan pelayar internet, na’uzubillahi minzalik…ALLAH sendiri malu, bagaimana pula akhlak para hambaNya…? Sama2lah kita memperbaiki diri kita..

p/s: Salam pembaikan…Allahummaghfirlana zunubana…

Detik-detik Ramadhan berakhir

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat semua pembaca,

Sekian lama penulis menyepi, kerana sebuah pencarian. Hidup di bumi Mesir ini, banyak budaya yang tiada di Malaysia menjadikan penulis turut mengikuti rentak di sini dan cuba memahami perkara baru yang sangat menyentuh hati nurani penulis..

Di bumi Iskandariah, Mesir, wilayah yang penulis diami sepanjang perjuangan menuntut ilmu, penulis memerhatikan betapa begitu besarnya perbezaan sambutan Ramadhan di bumi mesir dan di tanah air penulis. Di malam-malam terakhir RAMADHAN bersama dengan kita, suasana di Iskandariah, Mesir sangat-sangat meriah dengan sehabis mungkin dengan aktiviti mengkhatam Al-Quran, iktikaf di masjid2 dan banyak lagi.

Malam tadi, malam ke-23, Alhamdulillah penulis dapat bersama-sama dengan akhawat fillah untuk bersama-sama merasai nikmatnya sebuah ibadah bila ribuan umat Islam di sekitar Iskandariah bersama-sama menghidupkan solat malam.MasyaALLAH tak terungkap perasaan penulis berada di dalam kelompok yang menghargai sebuah malam ,fasa terakhir Ramadhan. Hati sebak, adakah mungkin penulis, kita semua bertemu dengan RAMADHAN…YA ALLAH, BALIGHNA RAMADHAN…

RAMADHAN KAN BERLALU…hargailah detik2 terakhir RAMADHAN dengan sebuah penghayatan dan  kesungguhan…

Para qudamak, menyambut kedatangan RAMADHAN dengan persediaan dan semangat yang membara 6 bulan sebelum RAMADHAN…Setelah berlalunya , KESEDIHAN MEREKA berlanjutan selama 6 bulan lamanya..

RAMADHAN KAREEM….ALLAHUMMA BALIGHNA LAILATALQADR

Hapuskanlah dosa-dosa kita di bulan Ramadhan

 

 

Assalamualaikum warahmtullahi wabarakatuh buat para pembaca..

Kali ini, penulis ingin berkongsi sedikit maklumat berkenaan dengan apa yang boleh kita lakukan pada bulan yang dijanjikan KEAMPUNAN…Jika kita alihkan contoh dunia, ibarat adanya tawaran istimewa di gedung-gedung jualan. Apa perasaan kita bila mendapat khabar jualan istimewa tersebut? Pasti berlumba-lumba.

Pembaca yang dirahmati ALLAH,

VISI 1:

Sebagaimana yang kita maklum, bulan Ramadhan merupakan bulan turunnya AL-QURAN. Al-Quran merupakan dustur kita(perlembagaan). Penulis mendapat panduan dari sekeping pamplet kecil tentang Ramadhan. Sebagaimana Alllah berfirman yang bermaksud, puasa dan Al-Quran akan memberi SYAFAAT pada hamba yang mengamalkannya di HARI QIAMAT. Jika kita mengamalkan menghafaz 2 ayat sehari, bayangkanlah dalam tempoh 30hari, jumlah semua 60 ayat yang telah kita hafaz. Kemudian kita masukkan dalam visi kita mempelajari tafsir walaupun satu surah sehari. Jika 30hari? 30 surah telah kita pelajari tafsirnya. MasyaALLAH…

VISI 2 :

Hadirnya Ramadhan dengan membawa pintu-pintu SYURGA YANG TERBUKA. Jadi inilah peluang kita, apa yang kita tunggu lagi, kumpullah sebanyak mungkin pahala. Antara amalan yang boleh membawa ke SYURGA antaranya ; MELAKUKAN KEBAIKAN, MENYAMBUNG SILATURRAHIM, MENUNDUKKAN PANDANGAN, SOLAT,PUASA dan banyak lagi.

VISI 3:

Hadirnya RAMADHAN turut membawa MAGHFIRAH/KEAMPUNAN. Kini, kita  sedang melalui fasa KEAMPUNAN. Sama-samalah kita mengejarnya.

Visi 4:

Ramadhan merupakan bulan TARBIYYAH DIRI. Hadirnya RAMADHAN perlu hadirnya semangat menunaikan solat jemaah pada waktunya, perbanyakkan bangun malam, tinggalkan yang HARAM, kerana yang halal pun kita tinggalkan (makan dan minum) apatah lagi yang haram (merokok dan lain-lain). Sehinggalah ianya menjadi amalan kita walaupun diperingkat permulaan ada keberatan dalam melakukannya. InsyaAllah pasti mudah bila sentiasa dilazimi.

VISI 5:

Para pembaca yang dirahmati Allah, antara visi-visi ini, ada satu visi lagi yang paling tinggi nilainya dan paling banyak kelebihan hadirnya RAMADHAN iaitu ; ISTIMRAR (berterusan) dalam melakukan ketaatan selepas berlalunya RAMADHAN. Jadilah kita seorang hamba yang Rabbani bukannya hamba Allah yang hanya pada bulan RAMADHAN sahaja. Na’uzubillahi minzalik.

SALAM RAMADHAN..RAMADHAN KAREEM, ALLAHU AKRAM, KULLU SANAH ANTUM AQROB ILALLAH

Mulakan hidup kita dengan niat yang baik

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh buat semua pembaca,

Alhamdulillah, hari ini panulis dapat merealisasikan niat penulis untuk berkongsi maklumat2 yang membina sesama pembaca. Mudah-mudahan,niat penulis kerana Allah dan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wassalam mendapat keredhaanNYA..amin ya rabb..Begitu juga penulis mengharapkan para pembaca memulakan pembacaan dengan niat kerana Allah…mudah-mudahan perkongsian kita mendapat redha Allah..

Penulis masih baru didalam dunia penulisan,banyak perkara yang ingin dikongsi dengan pembaca,dan banyak juga kelemahan penulis.diharap perkongsian kali ini memberi manfaat pada pembaca.

Alhamdulillah,hari ini,hari ke-13,umat Islam menjalani ibadah puasa..kita sekarang berada di minngu kedua iaitu minggu Mengejar MAGHFIRAH ALLAH, mudah-mudahan kita tergolong didalam orang2 yang mendapat keampunan Allah.amin ya rabb..

penulis ingin berkongsi satu perkara,jika kita melakukannya,hidup kita akan lebih bererti..

iaitu,marilah sama2 kita memulakan hidup kita dengan niat yang baik. Sesungguhnya Rasulullah sallallahu ‘alaihi wassalam pernah bersabda” Sesungguhnya amalan itu mempunyai niat, dan sesungguhnya setiap perkara dinilai dengan niat, barangsiapa yang berhijrah (niat) kerana Allah dan Rasul, maka dia telah berhijrah (niat) kerana Allah dan Rasul, dan barangsiapa yang berhijrah (niat) kerana dunia ataupun kerana perempuan yang ingin dinikahi, dia akan dapat apa yang diniatkannya” riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim.

Pembaca yang dirahmati Allah,

Begitulah besarnya perkara yang berkaitan dengan niat…sebagai contoh,jika satu perkara besar dilakukan bukan kerana Allah, akan menjadi kecil dipandangan Allah kerana nilai niatnya..,begitu juga dengan satu perkara kecil jika diniatkan kerana Allah ,akan dinilai hebat dipandangan Allah…

Hidup kita akan lebih bererti,jika kita sentiasa memastikan dalam agenda hidup kita bahawa niat menjadi perkara yang penting dalam kita mengorak langkah dalam setiap perkara yang kecil mahupun besar…MaRILAH kita berusaha memasang niat kerana Allah…hidup kita pasti lebih bererti…

Semoga kita sama2 berniat kerana Allah

Ramadhan Kareem, wa kullu sanah antum aqrob ilallah

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.